Pelajaran berharga dari bocornya ban belakang pulsar saya

Alasan saya dahulu beli pulsar adalah, dengan harga 18,6 jutanan sudah mendapatkan sepeda motor yang  sudah memakai tubeless di kedua rodanya. Bandingkan dengan motor dengan tongkrongan yang segede pulsar tapi harganya lebih mahal tetapi belum tubeless, sehingga kebanyakan yang punya motor tersebut pada ganti sendiri ke tubeless, jadi lebih mahal lagi biayanya kan. Kenapa saya mensyaratkan tubeless sebagai yang utama? Tidak lain dan tidak bukan karena rute ngantor saya yang naik turun gunung, sehingga harapan saya dengan tubeless, seandainya ban kena paku masih bisa bertahan asalkan paku tidak dicabut dari ban. Masih bisa dinaiki sampai kantor atau sampai tambalan tubeless terdekat yang bisa dijumpai.

Seingat saya sudah dua kali tubeless saya bocor, sekali saya tambal di jalan wonosari, dan sukses tambalannya bagus, kedua kalinya saya tambal di jalan godean dan sukses juga tambalannya tidak sempurna sehingga bocor alus, lalu saya putuskan untuk memberikan ban dalam di tubeless saja, jadi sekarang tidak tubeless lagi.

http://hadiyantablog.com/2011/09/27/bocor-kedua-ban-belakang-di-bc/

nuntun pulsar bocor abot tenan

Nah kemarin sore 7 September 2012, saat saya beranngkat kerja, di ringroad selatan selepas Terminal Giwangan dan sudah hampir sampai TL Kota Gode, ban terasa gembos, dan benar ternyata memanag gembos, setelahs aya standar tegak, saya dapati paku kecil yang membuat bocor. Kebetulan saat itu saya diboncengi adik akndung yang nunut sampai piyungan karena mau ambil motornya di rumah mertua. Jadilah adik saya yang nuntun motor sampai ke banjo ringroad kota gede, dan deberi tahu orang untuk belok ke barat ke arah jalan Karanglo Kotagede, karena banyak pilihan bengkel tambal ban, bengkel terdekat rupanya sudah tutup, dapatnya sekitar 150 meteran dari bangjo di utara jalan.

sampai juga di bengkel ban

Saya bilang pada yang mau ganti ban saya bahwa ini adalah velg tubeless, dan untungnya yang nambal mengerti dan hati hati, tetapi setelah dikerjakan lama, dan rasanya mustahil dijugil biasa, maka saya minta untuk dibawa ke tempat penggantian ban yang punya mesin hidrolis khusus untuk mengganti ban mobil, tujuan utamanya agar velg tidak rusak, tentu saja ada tambahan biaya sekitar 15.000, tapi tidak masalah dari pada rusak.

sulit banget untuk menjugil ban ini tanpa alat hidrolis

Inilah pelajaran berharga bahwa terlalu riskan untuk ban tubeless jika diberi ban dalam, karena dapat dipastikan bengkel biasa bakal kesulitan untuk mencopot ban tersebut dari velgnya, kalaupun dipaksakan, saya yakin bakal merusakkan velg. Satu satunya cara yang lebih aman adalah tubelessnya diberi cairan anti bocor seperti yang sudah dilakukan oleh sedulur koboys yang juga punya pulsar, yaitu Yugo. Ekstrimnya YUGO ini beli cairan anti bocor, lalu dimasukkan ban, dan ban sengaja dia tusuk pakai paku, dan untunglah cairan anti bocornya memang bekerja dengan baik. Saya akan meniru YUGO untuk ban saya yang rencana sudah mau saya ganti dalam waktu dekat ini, sehingga tidak akan merepotkan saat terkena paku. Tetapi tentu saya tidak akan tiru untuk sengaja menusuk paku ke ban saya.

http://ardiantoyugo.wordpress.com/2012/08/30/ban-tubeless-plus-tire-guard-kolaborasi-hebat/

Nuntun pulsar itu berat, bongkar ban pulsar itu juga sulit, jadi memberikan cairan anti bocor ke tubeless pulsar ini adalah solusi paling aman. Dan saya sukses kelhilangan 1,5 jam waktu, sehingga telat sampai kantor.

No Responses Yet

  1. gemrobyos pak… untung sudah lewat ramadhan

  2. setau saya ban tubeless malah ga boleh pake ban dalam maz, karna struktur karet bagian dalamnya lebih keras dari tipe ban tube.
    kalo di paksai pake ban dalam resiko ban pecah saat ban panas sangat tinggi karna gesekan dari ban dalam dan karet bagian dalam ban tubelessnya.

  3. klo saya ban bocor saya tuntun sambil hidupkan mesin masuk gigi 2 dituntun sambil jalan pelan2..

  4. Memang bro, ban tubless pasangan nya yah cairan anti penambal itu.
    Terbukti bermanfaat kok. Saya pernah punya pengalaman, paku yg menusuk ban saya cabut dan cairan tsb yg menutup lubang bekas paku.

  5. wah,, awake dadi sangar ,,, preman pun kalah,, *ngacirrrrrrrrrr
    http://www.info-otomania.co.cc/2012/09/tilang-itu-slip-biru-vs-slip-merah.html

  6. velg pulsar emg bener2 keras,,sangat beda dgn velg motor lain,walaupun sama2 pakai ban tubless.PIES ane juga dah ane pakai in ban tubles,,meski ban bawaan bukan tubless,,,coz kalo ban biasa & bocor,,,pasti akan di congkel tu velg.Ane gak tega kalo PIES ane di congkel ama tukang tambal ban..

  7. berapa harga cairan anti bocor mas bro. di kalbar ada ga ya

  8. pernah pake ban tubeles dg ban dalam, tapi bocor alus terus karena kena kawat kawat halus pada bagian dalam ban tubeles.
    pake cairan emang berguna kok, pernah ngalamin seh.
    kalau milih merk ban tubeless mending diskusi ama tukang tambal ban, kan pengalaman nambalnya banyak, jadi tahu merk mana yg bisa ditambal dg baik dan mana yg enggak.

  9. beratnya.. tubeless emang fungsional bgt

  10. IRC Road Winner mah emang berat banget, kadang mau lepas ban jadi harus bantu tukangnya kasian 🙂

  11. ati ati mas,,,sesuai pengalaman mbengkel,, ban yang di isi cairan anti bocor, velg pasti berkarat hehehehee

  12. setau gw cairan2 tsb bukan untuk penggunaan jangka panjang tp hanya darurat, sebaiknya segera bersihkan cairan tsb begitu sudah dibengkel ataupun rumah. sediakan aja powerglue buat tambal daurat.

  13. Ban tubeles memang baik untuk pilihan aternatif kita, lebih mudah dalam mengganti ban yg gk perlu ban dalam. lebih awet juga dibandingkan ban biasa untuk lamanya pemakaian. Tapi untuk ban tubeles jg gk slamanya gk bs bocor loh, kayak pngalaman broo kita ini. jadi tetep utk ban apapun tetep hrus diganti setelah byk rusak. drpd diperjalanan kita bocor lagi.. bocor lagi broo

  14. Ini ban belakang Skywave ku yg wis tubeless, ada tambalan satu, trus sekarang bocor halus di tambalannya. Krn kembangan ban masih lumayan, kalo 6-8 rb KM lagi masih bisa lah, apa sebaiknya dikasih cairan penambal ban itu ya ?

    Atau kangmas2 di sini ada trick utk mengakali hal ini ? Ditambal ulang jg kena minimal 10 rb, ga ada jaminan ga bakalan bocor alus lagi. 🙁

    Suwun. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: