indent, antara keterbatasan line produksi dengan permainan sales

Hari jum’at sepulang dari tempat kerja, sekitar jam 09:15 saya mampir ke dealer ASLI MOTOR BANTUL di Jalan Wonosari. Tujuan saya adalah untuk membuktikan sendiri tentang ada atau tidaknya Vario Tecno non CBS di dealer tersebut, kenapa? Ini dikarenakan Begawan Kolor Ijo LORO UNTU yang sudah indent dengan bayar lunas, sudah lebih dari hitungan sebulan belum juga motor vartec warna merah belum dikirim juga.

Saat masuk ke dealer, saya heran juga, hanya ada satu motor matic, yaitu REVO AT (rapayu po yo yang model bebek matic seperti ini?), banyak sekali NMP (lupa tidak menghitung, tapi lebih dari 6 NMP), beberapa bebek supra. Selebihnya ruangan dealer yang luas tersebut kosong, banyak space yang bisa untuk majang motor menjadi nganggur.

Saya sih pura-puranya nanya kalo indent CBR250R bisa enggak, salesnya langsung jawab, bapak langsung ke AHM Jombor saja (weleh), terus baru pura-pura tertarik ke matic vario, dan langsung dijawab kalau vario harus inden, belum lagi harganya naik.

Di brosur tertulis Vario non CBS dari 14.888.000 menjadi 15.023.000

huah jebul larang juga ya, tambah 1,5 juta bisa dapat UG4 😀

Heran saya kemarin saya di jalan melihat vario merah lagi dianter pake mobil pick up dealer, dua buah lagi ngangkutnya. Apakah memang honda keteter dalam menelorkan maticnya? atau mungkin distribusinya yang tidak merata? tapi seharusnya dengan pengalaman berpuluh tahun, tentu sudah ada analisis trafik permintaan motor tertentu di daerah tertentu. Kalau memang honda keteter dalam bertelur matic, ya kita maklum saja, tapi mbok yao ada kepastian pada konsumen yang sudah indent dan bayar, kira-kira kapan unit bisa diterima. Masalahnya begawan kemarin saat ngecek juga di dealer, malah dengan mata kepala sendiri melihat vario yang sama plek dengan pesenannya keluar dari dealer dikirim ke pembeli (entah pembeli entah pengkridit, tapi kayaknya pengridit).

Lalu bagaimana peran sales dalam permainan indent ini, kita tentu sudah makfum semua, bahwa sales lebih menghargai orang yang kridit dari pada orang yang beli cash, mungkin sales dapat komisi dari dealer sekaligus dari lembaga pembiayaan. Jadi salesnya alergi kalau ada yang mau beli cash karena mungkin hanya dapat komisi dari dealer saja. Terus dalam indent harusnya pihak dealer dan sales harus transparan, mana yang indenan kridit, mana yang indenan cash, sehingga misal kalau ada dua motor masuk ke dealer, ya bagi adil, satu untuk yang inden kridit, satu untuk yang indent cash.

Satpam kantor saya, saat begawan lagi pusing-pusingnya mikir motornya, eh pagi harinya satpam saya sudah dikirim vario tekno non cbs warna merah, tapi dari dealer di kota wonosari. Kridit sih.

image

image

Memang bikin pusing dan emosi saja bagi yang ngebet beli tapi malah kena permainan indent, apalagi indentnya masih dipermainkan lagi. Kalau saya pribadi ya mending beli yang ada saja. Yang ready stock.

Catatan : saat kemarin jemput anak di SD, hampir 99% kan ibu-ibu (saya ganteng sendiri), eh ternyata Pulsar BlackCoyote saya ada di tengah-tengah Vario, di kiri satu, dikanan satu, di depan dua.  Belum lagi vario yang parkir di sisi lain halaman sekolah memang mendominasi banget, jadi saya perkirakan memang vario laku laris manis dikalangan ibu-ibu, dan setelah saya lihat sekeliling memang hampir 70% pakai matic, ada vario, mio dan matic suzuki.

image

image

Untuk begawan kolor ijo sing loro untune mergo nunggu varione ra dikirim-kirim, sing sabar yo Wan.

No Responses Yet

  1. salam vartech…

    pilian yang perlu pengorbanan..

  2. hiks…pagi2 datang container lpg 50ton….

  3. sabar.
    Calon matic sejuta umat

  4. sing sabar um…

  5. kalau sales gampang di akali.. kaya iklan di tipi.. “bisa diatur… wani piroo..?” 😀

  6. Sekilat inpo + umuk + OOT mas………
    Alhamdulillah 8 hari yang lalu akhirnya ngandangin “Srigala hitam” ( UG4 Seperti punya mas Hadi )
    Dari pada indent kek vario mending ambil yang “rondo”
    ( cen kuate 2nd ) hehehe……..
    Apike di jenengi opo yo……. ?
    Street hawk apik ra ?

  7. ha ha ha pengalaman ane terulang pada mas bro….. thn 2008 akhir di bekasi ane mo beli vario biru yg ane namain vero ini juga susah dptnya….. malah waktu itu salesnya bilang ” mau beli ya….. kok g kredit aja…..” wkwkwkwk

  8. mantap,,, mesakne begawan,,, mengko pas vario ne teko, langsung dipalu :mrgreen:

  9. Info di jogja

    *Vario CBS techno :
    – Aurora Violet minim 1 bulan inden
    – Comet Black Red minim 2-3 minggu inden
    – White andromeda dibeberapa tempat di jogja malah ready stock.

    Harga 14,8 passss. Jangan mau dikadalin sales.
    Nek luweh seko regi kui mlayu neng njombor wae.

    Oke mas dab? 🙂

  10. *sori yang Aurora Violet 3 minggu – 1 bulan nan lebih dikit

  11. just info dr temen mantan sales..
    jangan inden dengan bayar lunas. jelas2 dimainkan. sebenernya barang dah datang tp dikasih ke orang lain yg kebetulan beli dihari itu. lumayan bwt kejar target. lagian orang yg pertama indet dh bayar lunas jd mau tdk mau pasti beli. klau bisa jng inden klau ga pny kenalan orang dalam. kasusnya ntar akan spt diatas. sales mementingkan pembeli kridit drpd cash?? emang buener bgt hehe.. namanya sales kejar setoran gan hehe..

  12. trauma beli metik………

  13. Kalo di jakarta indennya gak lama mas,tapi stnknya bisa 2 bulan,temen saya yang ngalamin beli vario cbs bulan 8 tapi plat + stnknya jadi bulan 10…

    • walah di jogja, kalau honda stnk cuman 3 minggu….,udah ditelpon suruh ngambil, kalau habis dianter dealer dipinjami nopol sementara plat item sama surat jalan , tapi berlakunya cuman di DIY aja 🙂

  14. menurut info dari sumber yang dapat dipercaya, minggu kemaren memang terjadi kerusakan di mesin produksi. 3 hari vario tidak diproduksi. Di solo juga terjadi indent yang tinggi.. masalah warna memang diproduksi berdasar strategi pemasaran, ada yang dikurangi dan ada yang ditambah…

  15. berarti para ibu2 fbh tuh.hi hi hi

  16. beruntung saya punya temen kerja sebagai sales Astra Motor 😀 tahun 2008 silam, beli HSX125R secara cash, gak sampe sejam urusan udah kelar.

  17. Adik ane kerja di AHM emang betul kalau skrg produksi Matic bener2 digenjot. ktnya utk mengatasi daftar inden yg lumayan banyak. Smoga aja kualitasnya tetap terjaga walaupun produksinya jor-joran.

  18. numpang CRUT HA eh….. currrrhat
    ku ya ngonoe GAN UNTU LORO……… tanggal 15 april ku inden vario non ISS (merah) harga 16,8. hingga saiki 15 mei 014, keterangan ra jelas BLAS, ra dhong BLONG.

    Critane, alamatku bantul, melu arisan di kulonp, dealer SM wates. wktu kui ku stor dhit 11,.. juta ke panitia. wis pirang2 dina sak banjure tak karuhke telp, eh… dah lama ketus pula (tuh cewek pnrima telp) rupanya. lewat pirang2 dina neh ada kabar barang baru datang sambil urus IJIN, ntar dikabari lagi. let pirang dina neh tak telp neh. dari percakapan kami, kok sprtinya gak ada koordinasi antar pegawene. ahirnya pak’e bilang nanti ato besok dikirim (waktu itu ku telp wis jam 1/2 5 sore, 14 mei 014). tak tanya (guyonan) lagi dikirim dr pusat ke dealer ato dr dealer ke saya…. eh jawabnya ragu tak jelas.nah tanggal 15 mei ni tgl mera….h. nunggu lagi pa ya….. sampai kapa…..n mas ‘PARIYO’ vario ku datang
    untung harganya mahal, nek kebutuhan sehari2 (misal air mineral galon), pindah loper lain aja deh.

Leave a Reply to PB Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: