STOP! jangan beli tv baru, kecuali sudah include DVB-T2 receiver

Banyak yang mengira bahwa kalau beli tv yang tipis jenis LED atau LCD itu adalah sudah tv digital. Sama sekali bukan itu yang dimaksud tv digital.

LED, LCD, OLED adalah teknologi layar televisi, yang dahulu pada awalnya layar televisi model tabung yang besar dan cembung, memakan banyak tempat, maka dengan teknologi layar LED, LCD dan OLED bisa menjadi tipis sehingga tidak makan tempat.

Saya yakin belum banyak yang tahu bahwa mau tidak mau pada akhir tahun 2017 (semoga saya tidak salah) pemancar tv analog akan CUT OFF, pemancar analog adalah pemancar tv yang sekarang ini beroperasi yang kita terima gratis di rumah-rumah dengan pesawat tv dan antena. Mulai 2013 pemancar tv digital akan on air, memancar bersama (multicast) dengan pemancar analog. Dan akhirnya pemancar analog akan dimatikan pada akhir tahun 2017, maka tinggal yang ada hanya pemancar tv digital.

Sebenarnya untuk jogja, saat saya menulis artikel ini transtv dan trans7 sudah siaran digital dengan DVB-T2, dengan kekuatan pemancar 2,5 KW, ini kira kira setara dengan 10 KW pada pemancar analog. Jadi sebenarnya masyarakat mulai sekarang sudah bisa melihat siaran tv yang digital, tetapi dengan catatan sudah punya tv yang ada receiver (penerima) standard DVB-T2, bagi yang sudah punya tv dengan DVB-T, tetap tidak bisa menerima, pokoknya harus yang DVB-T2 😀

Apakah masyarakat harus beralih menonton digital saat ini? Jawabannya adalah TIDAK WAJIB, tetapi bisa. Bisa dalam hal ini kalau sekarang ya harus beli SET TOP BOX (STB) sendiri, STB nya harus yang DVB-T2, STB ini adalah alat untuk menangkap sinyal digital DVB-T2, alat ini diletakkan di antara antena dan tv lama kita. Jangan bingun, kalau beli STB, pasti nanti ada petunjuk pemasangannya 😀

Jadi TV lama dan antena lama kita tetap masih bisa dipakai untuk menonton tv digital dengan tambahan STB ini. Jadi tidak perlu beli tv baru. Tetapi harga STB ini kira-kira 200.000 – 300.000, dan masalahnya saat ini masih sulit mencari penjual STB yang DVB-T2.

Harusnya pemerintah kita meniru pemerintah Jepang, yaitu di toko-toko televisi, semua televisi yang dijual harus diberi stiker keterangan. Misal tahun 2017 akhir tv analog benar-benar CUT OFF, maka untuk yang jualan TV analog harus diberi keterangan sebagai berikut “pesawat tv ini hanya bisa menangkap siaran analog, dan pada tahun 2017 akhir tidak bisa disetel lagi karena pemancar tv analog sudah tidak siaran” 

Lalu untuk pesawat tv digital harus diberi keterangan juga, kira-kira sebagai berikut “pesawat tv ini   dijamin bisa menangkap siaran tv digital teknologi DVB-T2 yang sudah mulai siaran pada bulan november 2012”

Dengan cara tersebut maka masyarakat benar-benar tahu resikonya, misal saat sekarang ini tetep pilih beli tv analog, maka pesawat tv hanya bisa dipakai sampai akhir 2017. Setelah itu harus beli yang tv digital.

Teknologi tv digital ini memang tepat dimulai pada tahun 2013 dan pemancar tv analog tetap siaran sampai akhir tahun 2017, sehingga kita punya waktu 5 tahun  utnuk menghabiskan pesawat tv analog, karena diperkirakan setelah dipakai 5 tahun terus menerus, pesawat televisi akan rusak, dan jika beli pesawat tv baru, maka otomatis beli yang digital saja.

Bagi penonton di rumah, simpelnya teknologi digital ini adalah, penonton di rumah bisa menonton televisi dengan kualitas audio dan video lebih baik daripada yang teknologi analog, jika rumah kita kebetulan jauh dari pemancar tv analog, maka akan banyak semut di tv kita, alias gambarnya tidak bening, hal ini tidak akan terjadi di pemancar tv digital dan pesawat tv penerima di rumah yang sudah digital, hanya ada dua hal, jika mendapat sinyal, maka akan dapat gambar dan usara yang bagus, sebaliknya jika tidak mendapat sinyal, maka tidak bisa sama sekali terlihat siarannya. Satu algi jika saat ini hanya ada 14 tv siaran di Jogja Solo, maka besok akan bisa ada 72 tv, nah bingung kan mau lihat tv mana 😀

Jadi monggo pastikan yang mau beli pesawat tv baru, jangan sampai lalai untuk memastikan bahwa pesawat tv nya sudah ada receiver DVB-T2. Ingat ya harus DVB-T2, bukan yang DVB-T.

Semoga bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

  1. kaya sistem n*x tv brlangganan donk..? klo emg antena tv emg dpt sinyal analogny g bagus ya hasilny itu channel brlangganan jg g bagus.. 🙁 demikian jg sblknya..
    oiya trs nasib parabola gratisan gmn ya mas..?

  2. Mungkin sedikit tambahan Mas Hadi, untuk sistem digial, jika sinyal yang diterima kurang bagus maka gambar/suara akan putus-putus seperti kalo kita memutar vcd rusak/garet2 itu atau sama sekali blank.. IMHO CMIIW…

  3. ora mudeng aku….jadi nek wes tuku TV LCD 2012 trus besok taon 2017 harus nambahi alat itu seharga 300 ribu = bisa nonton siaran TV digital gitu ya ?

    • Kalo udah beli TV lalu tiba2 gak bisa nangkep siaran digital njuk disuruh beli TV yang ready digital ntar bisa dimarahin seluruh rakjat endonesia dong….yakin gegeran besok

    • Kalo sekarang sdh beli tv lcd, tp blm include receiver DVB-T2, maka hrs beli tambahan STB. Sekarangpun sdh bisa nonton tv digital jk sdh punya STB yg DVB-T2.

    • sampai saat ini setahu saya belum ada, bahkan saya cari online saja belum nemu, karena ini teknologi lanjutan dari DVB-T, yang banyak dijual itu yang DVB-T, jangan sampai keliru, harus DVB-T2 lho belinya

  4. Pingback: Tata cara installasi SET TOP BOX untuk menangkap siaran tv digital gratis teresterial « hadiyanta.com (blogger, commuter, father, engineer)

  5. hoo udah bisa nangkep dvb-t2 toh,,bukannya regulasi dari kominfo tentang penyiaran dvb-t2 rencana selese 2014 ya mas? kalo ga salah,,klo gitu skrang standar nya ampe spesifikasi teknis nya masih mengacu dari eropa ya ?

  6. Ntar klo ada info dimana yg jual tolong share info’a ya maz, aku udah bolak balik mutar muter nanya mbah gugel, dimana tempat jualan DVB-T2 tp katanya “aku durung ngerti nang koyo’e ko durung ono sing jual” 🙂

  7. misal TV yang pake DVB T2 harganya 5 jt, dengan ukuran yang sama dan spec yg sama yg lain harganya 4 jt, mending yg belum support DVB T2 kali yah, tinggal beli 300 rib set boxnya 😀

  8. Untuk teknologi TV Digital sekualitas DVD ORIGINAL gambarnya, tanpa ada bintik semut dan tidak perlu namanya antena tinggi-tinggi gan. Feb 2012 ane pake TV digital T1 di lantai 4 dan dalam kamar dengan antena bawaan spt wifi, gambar masih sangat terang tanpa rusak dan waktu ada hujan pun tidak terganggu sama sekali. Untuk antena TV analog yg lama bisa di gunakan kok. Teknologi Digital Indonesia udah ketinggalan jaman gan. Ane aja dah pake TV android untuk nonton TV online via internet sdh hampir 1 tahun.
    Untuk STB DVB T2 sedang kami import dan sedang di uji coba di jkt.

  9. kalo ingin nonton siaran tv yang masih analog tapi hasil gambar bagus dan jernih tanpa booster coba pakai antena tv uhf model parabola mini antena ini awet hingga puluhan tahun jadi kalo nanti siarannya udah digitalpun masih bisa terus digunakan semoga bisa membantu anda yang punya masalah dengan gambar televisi

  10. puncak bogor jawa barat udah bisa nangkep sinyal digital kok cuma hanya ada 5 channel TVRI NASIONAL,TVRI JABAR,METRO TV,MNCTV,DAN INDOSIAR….

  11. saya masih bingung mas, sebab diatas dikatakan siaran tv analok akan berakhir th 2017. dan kalau beli tv yang digital. kalau sekarang masih beli tv yang analok, maka th 2017 sudah dipastikan tidak bisa tangkap siaran tv . jd terpaksa harus beli tv digital. tapi….kan kita tetap bisa pakai dvb-t2 kan ????maksud saya tv2 yang ada sekarang kan tetap bisa tangkap siaran digital dan tetap dengan dvb-y2. betul mas ????

  12. mau nanya mas, mungkin kalo mas hadi tau merk n jenis tv yg udh support dvb t2 sekalian di share donk mas..hehe 😀

    n cara buat ngecek di daerah kita udh bisa nangkep siaran dvb t2 ato blm gmn mas??
    ane di daerah ngawi, kira kira udah bisa nangkep siaran apa aja ya..
    :mrgreen:

    • Parabola juga pake STB bro, bagusan parabola banyak siarannya (siaran lokal plus siaran luar) sedangkan antena UHF hanya dapat menangkap siaran lokal saja.

      Kalo beli STB atau TV usahakan yang udah ada colokan HDMI agar bisa menonton siaran yang berkualitas HD.

    • 1. KLO PAKAI STB
      – DPT SIARAN NASIONAL, LOKAL (GRATIS)
      – HRG STB RP 325RB – RP 425RB (TERGANTUNG MERK),
      ATAU TUNGGU PEMBAGIAN STB GRATIS DR PEMERINTAH.
      – ANTENA UHF YG LAMA MSH BS DIPAKAI (MUNGKIN PERLU
      DITAMBAH BOOSTER ANTENA)

      2. KLO PAKAI PARABOLA
      – DPT SIARAN INTERNATIONAL (ABUNEMEN & ADA YG GRATIS),
      NASIONAL, LOKAL (GRATIS).
      – HRG PARABOLA RELATIF LEBIH MAHAL DR HRG STB
      – PERLU TEMPAT UNTUK LOKASI ANTENA PARABOLA

      SEMOGA BISA MEMBANTU

    • DVB-S Sinyalnya dari satelit jadi harus menggunakan parabola.
      DVB-T Sinyalnya adalah UHF jadi harus menggunakan antena UHF.

      Kemudian DVB-S2 dan DVB-T2 adalah tehnologi terbarunya.

  13. saya tinggal didaerah (pematang siantar-SUMUT ) yg mengharuskan memakai parabola kr dgn antena UHF tdk dapat siaran lokal ..jadi dgn sesudah pakai DVB T2, tidak akan pakai parabola lagi kan ? cukup pakai antena UHF bisa dapat siaran lokal.? trimakasih

  14. Saya ada 2 TV :
    1 TV support DVB T2 mendapat sinyal digital 29 channel di Jakarta Selatan menggunakan antena outdoor bekas N*x Media.
    1 TV hanya support DVB T belum dapat sinyal digital karena masih menggunakan antena indoor, tapi pada saat proses pencarian sinyal secara otomatis ada keterangan “Digital” sama hal nya seperti TB pertama yang support DVB T2.

    Pertanyaan nya :
    Apakah TV saya yang hanya support DVB T dapat menangkap sinyal digital jika menggunakan antena outdoor digital atau mungkin juga diparalel dari antena yang sudah mendapat sinyal digital?

    Mohon info nya

  15. Trus ciri2 tv yg mendukung DVB-T2 apa dong. Mas kan gk ksh tau di tulisan. Ntar yg mau beli tv baru, kalo gk tau ciri khususnya kan bingung mas… sementara pedagang jg gk ada buat keterangan, tv yg di jual di dukung atau tidaknya DVB-T2