satu setengah bulan memakai pulsar UG4 “black Coyote”

Saya beli pulsar tanggal 28 Januari 2010, dan sekarang sudah tanggal 13 Maret 2010, yang boleh dikatakan sudah ada 1,5 bulan. Lalu apa saja pengalaman saya selama waktu tersebut. Berikut akan saya sharing di blog ini.

Black Coyote

MESIN.

Saat awal-awal inreyen, memang hari-hari yang menyebalkan, karena harus memakai pulsar di kisaran 4000 rpm pada semua gigi, padahal saat itu UG4 langsung saya pakai kerja di gunung, tentu saja di jalan saya tersiksa harus disalip-salip motor lain demi putaran mesin 4000 RPM yang harus saya jaga di semua gigi. Saat mencapai 305 KM, olie mesin saya ganti sendiri, karena saya ingin membuang gram-gram hasil gesekan komponen mesin yang masih baru sehingga tidak merusak mesin. Pada 2.470 KM masuk pada tahap servis dan ganti olie, nah setelah servis kedua ini mesin terasa lebih enak, saya bisa masuk gigi 4 dan saya geber pada range kecepatan  55-65 KM dengan suara mesin masih halus (sesuai perasaan saya, mungkin beda dengan standard perasaan orang lain tentang kehalusan mesin).

KONSUMSI BENSIN

Pada awal dulu saya pernah test bensin bisa mencapai 50 KM/Liter, tapi setelah servis pertama di pencapaian 650KM, konsumsi bensin sampai saat ini berkisar kurang lebih 40KM/liter, sebagai data saya sudah habis 77,6 liter bensin dengan jarak tempuh mencapai 3.335 KM, yang artinya rata-rata tiap liter bisa mencapai 43 KM.

Menempuh 3.335 KM, dan habis 77,5 Liter bensin

BAN DEPAN GODEK-GODEK

Saat servis pertama di 650 KM, saya minta mekanik untuk mensetting setang, karena terlalu kaku untuk belok belok, sehingga bikin berat saat jalan diperkotaan, dan terbukti setelah itu setang jadi tidak kaku lagi. Tapi saya jadi curiga kayaknya ban depan kok agak godek-godek goyang, lalu saya coba di kecepan 50KM pada gigi 4 lalu saya lepas setang, betul juga setang ban godek-godek menari jaipongan, wah gawat nih. Setelah saya pikir-pikir, maka kesimpulannya mungkin setang terlalu kebanyakan kemarin kendornya, ok selanjutnya saya kencangkan sendiri pelan-pelan dengan sebelumnya saya tandai posisi awalnya, setelah itu saya coba, sampai beberapa kali sehingga saya dapatkan hasil yang optimal dimana setang tidak terlalu kaku, tapi juga tidak godek-godek, kayak nyetem gitar lah, pakai perasaan.

Shock Besar, ban besar tapi kok godek-godek?

Menyetel kekencangan laker setang agar tidak godek-godek lagi

CAT BODY

Memang susah beli motor baru saat musim hujan, dan saya tiap hari harus nyuci pulsar, karena eman-eman kalau kena air hujan tidak dicuci. Cat pada tangki saya ada yang sedikit baret-baret halus, entah mungkin kesalahan lap saat mencuci atau memang karena catnya memang tidak keras. Ada lagi yaitu lubang sekrup di bodi dekat klakson, kalau tidak diberi olie, maka bisa karatan, maka punya saya ini saya tetesi olie biar tidak karatan, saya belum tahu lubang dudukan sekrup ini untuk nyekrup apa sih.

Lubang dudukan sekrup bisa karatan jika tidak ditetesi olie

LEHER

Nah ini yang sebulan pertama menyiksa saya, yaitu karena pulsar UG4 memakai setang jepit yang membuat posisi rding jadi menunduk dibanding cara riding motor saya yang sebelumnya yaitu honda karisma, maka hasilnya leher saya menjadi sering sakit. Tapi setelah satu setengah bulan ini, rasanya sudah biasa, leher tidak sakit lagi.

BOYOK

Boyok atau tulang belakang diatas pantat sakit saat nyemplak honda karisma, tidak terasa lagi setelah saya nyemplak pulsar UG4, sekarang jalan yang kurang rata, berlobang bahkan polisi tidur bisa disabet pulsar dengan enak, tidak bikin boyok jadi sakit dan pegel.

istirahat bukan karena boyok pegel, tapi lihat pemandangan indah

STIKER

Motor tanpa stiker, gak rame lah, dan inilah beberapa stiker yang nempel di motor saya.

Stiker tvOne di batok depan

stiker tvOne di box Kappa 42 bagian kiri 🙂

stiker KUCAY penjual box dan KOBOI ultah pertamax, di sisi kanan box

stiker keramat warung Ijo, di kiri motor

Demikian sedikit review setelah kurang lebih satu setengah bulan saya nyempak pulsar UG4 black coyote punya saya. Nanti jika ada yang terlewat akan saya susulkan.

No Responses Yet

  1. lumayan. di sini bisa pertamax. wwkwkwkwkwkwk…….. STNK-nya udah keluar, mas?

    • STNK belum keluar, kemarin oleh dealernya, surat jalan hanya dihapus, terus tanggalnya diganti, lha kemarin di jalan ada razia polisi aku rodo deg deg kan, tapi aku meloloskan diri dengan santun, dan tidak dikejar 🙂

      • wah lama juga ya…. tapi syukurlah kalo isilop-nya bisa ngerti…… hm, walau bagaimanapun tidak melunturkan niatku untuk meminang baby pulsar. apalagi maharnya gak kemahalan kalo nebus motor jepun…… order kudu digenjot….. wkwkwkwk……. fans boy bajaj bermunculan neh….. hehehehe………….

  2. Lubang di sasis body yang sampeyan tetesi oli sepertinya buat engine guard mas

  3. review mengenai suspensi depan dan terutama suspensi belakang yang sudah gas gimana mas?

  4. besok njengan coba beat, saya coba coyote mas.

  5. tu motor gak ada kick starternya kan mas..?? pernah ada masalah gak dengan itu???

  6. Haaaa….
    Godek2? Bahaya lho mas. Segra
    dibetulin yg bener seyakin2nya.
    Coz kemudi mbawa pranan yg
    sgt penting.
    Bdw, seingatq dl pnah komen
    ttg cat. Punya sampean blm
    lama sih, punya tmn kok wrn
    merah pd sblah kiri pudar ya?
    Jadi ikutan eman. Insya Allah tak foto trus tak tunjukkan..
    Ok lanjut masss….

  7. Haaaa….
    Godek2? Bahaya lho mas. Segra
    dibetulin yg bener seyakin2nya.
    Coz kemudi mbawa pranan yg
    sgt penting.
    Bdw, seingatq dl pnah komen
    ttg cat. Punya sampean blm
    lama sih, punya tmn kok wrn
    merah pd sblah kiri pudar ya?
    Jadi ikutan eman. Insya Allah
    tak foto trus tak tunjukkan..
    Ok lanjut masss….

  8. mangstabss UG-4….. nungguin UG-5 ajah ahhh barangkali udah dibekelin 4-klep DTS-I kayak Pulsar135 ….

    NGAREP MODE=ON

  9. wagh jadi ngidam lagi neh tapi duitnya udah kupake untuk beli barang yang lain hik hik. ntar deh kapan2 mampir ke diler bajaj liat motornya langsung sekalian cek harga.

  10. mas,Emang P135 dah keluar?saya lagi nunggu nih

  11. oya, kmaren minggu habis dari cempaka mas (cempaka putih, jakarta pusat), liat ada pameran bajaj. disitu udah dipajang P-135 LS, tapi yang masih versi indiahe nya.

    spakbor belakang masih norak, masih ada pelindung selendang di belakang (tau yah namanya apa kalo di indiahe ssana), tutup rantai penuh dan engine guard nya.

    tanya2 ama salesnya, ini baru unit contoh, tapi ntar keluarnya sekitar bulan mei pertengahan dan dari sekarang udah bisa kasih tanda jadi koq, kata si sales. nah kebetulan ade ane pengen ambil pulsar, tapi masih bingung. secara dia tingginya ga setinggi ane, cuman 169. jadinya ane saranin aja ambil yang 135.

    Done, tanda jadi udah dibayar 500 ribu, dan infonya sih, buat versi indonesia nanti modelnya ga culun kayak asli dari sana. tapi pake tutup rantai yang model p200, pelindung selendang dihilangin, spakbor blakang diganti ala ninja, engine guard di lepas. hehehe…

    moga2 aja spek mesinnya ga di down grade (harusnya 4 klep, jadi dibikin 2 kelp lagih)..

  12. tambahan lagi,

    harga On the Road nya 14,6 juta.

    DP pertama dari oto summit:

    2 jt, 3 jt, 3,5 jt, dan 5 jt.

  13. Mantap…

  14. bro kalo motor pake box emang bawaannya gedek2 karena itu harus diperkuat kaki kakinya alias ganti ban yang lebih gede pasti lebih mantep

  15. oh ya lubang itu memang buat engine guard

  16. bro, sampeyan tyt tinggal di jogja ya..sama dong kalo gitu.
    sebelumnya aku sempet ngasih komen di blog-nya bro taufik..intinya tentang knp ban depan sampeyan godek2 kalo dipake jalan..yang jelas dari pengalamanku n anak2 pulsarian (kebetulan aku gabung di komunitas pulsarian) kebiasaan ban yang godek2 karena kita pake box, baik hanya box belakang atau plus box samping..
    btw, kalo mau ketemuan dengan anak2 pulsarian, dateng aj ke depan dealer bajaj, hari jumat malam sekitar jam 19.00 – 20.00, minggu pertama, kedua dan keempat…kalo minggu ke tiga, biasanya kita kopdar malam minggu..
    biasanya habis dari dealer, kita jalan ke suatu tempat untuk mendiskusikan agenda2 kita..
    oke deh, mudah2an komenku bisa berguna..
    see ya..

  17. Mas saya di Sanden Bantul nie, Dekat ga sama rumah Mas Hadi? siapa tau bisa nyoba black coyote
    ( ngarep mode on )
    Lagi nabung, mau cari2 motor laki, masih bingun, targetnya sih byson/pulsar, tapi liat2 dulu, nunggu Byson kluar sambil nabung.
    Mungkin Mas Hadi bisa kasih pencerahan ?
    Knapa UG 4 nggak di kasih kick starter ?
    Ini penghematan atau strategi pemasaran ?
    Kalau penghematan, seberapa efisien di banding ketakutan konsumen kalau tiba2 starternya ngambek ?
    apa nggak belajar dari Thunder 125 ?
    Atau besuk kira2 UG4 mau di upgrade ( penambahan Kick Starter )
    Terima kasih, maap banyak tanya

    • langsung ke dealer saja mas jalan magelang 133

    • UG4 (upgrade 4) justru karena diupgrade sampai 4 ini maka starternya kaki dihilangkan, Pulsar200 juga gak ada starter kakinya. Pulsar itu walaupun pagi hari habis keluar dari rumah, straternya dipejet mesin langsung jalan mas. Kalau macet dorong dikit saja sudah bunyi.
      Byson kayaknya gak keluar mas, mahal ongkos produksinya.
      Beli Pulsar135LS saja mas, ada kick starternya kok.

  18. Sabtu maren dah ke sana, sayang dah mau tutup, cuman minta brosur tok.
    Sebenarnya cuman pingin ngukur, seberapa jinjit kalau pakai UG 4, ngukur tok, coz lum tangguh klo naek motor laki, jadi gak berani test ride hehehehe…….
    Mas Tinggian mana PIES sama PIBO UG4 ?
    Tinggi badan 170 kurang, berat badan 60 kg nie…

    • tinggi pibo ug4 lah, kan rangka dan body punya pzoo. pies aku kemarin nyoba lagi dan gak pakai sepatu (karena basah kehujanan, lalu tka copot), ternyata kakiki bisa menapak keduanya.

  19. Ok Makasih mas Hadi, lagi nabung nie…
    Satu lagi pertanyaan, kalo pake PIES bisa gabung di Pulsarian jogja ga?
    Atau harus pake PIBO/PIZOO, Coz yang XCD keknya ada club nya sendiri ?
    Soalnya pingin gabung Pulsarian nie…

  20. mas hadi sya mau tanya nieh, saya pengguna pulsar 135 tapi saya mau ganti stang reguler bisa gak….?
    tapi dudukan stang nya pake yang punya pulsar 200 itu klop gak ya mas hadi!
    mohon bantuan nya

    • harusnya bisa, karena diameter shock 135 kan lebih kecil dari p200, tapi mungkin malah harus dibuatkan ganjel biar pas. Kalo UG4 tidak bisa dikasih segitiga p200 karena diameter shock UG4 lebih besar dari p200, harus diperbesar, tapi riskan, karena jadi tipis.

  21. mas hadi, ane barusan inreyen pibo ug IV

    rpm diatas 4 terus, apa normal ?

    sy sering pake gigi atas, klo pake gigi bawah…kayak giman gtu…gak lari motornya

    thx

  22. wis tak unduh pulsar 135 LS 14 Des 2010, lmayan kenceng jg. cuman stnk+plat nomornya lama

Leave a Reply

%d bloggers like this: