naik motor? minimal pake jaket dan sarung tangan lah!

Ceritanya kemarin pagi setelah pulang nganter anak ke sekolah, saya melihat detik-detik tabarakan karambol 4 motor. Awal sampai akhir saya melihatnya langsung.

Dimulai ada tiger merah dari arah utara, searah dengan saya, ngebut ditengah padatnya jalan kisaran jam 6:45, waktunya semua anak sekolah terburu-buru juga takut telat, waktunya orang tua yang juga terburu-buru nganter anaknya. Tiger merah ngebut habis, nyalip saya yang santai-santai karena bagi saya jam segitu sudah pulang nganter anak, berarti masih pagi, santainya pulsar saya itu ya kisaran 50kpj, berarti tuh tiger saya yakin 70-80kpj larinya. Sesaat setelah disalip, saya sudah misuh-misuh dalam hati, “wo ra nggenah dalane rame kok yo banter”, batin saya. Dan benar juga, saat itu di depan saya ada kendaraan yang mau nyalip kendaraan lain, si tiger otomatis harus nengah karena harus nyalip dua kendaraan, tapi dari arah depan (arah selatan) ada anak SMK yang juga mau nyalip kendaraan, tapi anak SMK ini kan masih di batas marka jalan bagian barat, nah si Tiger merah saya lihat tidak berusaha ngerem, baru ngerem setelah dia kayaknya sadar gak ada celah untuk lolos tanpa nabrak dan senggolan, akhirnya tiger merah nabrak/nyenggol revo yang dipakai cewek anak SMK, dan selanjutnya si anak SMK oleng agak jauh lalu nabrak anak SMK lain, tapi apesnya yang pakai revo sampai ketindih motor shogun yang dia senggol karena revonya oleng tersebut. Si Tiger juga nyundul motor yang ke arah selatan yang mau nyalip motor lainnya tadi, dan tentu saja pengendaranya kaget, sampai oleng-oleng sekitar 10-15 meter ke sisi barat jalan, untungnya tidak sampai jatuh di pari atau nabrak tiang telepon. Si pengendara tiger merah jatuh, saya langsung standarkan Pulsar BlackCoyote UG4 saya, di jalan sebelah timur, lalu saya lihat si anak SMK ketindihan motor, lalu saya langsung lari dan angkat behel belakang motor selanjutnya si anak SMK bisa lolos dan motor saya ngglethekke saja di pinggir jalan.

Lokasi karambolnya revo dan shogun dengan lokasi pertama tabrakan revo dan tiger agak jauh, ada sekitar 30 meter. Saya tidak sempat dan malas melihat yang jadi penyebab kecelakaan, lagi pula saya harus segera kerja, untungnya saat itu ada tetangga saya, saya suruh telpon ke tetangganya cewek smk yang kecelakaan, lalu datang polisi kenalan saya, eh saya diminta jadi saksi, saya bilang saya mau berangkat kerja, gak bisa telat, lalu saya ceritakan saja kronologisnya dari awal sampai akhir. Lalu saya pulang.

bekas tempat Revo dan Shogun kena efek karambol tabrakan

Tadinya shogun ini nindih anak SMK yang pakai revo

revo punya cewek SMK tetanggaku, semoga tidak rusak banyak

 

suasana setelah saya tolong, paling kiri revo rider

mari pakai jaket dan sarung tangan biar lebih aman

Saya lihat yang cewek anak SMK tangannya dan pundaknya luka-luka semua, sedangkan si Tiger Merah saya dengar kabar terakhir kakinya patah, masih untunglah itu, karena tiap hari saya liat dia tidak pernah pakai helem dan jaket, entah kemarin dia pake helem atau tidak saya tidak begitu memperhatikan, tapi kayaknya sih enggak, jadi masih untung kepalanya tidak terbentuk sesuatu dengan keras.

Lucunya teman saya SMA ada yang tahu pulsar saya, lalu update di facebook bahwa ada kecelakaan dan ada pulsar milik HY, wah adik saya yang di Jogja saat baca jadi kuatir, dikira saya, sesampainya di tempat kerja baru saya telepon dan saya update status bahwa saya tidak kecelakaan.

Jadi kalau naik motor marilah memakai helm karena kepala itu empuk, pakailah jaket yang agak tebal karena kulit juga empuk, pakailah sarung tangan karena kulit tangan juga bukan lawan sepadan aspal yang keras.

Dan sesuaikan kecepatan motor dengan lingkungan sekitar, dan pahamilah pada jam-jam tertentu misal pagi hari jam 6 sampai jam 7, jelas jalan lebih padat dari jam 10 siang misalnya

* mohon maaf bila foto2 saya diatas kurang nyaman dilihat, semua foto sudah saya sembunyikan data-data nomor plat dan badge SMK nya. Niat saya hanya satu, marilah kita bekali diri kita dengan riding gear yang layak dan aman, karena yang pelan-pelan saja ternyata bisa celaka juga karena disruduk pengendara sruntulan tidak tahu suasana dan waton ngebut.

**Kalau tidak ada fotonya nanti divonis HOAX.

No Responses Yet

  1. ” naik motor? minimal pake jaket, celana panjang dan sarung tangan lah…”

    se-7 mas..

  2. plus berdoa 🙂

  3. Trimakasih postingannya…mengingatkan kita semua utk berkendara dg aman..

  4. setuju.
    Kalo test ride tanpa jaket dan sarung tangan piye.
    Gur helman thok. Eh malah ra helman juga ding

  5. Setuju mas naik motor harus pake jaket,sarung tangan,sepatu,+ celana panjang,dan yg terpenting berdoa + sayang nyawa.hehehe…

  6. safety first !!!

  7. hem…anak muda, kisahnya selalu sama…ngebut trus benjut!!!

  8. makasih mas atas sharing pengalaman. jadi masuk akal juga yach…..

  9. turut prihatin atas musibah tabrakan tersebut, apa pun pemicunya, mari kita berupaya mengurangi risiko dengan memakai safety gear yg memadai. pada tingkat lebih jauh, budayakan berbagi ruas jalan dan taati aturan.
    artikel yang menarik mas untuk pembelajaran. salam

    • betul mas, dengan kondisi jalan yang krodit seperti sekarang, memacu motor lebih dari 60kpj, rasanya sudah sangat berbahaya.

  10. yang lebih penting helm

    n doa

  11. Emang sih, selain memakai safety gear yang lengkap, kita juga diharuskan pasang mata dan telinga. Pengalaman saya kalo mau nyusul kendaraan di depan, mata ngga lupa liat spion dan telinga mendengarkan dengan awas, apakah di belakang ada kendaraan laen dengan kecepatan tinggi yang juga mau nyusul. Dalam hal ini, khusus di jalan raya, ternyata knalpot racing yang berisik itu ada gunanya juga. Tujuannya buat ngasih tau kendaraan2 yg ada di depan kalo “Minggir bung! Ada motor ngebut mau lewat, semuanya harap ngasih jalan kalo ngga mau disenggol!”. Karena mungkin pada umumnya yang pake knalpot racing ini rata2 emang doyan ngebut, males pake rem (lebih doyan selap-selip), dan males pake klakson (lha wong suara knalpotnya aja udah ngalahin suara klakson kok. Lebih efektif katanya). Biasanya saya pribadi kalo kebetulan mau nyusul kendaraan di depan dan tiba2 dari arah belakang kedengeran suara knalpot racing mendekat, saya lebih milih ngga jadi nyusul dan bersabar dulu. Soalnya pasti ngga lama kemudian, yang di belakang bakal nyalip dengan kecepatan tinggi. Jadi saya aman, ngga bakal disenggol.
    Jadi buat juragan warung sebagai saksi mata, monggo diperhatiken :
    1. Apakah si biker tiger merah itu pake knalpot racing apa ngga? Siapa tau biker yang dia senggol (yang mau nyusul kendaraan di depannya), ngga ngedenger suara si tiger merah tadi, karena knalpotnya masih standar
    2.Apakah biker yang disenggol tadi (yangmau nyusul kendaraan di depannya), masang kaca spion standar apa ngga? Siapa tau dia ngga ngeliat si tiger merah yang mau nyusul juga.
    Last, intinya, selain pake safety gear, pasang mata pasang telinga, ada baiknya buat bikers yang doyan ngebut, diharapkan segera mengganti knalpot standarnya dengan knalpot racing yang suaranya memekakkan telinga. Karena itu lebih aman buat anda dan bikers lainnya, soalnya orang2 bakal langsung menyadari keberadaan anda. Tapi kalo di komplek perumahan yang jalannya sempit, harap sopan ya, jangan suka nge-gas2 seenaknya, kasian para penghuni rumah yang lagi pada istirahat, tidur, terbaring sakit, atau sedang beribadah, nanti pada keganggu. Dan itu berarti dosa buat anda!

    Sekian kicauan saya yang ngalor ngidul ngga keruan ini. Mau direken silakan, ngga juga yo wis sekarepmu lah xixixi 😛

    • Knalpot UG4 itu halus banget, jadi kalau aku mau nyalip pasti tak klakson atau aku lampu DIM kalau malam, biar aku diberi space untuk nyalip, dan yang disalip tidak kaget. Tigernya standard habis mas.

  12. Wah…komen saya nyangkut di mana ya? Komeeeeeeennn…!!! Dimanakah dirimu?

  13. Wiss…nyerah ahhh…

  14. Mari tanamkan berkendara motor dgn safety
    gear (helm sni,jaket yg tebal,sepatu safety
    dan kalo bisa pakai protektor body,serta
    patuhi rambu2 lalin)
    ajarkan dan tanamkan mulai dari diri sendiri
    dan keluarga

    *yg pernah jatuh fatal tp tertolong
    oleh safety gear,he3x

  15. MAU NGEBUT? memang harusnya make knalpot yg agak keras mas… biar yg didepan bisa persiapan kalo mau diselip. Jd inget dlu waktu masih make RX King, cukup filter udara dicopot, suara NGUUUUKKK….. makin gahar, kalo dijalan agak cepet dikit, motor2 didepan pada minggir sendiri… jd lebih aman donk….. sering ngebut hampir 7th alhamdulillah aman2 aja, trus ganti supraX, eh baru seminngu dah accident…

    gpp yg penting selalu jaga safety ride, (makin sadar kalo dah tua…)

  16. Kang Hadi emang pahlawan kita :mrgreen:
    untung yg sobek lengannya.ngk baghian itu tu :mrgreen:

  17. IMO,
    Safety gear baru berfungsi saat kita mengalami kecelakaan, mereduksi keparahan..

    Safety Riding, meminimalkan resiko terjadi kecelakaan, dgn kata lain, MENCEGAH..

    karena pengalaman waktu nolong rider yg nabrak mobil (jl.Kalianak depan APM), doi jaketan, helman, sepatuan, sarungtangan, tapi paha kanannya patah, lengan kirinya juga patah…

    So, masih mau kebut2an di jalan?

  18. saya selalu takut ngebut jika berpapasan/ mau nyalip motor yg disetir:
    1. anak sekolah.
    2.anak alay.
    3. ibu2..
    4.orang tua

  19. bener banget. minimal pake jaket. karena selain melindungi pada saat jatuh, jaket juga melindungi paru2 apalagi klo bawa motor malem

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: