Turing pakai CRF250Rally dan CRF150L berburu duren di Wonosobo

image

Saya dari rumah, verza 8.394 km posisinya

Pada hari minggu tanggal 25 Maret 2018, kami koboys melakukan turing hore hore santai dengan tujuan ke Selomerto Wonosobo Jateng untuk berburu duren langaung di sentra penghasil duren. 

Kebetulan kami diberi pinjam 3 unit motor oleh Astra Motor Jogja,  yaitu dua unit CRF150L  dan satu unit CRF250Rally.  Sementara itu yang ikut turing ini adalah sbb
1. hadiyantablogdotcom
2. warungDOHCdotcom
3. proleevo channel
4. 5osialdotcom
5. Kusnanto

Sehingga motor pinjaman dipakai gantian,  saya sendiri berangkat pakai verza 150 tanpa ganti motor.

Peserta masih ditambah dua biker yaitu Om Prapto yang mengendarai HONDA FORZA 300cc, dan Mas Indra yang memakai PCX150 Vietnam.

Kami juga dikawal oleh mas Anton HC3  Jombor,  dan mekanik Dwi yang keduanya naik mobil.

image

Kumpul di Astra Motor Jogja

image

3 unit CRF yang kami pinjam

image

Mencoba dulu di halaman Astra Motor

Perjalanan start di halaman Astra Motor Jogja dan dilepas oleh Pak Ery (Manager HC3  JOGJA),  yang sebentar lagi pindah ke HSO SEMARANG.

Rute yang kami lalui adalah dari Astra Jombor ke barat arah Cebongan, lalu Seyegan, lalu Bligo Ancol, lalu Candi Borobudur,  lalu ke arah Wonosobo.  Tujuan kami ke rumah teman kuliah saya dulu yang tinggal di Wonosobo,  dan teman saya ini sudah pesan 20 durian kepada temannya yang petani durian di Selomerto. 

Sebenarnya sejak pagi hari hujan deras,  tapi Alhamdulillah pas berangkat dlsampai di rumah teman saya,  tidak kehujanan,  hujan turun saat kami riding dari rumah teman saya menuju lokasi nduren. 

image

Proleevo channel mencoba Forza 300 cc, milik om Prapto

image

Om Prapto

image

Terhalang evakuasi truk yang masuk jurang

image

Om Prapto

image

Akhirnya ketemu om Ipung, teman kuliah yang terakhir ketemu pas nikahan dulu

image

Om Ipung mencoba FORZA 300

Tiba di lokasi nduren,  kami bahagia banget,  karena ada dua tumpuk duren yang tersedia,  alhasil ada 10 duren kami makan bareng,  dan rata rata tiap kami membungkus 4 duren dibawa pulang,  dibelah lalu diwadahi plastik atau tuperwer. Saya belah 3 duren,  total harga 60.000 saja,  lalu bawa duren utuh seharga 20.000.

Pulangnya saya riding memakai CRF250Rally. Motor ini tinggi banget,  saya yang tinggi 176 cm dan berat kisaran 80 kg saja,  harus jinjit,  tapi saat sudah naik diatasnya ya nyaman banget,  ini karena shock depan belakang sangat enak dan empuk,  tenaga motor juga sangat badak dan responsif,  enaknya pakai motor ini,  saya tidak memikirkan jalan yang akan saya lalui,  jalan berlubang libas saja.  Jika ada motor yang pingin saya memilikinya dan membelinya,  CRF250Rally ini adalah salah satu yang saya inginkan.  Tinggal dikasih top box di belakang,  pas di boncenger,  jadi tidak perlu diberi ruang untuk boncenger,  biar enak bawa bawa barang bawaan.

image

Tiba di lokasi nduren

image

Gora emon bahagia

image

Juaraaaa

image

Untuk jadi ikut turing dapat duren kuning

image

Mantab

image

Bikin ngiler

image

Ini yang bahagia habis duren macem macem

Pulangnya hujan turun dan kami mampir ke rumah teman saya,  mas ipung,  karena sudah dimasakkan untuk makan sore sebelum kami pulang ke Jogja. 

Pokoknya puas banget berburu duren kali ini,  dengan motor CRF dan Verza.  Semoga tahun depan bisa kami ulang.

image

Aziz sampai klenger

image

image

Antri buka duren dibawa pulang pakai plastik

image

Selamat tinggal duren

image

8.606 km sampai di rumah kembali.

Lebih Intim dengan Honda CRF150L Honda Fun Offroad Touring Jelajahi Kaki Gunung Merapi

image

Yogyakarta – Astra Motor Yogyakarta selaku Main Dealer Honda wilayah DIY, Kedu, dan Banyumas untuk pertama kalinya menghelat gelaran Fun Offroad Touring. Kali ini bersama dengan Honda CRF150L, awak media beserta blogger dan motovlogger dari Yogyakarta dan sekitarnya diajak menjelajahi kaki Gunung Merapi (3/2) yang menyajikan berbagai jenis rintangan alam.

Marketing Region Head Astra Motor Yogyakarta Budi Hartanto mengungkapkan bahwa kegiatan ini diharapkan mampu menjadi wahana bagi peserta untuk mengenal lebih dekat motor sport adventure terbaru Honda di kelas 150cc, terutama dengan menghadirkan pengalaman berkendara yang menantang sekaligus menyenangkan.

image

“Akhir tahun lalu bersamaan dengan regional public launching yang digelar di kota Purbalingga kami telah mengajak awak media beserta blogger dan motovlogger untuk melakukan riding test dalam lintasan yang dilengkapi dengan rintangan buatan. Kali ini melalui Honda Fun Offroad Touring kami ingin memberikan pengalaman langsung yang menyenangkan menggunakan Honda CRF150L di ‘habitat’ aslinya.”

image

Sepanjang perjalanan, mesin 150cc SOHC PGM-FI yang disematkan dalam Honda CRF150L mampu memberikan respon yang baik bagi pengendaranya saat melibat tanjakan yang cukup tinggi ataupun kubangan air yang banyak terdapat di area Kali Kuning dan Kaliadem. Semakin istimewa kombinasi antara Long Travel Inverted Front Fork, ban dual purpose dan velg ukuran besar, serta Wavy Disc Brake menghadirkan pengendalian yang sempurna saat digunakan untuk menjelajah.

image

image

Saat ini Honda CRF150L dipasarkan dengan warna Extreme Red dengan harga OTR Rp 31.970.000,- untuk wilayah D.I. Yogyakarta serta Rp 33.070.000,- untuk area Kedu dan Banyumas. Melengkapi gaya saat berkendara pecinta petualangan, Honda turut hadirkan custom parts berupa Excel Rim berwarna hitam untuk velg depan dan belakang dan juga Honda Genuine Accessories (HGA) berupa Bar Pad, Heel Guard, Skid Plate dan Rear Rack yang tersedia dengan Harga Eceran Tertinggi (HET) Rp 100.000,- hingga Rp 850.000,- . Sementara itu untuk menunjang gaya pengendara yang berani untuk memacu adrenalin tersedia Apparel Honda yakni Honda CRF Jersey & pants, Honda CRF Helmet, Knee & Elbow Protector, Honda CRF Printing Glove dan Honda CRF Snapback yang tersedia dalam 2 warna Merah dan Hitam dengan kisaran harga HET Rp 95.000,- hingga Rp 750.000,.

image

image

image

“Kami optimis bahwa produk kami di segmen sport adventure kelas 150cc ini mampu menjadi sahabat setia bagi mereka yang ingin menyalurkan jiwa petualangnya untuk mengeksplorasi tempat-tempat baru yang memiliki medan yang menantang.” tutup Budi Hartanto.

Berburu duren di KALIGESING

image

Sebagai penggemar duren,  kami koboys tidak lupa mengadakan acara turing santai ke KALIGESING untuk berburu duren.

Start dari KOTA WATES,  kami sengaja lewat jalan agak memutar,  mencari jalan yang tidak begitu ekstrim nanjaknya.  Karena kami pakai motor matic empat orang,  dan hanya om aziz yang pakai motor sport NSR. 

Ternyata PCX 150 saya kalah dengam vario dan suzuki skywave,  maklum saja PCX ini motor iritnya puooolll,  seliter bisa 50km, sedangkan skywave tentu lebih boros.

Yang horor adalah justru jalan menurun di KALIGESING,  terbukti rem depan PCX saya blong,  karena kepanasan dipakai terus,  dan saya memang memboncengkan anak saya,  padahal dulu pernah lewat pakai PCX dan aman aman saja.  Untungnya PCX ini rem belakangnya tromol,  jadi pelan pelan saya masih berani turun sampai tujuan.

Memang terlihat banget di Kaligesing ini panen raya durian, dan kalau saya lihat hampir 90% adalah jatuh alami,  ini sangat masuk akal karena pohon duren disini tinggi tinggi banget. 

Asal bisa dan pintar memilih maka kita bisa dapat duren enak dengan harga yang lebih murah sekitar sepuluh ribuan dari harga di pedagang duren yang berdagang di kota jogja. 

Saya kemarin membawa tuperwer dan muat dua buah duren yang langsung saya kupas,  keuntungannya kita jadi langsung tahu kualitas duren yang kita beli, dan bisa dikembalikan ke penjual jika ternyata tidak enak.

Kita semua membawa pulang duren,  dan puas sekali bisa berburu duren langsung ke Kaligesing. 

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Test drive WULING melintasi tanjakan Cino Mati, finish di Embung Nglanggeran

image

image

Siapa saat ini yang tidak mengenal fenomena mobil WULING,  beruntung saya dan rekan blogger KOBOYS mendapat kesempatan untuk testdrive dua buah Wuling Confero.

Kami jam 7:00 WIB sudah berada di Dealer Wuling yg letaknya di ringroad timur yang di utara Jalan Solo,  ada di sisi barat ringroad. 

Acara pertama adalah pengenalan lebih dekat dengan Wuling,  point utama yang saya dapat adalah,  wuling ini telah investasi hampir 7 trilyun,  untuk membuat pabrik seluas 60 ha, jadi memang faktor keseriusan bisa kita lihat dari hal ini.

Wuling juga berprinsip menantang arus,  yaitu mobil di produksi dahulu,  baru kemudian dipasarkan,  jadi hampir tidak ada indent kalau beli wuling,  kecuali mungkin minta warna tertentu yang tidak umum.  Tadi sempat di jelaskan,  untuk jogja ada kisaran 300 unit ready untuk dipinang konsumen.

Test drive dimulai start dari dealer wuling menuju Embung Nglanggeran,  dengan melewati ringroad,  lalu jalan pleret,  lalu menuju tanjakan Cino Mati,  selanjutkan menuju Patuk Gunungkidul,  lalu ke Gunung Purba Nglanggeran. 

Kami merasakan redaman getaran mobil di ringroad sangat nyaman,  juga lebih PD saat mau mendahuli mobil lain di depan karena performa mesin 1500 cc nya yang mumpuni. 

Sengaja kami liwat tanjakan Cino mati,  untuk mengetes performa mobil,  apakh dengan full diisi 8 orang termasuk sopir,  bisa lolos dari Tanjakan Cino Mati,  yang lebaran 2017 ini sempat menjadi viral di sosmed bahkan menjadi berita di tv tv jakarta. Sering sekali mobil tidak kuat nanjak dan harus ditolong pafa sukarelawan.

Kami sengaja mengisi full 8 orang,  lalu disengaja berhenti di tanjakan,  lalu kita coba jalan lagi,  sempat gagal dua kali karena faktor driver yang belum hapal karakteristik mesin wuling,  terutama saat melepas koplingnya.  Tapi justruckami mendapati bahwa HANDBRAKE Wuling ternyata memang mumpuni dan pakem,  mobil bisa benar benar berhenti tanpa mlorot,  padahal kondisi diisi 8 orang. 

Akhirnya pada percobaan ketiga,  kami berhasil melaju keatas. 

Memang di Tanjakan Cino Mati ini perlu skill pengemudi dan mumpuni dan sudah menyatu dengan mobil,  tidak kalah pentingnya untuk mengikuti rambu rambu perintah di tanjakan cino mati ini,  salah satunya adalah rambu perintah untuk masuk gigi 1, sehebat apapun mobil kita,  lebih bijak kalau menuruti perintah untuk masuk gigi satu.  Lalu ada perintah untuk mematikan AC,  ikuti saja,  karena memang AC mengurangi tenaga mesin,  padahal ini sedang diperlukan untuk fight naik sampai atas.

Tidak kalah pentingnya,  semacam aturan tidak tertulis,  bahwa kendaraan motor atau mobil dari atas harus mengalah dan memberikan jalan bagi kendaraan yang dsri arah bawah,  agar jangan sampai berhenti di tengah jalan,  berakibat bisa mlorot,  resikonya bisa masuk ke jurang. 

Akhirnya kami bisa lolos dari Tanjakan Cino mati,  sampai di Pohon Beringin yang di tengah jalan,  lalu kami belok kiri ke arah Patuk Gunungkidul melewati tempat wisata Puncak Pengger,  dll. 

Jam 11 kami tiba di parkiran Gunung Purba Nglanggeran,  lalu koordinasi dengan pengelola wistasa dan menuju embung Nglanggeran.

Kami bisa mencoba wuling di parkiran embung Nglanggeran yang luas dan dikeraskan dengan Paving Block,  ada juga jalan tanah di sisi utara,  sehingga bisa explore wuling confero di berbagai jalan.

Setelah puas test drive dan membuat dokumentasi,  akhirnya kami menuju GRIYA COKLAT NGLANGGERAN,  sebuah rumah tempat penduduk asli,  membuat olahan coklat menjadi berbagai macam hasil makanan dan minuman coklat yang enak sekali rasanya. 

Lalu kami makan siang dua tambir ingkung ayam jowo berikut nasi gurih,  nasi merah dan gudangan. 

Jam 14 kami akhirnya start dsri Griya Coklat Nglanggeran,  balik menuju Dealer Wuling. 

Alhamdulillah testdrive berjalan lancar tanpa kendala berarti. 

image

Nyiapin alat tempur

image

image

image

image

Tinggi 175cm duduk di kursi belakang

image

image

Otw Tanjakan Cino Mati

image

Parkiran Gunung Purba Nglanggeran

image

Mampir kantor

image

Kedua Wulingcyang kita test

image

Diakhiri makan siang di Griya Coklat Nglanggeran

Fun Riding Blogger & Vlogger bersama Astra Motor Jogja ke Banjarnegara, Part 2

image

image

Etape kedua adalah dari Honda Tunas Jaya Magelang menuju Waroeng Joglo di Kledung.

Perjalanan relatif lancar dan mulai terasa hawa dingin menerpa karena memang melalui tempat yang tinggi.

Akhirnya kami sampai ke Waroeng Joglo di Kledung untuk istirahat, makan siang dan sholat.

Perjalanan tinggal sekali lagi menuju Serayu Adventure di Banjarnegara.

image

image

Rehat di Cafe One Heart

image

KM saat mau meninggalkan Magelang

image

Berangkat dari Honda Tunas Jaya Magelang

image

image

image

Blogger beriman

image

Banyak makan biar kuat riding

image

Pisang dan kopinya enak

image

image

KM sampai di Waroeng Joglo

Fun Riding Blogger & Vlogger bersama Astra Motor Jogja ke Banjarnegara, Part 1

image

Supra GTR150 untuk fun riding


image

Astra motor jogja sampai Honda Tunas Jaya Magelang

Hari ini tanggal 5 dan 6 Agustus 2017, blogger dan vlogger di sekitar Jogja, mengikuti acara Fun Riding yang diadakan oleh HC3 Astra Motor Jogja.

Blogger dan vlogger yang hadir adalah :
# Muhammad Hadiyanta
# Taufik Yugo Pamungkas Ardianto
# Aziz Majid Jauhari
# Muhammad Luthfie Irfana
# Kusnanto
# Faizzin
# Danan Gora Sasangka
# Alvian Pribadi
# Gatra Satria Pratama
# Rizqy Cahyo Utomo
# R. Satriabarata C.Y.
# Affan Ainurrahman
# Sutopo
# Putut Wijanarko

Dengan rute utama Jogja ke Purbalingga.

image

118 KM, kurang lebih 3,5 jam rute dari Astra Motor Jombor sampai Serayu Adventure Banjarnegara

Mayoritas motor yang dipakai adalah HONDA SUPRA GTR 150. Motor bebek dengan DNA sport.

Kami memang benar benar fun riding, jalan apa adanya sesuai dengan kondisi jalanan yang ada, saat jalanan krodit maka kami ikutan krodit, saat jalanan lancar, maka kami juga bisa ngegas lebih cepat. Intinya sekalian kampanye riding CARI AMAN.

Etape pertama ini kami start dari Astra Motor Jombor dan berhenti di Dealer Honda Tunas Jaya Magelang.

Disini kami rehat sejenak menikmati sajian yang ada. Yaitu juice stowbery dan kentang goreng, serta buah buahan melon dan semangka.

image

Saya

image

Saya dan dokter Alvian

image

Sarapan dulu

image

Akhirnya pakai CB150R

image

Ini motor yang saya pakai

image

Sampai bangjo lapangan Denggung

image

Bangjo Tempel

image

Saya dan warungDOHC

image

Tampak pertamax7 pakai jaket ijo, di bangjo Artos Magelang

image

Sampai di dealer honda Tunas Jaya Magelang

image

Rehat di one heart cafe

image

5osialdotcom dan proleevodotcom

image

Motornya rehat juga

image

41,6 KM dari Astra Motor Jombor sampai Honda Tunas Jaya Magelang

Buka Bersama Astra Motor Yogyakarta dengan BLOGGER dan VLOGGER KOBOYS di Panti Asuhan Al-Dzikro, Wukirsari Imogiri Batul

image

Alhamdulillah pada romadhon tahun ini, Astra Motor Yogyakarta mengajak buka bersama blogger dan vlogger Koboys di sebuah Panti Asuhan.

Letak panti asuhan ini ada di Wukirsari Imogiri Bantul Jogja, namanya Panti Asuhan Al-Dzikro.

Pada kesempatan ini Astra Motor Jogja juga memberikan berbagai macam sumbangan yang diperlukan oleh Panti Asuhan, dengan terlebih dulu koordinasi dengan pengurus panti asuhan.

Sungguh kenikmatan tiada tara bisa berbuka puasa dan berbagi kebahagiaan dengan anak anak yang ada di panti asuhan ini. Trenyuh hati ini saat ada anak kecil yang tiba tiba menempel pada om Aziz pemilik warungDOHCdotcom. Seakan seperti berada di pangkuan ayahnya sendiri.

Banyak doa dipanjatkan dan kami berkhusnudhon bahwa doa doa dari anak yatim ini di ijabah oleh Allah. Aaaamiiin.

image

image

image

WarungDOHC

image

image

image

image

image

Nasi gudeg untuk buka bersama

image

Pengurus Panti Asuhan

image

Bapak Eri HC3 bersama blogger koboys

image

Doa bersama menjelang buka puasa

image

Alhamdulillah makanan untuk berbuka puasa melimpah

image

image

image

Daftar nama anak anak di Panti Asuhan

image

Astra Motor Yogyakarta launching All New Honda Scoopy

image

image

Astra Motor Yogyakarta selaku Main Dealer Honda wilayah DIY, Kedu dan Banyumas secara resmi memperkenalkan All New Honda Scoopy bagi para pecinta skutik dan masyarakat secara umum melalui kegiatan Regional Publik Launching yang dilaksanakan di Galeria MAll, Yogyakarta pada tanggal 29 April 2017. Acara ini digelar sejak pagi hari sampai malam hari.

Pertama kali diperkenalkan pada tahun 2010, Honda Scoopy telah mendapatkan berbagai penyegaran. Pada generasi terbaru ini, yang paling mencolok adalah perubahan pada velg berukuran 12 inch, sebelumnya adalah 14 inch, tapi sekarang sudah memakai ban tubeless tapak lebar, ban terlihat gambot. LED proyektor juga baru yang terintegrasi dengan lampu sein yang membentuk garis desain oval khas Scoopy selama ini, All New Honda Scoopy tampil menawan.’ Ungkap Kepala Wilayah Astra Motor Yogyakarta, Darmawan Tjondrodihardjo.

Dengan dibekali mesin 110 eSP honda yang terkenal tangguh dan irit serta ramah lingkungan, juga dilengkapi beragam fitur baru. Panel LCD baru yang menampilkan odometer, indikator bahan bakar, dan fitur Eco Indicator menjadikan digital panel meter ini semakin informatif. Untuk menghindari pencurian dan memudahkan pemilik untuk mencari motornya di area parkir, maka dibekali fitur Anti-Theft Alarm with Answer Back System, yang punya motor PCX 150, pasti familier dengan fitur ini. Ada pula colokan charger 12 Volt, 1 Amper, tinggal dibelikan chargernya dan kita bisa charger HP, lalu HP dimasukkan ke box sisi kiri, sehingga selama perjalanan bisa mencharger HP.

All New Honda Scoopy hadir dalam 8 varian warna yang terbagi dalam 3 tema, yaitu Sporty, Stylish dan Playful. Harga di wilayah Yogyakarta adalah Rp. 17.910.000, dan di wilayah Kedu dan Banyumas dipasarkan dengan harga Rp. 18.430.000,-

Dalam kesempatan launching regional ini, tampak pengunjung antusias untuk melihat lihat dan berfoto dengan Scoopy juga sangat antusias untuk mencoba langsung di pelataran Galeria Mall.

 

 

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Suzuki GSX-S150 Taklukan 1.500 km Pertama

Siaran Pers
Jakarta, 26 April 2017 – Semangat 75 rider peserta touring Suzuki GSX-S150 T4KLUKKAN BA7ASAN Jelajah Pulau Jawa dalam menyambut 47 tahun Suzuki berkiprah di Indonesia telah berjalan dengan sukses dalam memperkenalkan Suzuki GSX-S150 kepada publik di sepanjang rute Jakarta hingga Surabaya selama 5 hari (17-21/04/2017). Jarak sepanjang 1.500 km pun mampu dilalui Suzuki GSX-S150 tanpa kendala berarti dan tetap menyenangkan digunakan oleh seluruh peserta turing.

image

Bermula dari perjalanan hari pertama (17/04) yang menempuh rute Dealer Suzuki Sunter, Jakarta Utara menuju Garut, Jawa Barat. 25 rider pertama merasakan kelincahan GSX-S150 saat memecah jalur kemacetan Jakarta, dan dilanjutkan perjalanan menyenangkan hingga Garut. Selain kemacetan, peserta bisa mengeksplorasi performa mesin DOHC (Double Over Head Camshaft) 150cc di jalan perbukitan yang menanjak dan menurun yang beraspal mulus.

image

Berlanjut di hari kedua (18/04), seluruh peserta bersiap untuk menempuh jalur Garut – Purwokerto yang lebih menantang. Kontur lintasan utama yang dilalui adalah jalur perbukitan dengan beragam elevasi kemiringan dan lalu lintas yang lebih lengang, memberikan kepuasan bagi para peserta untuk lebih menikmati kemantapan handling Suzuki GSX-S150 di jalan berkelok.

image

Pergantian rider peserta dilakukan di hari ketiga (19/04) dengan media dan blogger dari wilayah Jawa Barat dan Jawa Tengah. Perjalanan dilanjutkan dari Purwokerto menuju Solo melalui jalur yang berkontur jalanan berbatu dan berlubang. Kondisi inilah menjadi momen terbaik untuk merasakan kenyamanan redaman suspensi Suzuki GSX-S150, sehingga para rider tetap percaya diri melibas jalan rusak tanpa merasa pegal ataupun takut terjatuh.

image

Tantangan selanjutnya tersedia pada perjalanan hari keempat (20/04), tepatnya selepas kota Solo melintasi wilayah perbuktian Tawangmangu yang berlokasi di lereng Gunung Lawu. Para rider disuguhkan kenikmatan berkendara di ketinggian sekitar 1.200 meter di atas permukaan laut. Berbekal mesin bertenaga 14,1 kw/10.000 Rpm dan torsi 14 Nm/9.000 Rpm memberikan kombinasi yang pas untuk menaklukan tanjakan panjang hingga berakhir di kota Madiun untuk melakukan pergantian peserta touring.

image

Rute selanjutnya menuju Bromo yang dilalui pun tergolong menantang karena para peserta harus melalui kepadatan lalu lintas di jalur kendaraan berat sehingga seluruh peserta dituntut untuk bisa menyalip dengan percaya diri, beruntung bobot Suzuki GSX-S150 tergolong ringan (130 kg) sehingga rider tidak perlu susah payah menjaga motor tetap tegak. Perjalanan di gelapnya malam hari kembali ditempuh para peserta, bedanya bukan di jalur perkotaan namun dijalur menanjak menuju Taman Nasional Bromo Tengger yang berada di ketinggian lebih dari 2.000 meter di atas permukaan laut.

image

Perjalanan hari kelima (21/04) menjadi yang istimewa karena para rider mendapatkan kesempatan sebagai yang pertama mengendarai Suzuki GSX-S150 di padang savana dan bukit pasir Taman Nasional Bromo Tengger. Setelah itu, peserta touring melanjutkan perjalanan menuju kota Malang lalu berputar ke arah kota Surabaya. Ketika melakukan perjalanan ke Surabaya, peserta dihadapkan rintangan yang tak terduga sebelumnya yaitu banjir. Namun seluruh peserta tetap percaya diri menerjang banjir secara aman dan tanpa kendala. Kedatangan para peserta di Surabaya menandakan berakhirnya rangkaian acara Touring Suzuki GSX-S150 T4KLUKKAN BA7ASAN Jelajah Pulau Jawa.

image

Selama perjalanan dari Jakarta menuju Surabaya, terdapat dua peserta yang berhasil melakukan full trip yaitu Teguh Priyadi dari media Tabloid Motor Plus dan Reza Agis dari media Zonabikers.com. Sebagai penilaian tambahan, tim Service Suzuki juga tidak lupa menghitung berapa konsumsi bahan bakar RON90 yang dipergunakan setiap hari menggunakan metode Full-To-Full. Hasil konsumsi bahan bakar terbaik diperoleh Reza Agis dari media Zonabikers.com dengan catatan terbaik 1 liter bahan bakar untuk menempuh jarak 73,05 km pada perjalanan hari keempat.

image

Corporate Social Responsibility (CSR) di 4 SMK Pulau Jawa
Perjalanan menaklukan batasan pulau Jawa tersebut tidak hanya sebatas kegiatan touring semata, namun juga diisi oleh kegiatan sosial yang bermanfaat untuk kemajuan dunia pendidikan di Indonesia, khususnya di bidang otomotif. PT. Suzuki Indomobil Sales (SIS) turut mengadakan aktivitas Corporate Social Responsibillity (CSR) ke Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) yang berada di 4 lokasi.

image

Sekolah yang beruntung mendapatkan donasi dari Suzuki adalah SMK LPS 1 Ciamis, SMK Wiworotomo Purwokerto dan SMK Negeri 1 Ponjong Yogyakarta dan SMK PGRI 3 Malang. Suzuki menyumbangkan total 4 unit yang terdiri dari 3 unit Suzuki Skywave 250 dan 1 unit Suzuki Vanvan 200, selain itu Suzuki juga memberikan 2 buah mesin Suzuki Inazuma 250. Donasi tersebut ditujukan untuk memajukan dunia belajar mengajar para siswa sebagai pemahaman alih teknologi yang lebih maju.

image

Yohan Yahya – Department Head of Sales & Marketing 2W PT. Suzuki Indomobil Sales (SIS)
“Kami bersyukur dan berterima kasih banyak kepada seluruh peserta serta pihak – pihak lain yang mendukung kesuksesan acara ini. GSX-S150 telah berhasil membuktikan ketangguhan performa dan kelincahan dalam menjawab tantangan menjelajah Pulau Jawa. Kami berharap kesuksesan ini menjadi kado terindah bagi perjalanan Suzuki di Indonesia,” 

image

Teguh Priyadi – Tabloid Motor Plus
“Sejak awal saya yakin bisa menaklukan batasan melalukan touring ke Surabaya menggunakan Suzuki GSX-S150. Dan ternyata terbukti, saya tidak mengalami masalah fisik apapun selama perjalanan. Selain itu, GSX-S150 sangat enak diajak belok menikung.”

image

Reza Agis – Zonabikers.com
“1.500 km bersama Suzuki GSX-S150 dirasakan kurang jauh. Kenyamanan yang diberikan membuat saya betah berlama-lama riding dengan Suzuki GSX-S150.”
—oo00oo—

image

T4klukan Ba7asan, Suzuki GSX S 150, Rute Kaliurang Alun-Alun Utara sampai Solo

image

Kaliurang

Kita sambung lagi pengalaman turing dengan GSX S 150, rute Kaliurang sampai ke Alun Alun Utara Kraton Jogja.

Kita riding dalam suasana agak gerimis, dan kali ini ditemani oleh rekan rekan dari Club Satria dan Inazuma, kita keselatan turun jalan kaliurang sampai di ringroad utara, kita ambil kiri, dan yang kami blogger jogja kawatirkan ternyata terjadi, ringroad macet sampai bangjo UPN. Setelah lepas dari bangjo UPN, maka sudah lepas pula dari kemacetan.

Kami jembatan layang Janti keselatan menuju Blok O, lalu kebarat melewati JEC, GEMBIRA LOKA, SGM, PAKUALAMAN, NOL KM, lalu masuk menuju restoran di pojok Timur Laut alun alun utara.

Suzuki mengadakan CSR dwngan memberikan sepeda motor ke SMK I PONJONG, lalu mendeklarasikan juga untuk tertib berlalulintas oleh club Satria, Inazuma dan dari Pihak Kepolisian.

Setalah acara selesai, kita lanjutkan riding ke Solo, karena kita menginap di Alana Solo. Lalu esok harinya lanjut ke Madiun.

Perjalanan di malam hari agak terganggu karena helm kami dari Suzuki, visornya hanya satu saja yaitu visor gelap, alhasil saya tidak berani menutup kaca helm sepanjang Jogja sampai Solo, akibatnya mata saya kelilipan terus.

Tiba di Alana Hotel, kami langsung istirahat.

image

Jadah Kaliurang

image

Sampai di Alun Alun Utara

image

Sambutan dari petinggi Suzuki

image

image

Deklarasi tertib berlalulintas

image

Kaliurang

image

Tiba di Alana Hotel Solo

image

Solo dipagi hari dari lantai 10 Alana Hotel

%d bloggers like this: