Brambang ganti ban pertama yang belakang di 14.558 KM

image

Tidak terasa sudah 8 bulan kurang 5 hari, Brambang PCX LED warna merah, saya pakai, KM menunjukkan 14.558

Setelah kemarin ganti kampas rem depan Rp. 248.000, sekarang ban belakang giliran saya ganti. Saya sore ini selepas kerja, menyambangi PLANET BAN di barat Bangjo pertigaan JUJUR. Kisaran jam 17:50 WIB saya sampai si PLANET BAN.

Setelah pilah pilih, maka saya jatuh hati ke michelin PILOT STREET 100/80, padahal ukuran ban aslinya 100/90, selisih sedikit tidak mengapa. Ban ini saya tebus Rp. 375.000 sudah sekaligus dengan ongkos pasang.

Sekalian saya amati cara melepas ban belakang PCX. Pertama copot knalpot, lalu copot slebor kecil di dalam yang dekat ke mesin, lalu copot lengan ayun kanan. Lalu ban bisa dicopot.

Planet Ban ini menggunakan alat alat yang baik, untuk melepas sekrup memakai mesin, untuk mencopot dan memasang ban pakai alat hidrolik, sehingga velg aman dari goresan.

Lalu angin pakai nitrogen, kelebihan dibanding oksigen adalah, ban lebih dingin dan tidak berair.

Ban bagi saya amatlah penting, karena tempat kerja saya ada di gunung, tiap hari saya naik turun tanjakan Piyungan – Patuk GunungKidul, sehingga ban yang bagus saya perlukan untuk cornering dengan aman dan menjaga semoga lebih aman dari paku dari pada jika ban sudah rata halus.

Tiap hari saya rata-rata  memakai Brambang sejauh sekitar 100 km.

Pakai Brambang itu uenak, dipakai pelan enak, dipakai cepat juga enak. Gak enaknya cuma satu, kebanyakan orang mengira dan bertanya ini motor Y ya? Oh bukan, ini motor HONDA PCX jawab saya. Biasanya mereka sambung tanya harga, dan saya cukup kasih 4 jari tangan kanan saya.

Jadi dengan pemakaian seperti saat ini, tiap 8 bulan sekali saya harus ganti kampas rem depan dan ban belakang.

Sebagai tambahan info, konsumsi bbm Brambang adalah 50 km/liter pertamax.

image

image

image

image

image

image

image

image

Ban yang mau diganti

image

Lengan ayun kanan

image

image

One Response

  1. […] . Nyadar ga sih kalo banyak pengendara pulsar yang kini bayak beralih ke nmax (non abs khususnya) ? Kecuali pak Hadi 😆 . Well “trend” ini mungkin disebabkan satu faktor yang bikin nmax laris manis di […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: