jumatan pertama di jalanan, berdiri dan pakai koran pula

Hari jumat 16 Juli 2010, saya mengantar ibu mertua untuk berobat rutin di RS Sarjito, sepeti biasa, jam 7 pagi adik saya sudah saya minta memasukkan berkas ke bagian ASKES di RS Sarjito, dan saya sendiri baru jam 8:40 sampai di RS Sarjito dengan ibu mertua saya, baru duduk beluma ada 5 menit, berkas ibu mertua sudah dipanggil, alias sudah diproses dan tinggal menuju ke Lantai 4 bagian Penyakit Dalam, oke kita langsung neik dan ternyata di Bagian Penyakit dalam, ibu mertua mendapat urutan nomer 40. Untuk menghilangkan kejenuhan, saya buka si hitam imut BYON Chameleon 10″ punya istri, modem AHA langsung tancepin, wuah dapet EVDO 3 bar sinyal dari 4 bar kalu full, wes wes wes cepet internete, sampai hampir satu jam saya ngenet, batre habis, yo wis netbook di off.  Giliran pakai HP ngenetnya. Ngenet terus………

Sekitar jam 11 ibu mertua baru mendapat giliran diperiksa, dan selanjutnya turun ke lantai dasar lagi untuk antri di Apotik ASKES, dapat nomer 3783, nunggu antri lagi………..

Sampai jam 11:55 baru dipanggil nomer 3782, eh nomer mertua gak dipanggil-panggil, karena sudah adzan tanda sholat jumat dimulai, maka saya tinggalkan ibu mertua, segera saya menuju masid As Syifa di sebelah barat RS Sarjito, sampai disana sudah full house, bahkan untuk ambil air wudhu saja harus antri, akhirnya setelah tengok sana-sini, ada kran di selatan masjid yang tidak antri. Saya terus menuju ke masjid, tapi karena jamaah sudah luber di jalan depan masjid, dan tikar sudah habis diduduki, saya dengan banyak sekali jamaah yang lain, terpaksa harus berdiri saat mendengarkan khutbah, setelah khutbah selesai giliran mau sholat saya tidak kebagian tikar, tapi untunglah ada yang bawa koran beberapa lembar, dan saya diberi satu. Saat sholat ada 4 orang dengan saya yang pakai tikar dari koran, yang sebelah kana saya orangnya pinter, koran di tindih pakai hp, saya sendiri koran saya pijak bagian kaki, nah yang sebelah kiri saya korannya tidak dipijak dan tidak ditindih apapun, masalah muncul saat sholat sudah ditengah-tengah, tiba2 ada angin bertiup dan koran-koran kami pada tertiup, sebelah kiri saya korannya tertiup jauh, saya sendiri meski tertiup, hanya terlipat di bagian kaki yang korannya saya injak, sebelah kanan saya korannya aman karena ditindih pakai HP. Saat sujud jadi susah, sebelah kiri saya akhirnya bener2 sholat tanpa alas koran, saya sendiri saat sujud saya benahi dulu koran saya biar bisa pas untuk sujud. Sudah begitu panasnya matahari langsung kena badan, menjadikan kami berkeringat, tapi saya malah jadi berpikir, ini belum seberapanya dengan panas api neraka.

Ok demikianlah pengalaman pertama saya sholat jumat sambil berdiri di RS Sarjito, kalau boleh mengkritik, seharusnya Masjidnya dibuat dua lantai, sehingga bisa menampung jamaah sholat jumat, juga pelataran/jalan didepan masjid diberi atap permanen, walaupun kesehariannya untuk jalan mobil dan motor, tapi kalau pas hari jumat bisa nyaman untuk jumatan.

No Responses Yet

  1. Wah, pengalaman sholat jumat saya lebih parah lagi, diatas sandal, tidak ada koran. Pernah juga di tangga, gmana sujudnya dan duduk tahajud. Bayangin aja.

  2. sip mas.. Semoga di dengar management rs 😀 tp di perumahanku kalau hari jumat bareng tanggal merah ya kaya juga nasibnya kudu berangkat mruput :mrgreen:

  3. wah, ini nggak cuma ngak dapat onta
    panggonan wae ora entuk…..

    kira kira kalo kita besok di Surga cuma dapet tempat beralas koran (tapi di surga lho)
    gimana yah…….
    mari perbanyak amal-dan kurangi dosa

  4. 😯 waagh… tidak bisa dilukiskan dengan kata-kata… lha sampeyan tidak sms saya kemaren mas… kalo tahu, kan saya bisa kasih rekomendasi masjid lain mas bro…

    ada satu masjid lagi di selatan pas rumah sakit… namanya Masjid Mardliyah… Tempatnya luas banget… Caket di selatan pas RS… hmm…

  5. Aku kemarinngerjain tesis berjudul Perjalanan Al-Ma-arri ke surga dan neraka.
    di dalamnya ada dikisahkan orang penghuni ujung surga, tempatnya agak panas, rumahnya gubug reot dan tidak tertata rapih, saat ditanya kepada penghuni kenapa engkau menghuni tempat seperti ini, jawab penghuni, aku dulu suka beramal setengah-setengah di dunia, amal baik setengah-setengah, amal buruk juga setengah-setengah, makanya masuk surga setengah-setengah, neraka juga setengah-setengah.
    ya kayak gini di penghujung surga yang agak gelap dan agak panas berrumahkan gubug reot

  6. cobak lagi
    Aku kemarin ngerjain tesis berjudul Perjalanan Al-Ma-arri ke surga dan neraka.
    di dalamnya ada dikisahkan orang penghuni ujung surga, tempatnya agak panas, rumahnya gubug reot dan tidak tertata rapih, saat ditanya kepada penghuni kenapa engkau menghuni tempat seperti ini, jawab penghuni, aku dulu suka beramal setengah-setengah di dunia, amal baik setengah-setengah, amal buruk juga setengah-setengah, makanya masuk surga setengah-setengah, neraka juga setengah-setengah.
    ya kayak gini di penghujung surga yang agak gelap dan agak panas berrumahkan gubug reot

  7. nyantol moderasi

  8. mantap brooo..
    mari beramal dan kurangi dosa seperti kata maskur tadi..

    btw,, siapa lagi yang ingin berbisnis pasti dan nyata..
    bukan bisnis ebook atau software atau yg lagi marak

  9. kan ada masjid mardliyah mas… dulu saya biasa jumatan disitu waktu masih kuliah… luas pula

Leave a Reply

%d bloggers like this: