masih perlukah GUGAH-GUGAH SAHUR???

“Bapak-bapak, ibu-ibu lan poro sederek sedoyo, sak meniko sampun jam sekawan kirang satusrongpuluh menit?”  gubrak dah kaget banget jebul masih jam 2 pagi…….

Sudah tradisi masjid di kampungku yang aku tahu sejak aku masih kecil, yaitu selama bulan Ramadhan ini selalu ada yang GUGAH-GUGAH, atau membangunkan sekampung bahkan bisa sampai diluar kampung lewat corong di masjid, biasanya anak-anak muda yang hatinya tertambat di masjid yang melakukannya. Saking semangatnya hingga kadang-kadang interval 10-15 menit melakukan gugah-gugah via corong.

Yang ingin saya sampaikan adalah, apakah cara ini masih efektif, masih berguna untuk membangunkan orang, karena saat ini hampir tiap orang punya HP yang bisa setting untuk alarm, bahkan bisa disetting untuk tiap menit bunyi ketika belum dimatikan, sehingga hampir mustahil HP yang berada di dekat orang saat tidur tersebut tidak kedengaran suaranya saat alarmnya berbunyi.

Secara syiar islam mungkin, gugah-gugah membuat suasana pagi menjadi semarak, tapi ingat tidak semua penduduk dusun adalah muslim, bahkan ada juga muslim yang tidak sahur karena mungkin tidak mau mengerjakan puasa, atau bagi kaum hawa mungkin lagi pas liburan. Yang justru ada saya kira malah efek mangkel dan jengkel dengan suara corong yang keras, dan kadang  cara gugah-gugah yang sudah kelewatan.

Jadi menurut saya gugah-gugah tidak apa tetap dilestarikan tapi intervalnya mungkin 30 menit saja dan bisa dimulai dari jam 3:30 saja, karena jaman sekarang orang sudah nanak nasi pakai magiccom sehingga malam hari sebelum tidur sudah bisa nanak nasi, dan soal lauk pauk dan sayur mungkin juga bisa disiapkan dari sore hari. Dengan kompor gas semuanya menjadi lebih cepat bisa disajikan, apalagi kalau kompornya punya dua perapian.

No Responses Yet

  1. perlu wae mas
    jangan termakan iklan AXIS yang nggugah sahur nganggo sms/missed call

  2. sy suka dengernya kok mas :D, soale aura Ramadhan-nya lbh kerasa..lagian sy pernah tanya teman baik sy dulu yg bergama non muslim, katanya ga maslah fine2 saja..udah biasa katanya wakakakaka

  3. sy suka dengernya kok mas :D, soale aura Ramadhan-nya lbh kerasa..lagian sy pernah tanya teman baik sy dulu yg beragama non muslim, katanya ga masalah fine2 saja..udah biasa katanya wakakakaka

  4. efektif kok buat ngebangunin orang.. siapa sih yg ga kebangun ama suara yg menggelegar dan terus2an?

    tapi efisien ga? kalo menurut saya enggak. masak udah ngebangunin dari jam 2 pagi padahal imsak setengah 5. kebangetan tuh menurut saya 😐

  5. huwakakakakkaa..
    *kepingkel-pingkel mode..

    gugah-gugah kurang e kok 120 menit mas.. manteb tenan ,, :mrgreen:

    biasa e sih sing perlu tanda2 imsak e,,

    • kadang di masjidku cah enom2 do kreatif seperti itu. Jam papat kurang 30 menit, alias lagi jam setengah telu. dll

  6. gue yg non moslem sama sekali tidak keberatan dan tidak terganggu. kita ini minoritas yah terima saja, toh untuk kebaikan bukan untuk hal2 negatif kan? 🙂

  7. Walah,didenpasar gak ada.
    Cukup pake hp
    🙂

  8. bhuahaha.!!Sing gugah2 yo kbangeten mas,nek kurange 120menit.t4 paling mlai jm 3an. Diem truz bengok2 lage jm 4an.

    • ya begitulah, karena di rumahku bisa dengar dari 4 masjid yang berbeda, maka lumayan jadi sering banget intensitasnya gugah2 yang nyamperin sampai ke rumah saya 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: