Puasa pertama di ramadhan 1430 H

Alhamdulillah hari ini puasa saya benar-benar saya anggap baik, saya memang tidak sempat ikut tarawih di masjid, karena kemarin masuk pagi, dan pulang sore, sampai dirumah sudah jam 19:05 dan anak istri saya sudah bersiap berangkat ke masjid, padahal saya belum mandi dan belum istirahat.

Tadarus bapak-bapak

Tadarus bapak-bapak

Puasa ramadhan ini akan saya manfaatkan untuk benar-benar berlatih sabar, terutama pada keluarga saya, anak-anak saya yang mulai pintar berkelit. Saya sudah 2 hari sebelum ramadhan berhenti fesbukan aktif, kalaupun buka fesbuk sekedar membaca update status dari teman-teman, maafkan saya teman-teman terpaksa tidak bisa membalas dan mengomentari status kalian. Saya lagi ingin mendedikasikan waktu saya untuk-NYA.

Tadarus Anak & Remaja Putra

Tadarus Anak & Remaja Putra

Setelah pada selesai jamaah tarawih di masjid, maka seperti biasanya ada Tadarus Al Quran yang dimulai selepas tarawih, yaitu kisaran jam 20:30, saya berangkat dengan mbak Salwa, anak perempuan saya, Alhamdulillah dapat 1 Juzz.

Tadarus anak & Remaja Putri

Tadarus anak & Remaja Putri

Paginya sebelum sahur, saya sholat tarawih sendiri, lalu saya sahur di akhir waktu, kira-kira jam 04:05 saya baru mulai makan sahur, sedikit saja saya makan karena sudah terbisa puasa daud, dan yang penting minum susu sashet satu gelas, dan benar saja, saya sama sekali tidak mengantuk sampai siang. Badan terasa ringan, puasa hari ini terasa nikmat dan sehat.

Tadarus Ibu-ibu

Tadarus Ibu-ibu

Saya menyadari bukan pekerja yang menggunakan kekuatan otot seperti misal tukang kayu, batu dan lain, lain, sungguh saya salut sekali pada beliau-beliau yang masih mampu berpuasa dalam kondisi bekerja keras, sebab saya sadar saya belum tentu kuat, saya paling tidak kuat jika berkeringat tanpa minum untuk perimbangan agar tidak dehidrasi.

yang punya warung

yang punya warung

Sorenya saya buka puasa di kantor, karena memang kerja shift malam, berbuka dengan makanan yang dimasak istri tercinta. Semoga puasa ramadhan 1430 H ini benar-benar membawa manfaat jiwa sehat, badan sehat, dan diterima puasa saya oleh Allah.

Anak-anak berburu tanda tangan penceramah

Anak-anak berburu tanda tangan penceramah

No Responses Yet

  1. Ini di masjid Tiwir ya Dik. Serasa menyejukkan sekali. Masih ada tradisi jaburan nggak ya habis tarawih? Ngaglik dulu ada, mungkin skrg sdh nggak ada kayaknya. Salut dik bisa puasa Daud. Alhamdulillah juga ya bisa konsentrasi ibadah.
    Saya juga mencoba lebih baik di Ramadhan ini. Apalagi umur juga sudah masuk 40, saat start untuk menjadi matang dalam segala hal. Alhamdulillah rata-rata tiap hari dapat 5 juz. Sampai hari ke 18 sudah khatam 3 kali.

    • Iya ini masjid Tiwir mas, sekarang Alhamdulillah megah sekali, dan Insya Allah masjidnya juga makmur kok mas, di Masjid Tiwir regenerasinya bagus dan berjalan dengan baik, jadi saat tarawih pasti ada anak-anak ramai, tapi itulah indahnya, berarti besok masih ada penerus kita untuk memakmurkan masjid.

      Jaburan sudah tidak ada mas, gantinya adalah Snack dan minum untuk yang Tadarusan, Alhamdulillah ini rintisan saya saat saya SMA dan bisa berjalan sampai sekarang.

      Saya belum bisa mengikuti jejak mas Iwan untuk membaca Qur’an sebanyak itu tiap hari, saat ini baru bisa ikutan tadarus di masjid, itupun kadang tidak bisa jika pas kerja malam.

      Mas mudik mboten besok, Alhamdulillah jalan Ngaglik keselatan sampai pertigaan kidul rumah saya sudah diaspal.

  2. Waaa . . . udah lama gak komentar di blognya kang Hadi

    foto2nya bikin saya merasa nyaman :D, terutama yang ini :
    http://hadiyanta.files.wordpress.com/2009/08/dsc00347.jpg

Leave a Reply

%d bloggers like this: