Sepedaan dadakan ternyata asik juga

image

7:56 start dari rumah

Pagi ini saya ditelpon teman SMP dan sekaligus teman SMA saya, katanya mau mengajak gowes.

Okelah saya langsung mandi dan bersiap siap, saya memakai sepeda milik anak lanang yang biasa dipakai ke sekolah. Awalnya saya ragu, terutama pada jok sepedanya yang keras, dan terbukti saya capek pantat panas gegara jok kurang empuk.

Jam 7:56 WIB kita berangkat dari rumah, tanpa tujuan pasti dan tanpa batasan waktu, lalu kami gowes ke utara arah Gunung Berjo, sampai di perempatan Tebon, kami ambil kiri masuk dusun Semingin lalu menyeberang sungai masuk ke dusun SOKONILO, lalu bablas ke utara ketemu jalan GODEAN, kami nyebrang jalan besar GODEAN lalu keutara melewati sawah sawah, yang penting ke utara dan tidak melewati jalan besar yang ramai.

Akhirnya kami sampai di wilayah dusun NJERING, baru kali ini saya lewat dusun ini kayaknya, ternyata ada bendungan dan ada embung, kami melewati sisi timur embung dan terus ke utara, akhirnya sampai di tugu penunjuk jalan yang ada di perempatan jalan, tugu ini berisi informasi arah beberapa dusun.

Kami bablas keutara, sampai akhirnya ketemu jalan Seyegan tembus BALANGAN, kami ambil kiri ke arah pefempatan BALANGAN, berhenti sebentar beli air minum.

Lanjut ke utara akhirnya sampai di BOK RENTENG, ini adalah saluran irigasi yang bentuknya unik. Setelah foto foto selfie pakai xiaomy, lanjut ke arah BLIGO dengan menyusuri aliran irigasi, ternyata asik juga, ada bendungan yang eksotik sebelum kami sampai di warung untuk istirahat ngeteh.

Setelah penat hilang, lanjut turun ke arah JEMBATAN GANTUNG DUWET, saya tahu disini biasanya ada penjual duren, buah kesukaan saya, benar juga ada yang jual, meskipun katanya ini duren dari wilayah PAKIS MAGELANG, karena duren KULONPROGO sudah habis musimnya.

Kami beli satu harganya 20.000, karena ada satu kamar yang busuk, akhirnya di korting jadi 15.000, mau nambah satu lagi sudah gak kuat.

Lanjut ke Jembatan Gantung, tentu saja selfi dulu, ternyata ramai juga lalu lintas motor yang lewat di jembatan ini. Memang hanya motor yang boleh lewat, mobil tidak bisa lewat karena ada portal. Jembatan ini di tengah sudah agak miring, mungkin tali kawat bajanya sudah kendor sebelah.

Habis selfi di jembatan lalu lanjut kebarat nyebrang jembatan lanjut ke arah kalibawang, lalu belok keselatan melalui jalan inspeksi saluran air, akhirnya sampai juga je jalan raya melewati penjual penjual buah naga lanjut keselatan arah pertigaan BORO, tanjakannya lumayan tinggi, kami nyerah nuntun sepeda.

Selanjutnya istirahat di POM BENSIN utara bangjo Dekso, lalu lanjut lagi nyebrang ke Sleman dan mampir warung di pertigaan pasar, timurnya SENDANG KREO.

Kami makan di warung, saya makan soto dan teh manis.

Lanjut lagi perjalanan pulang, kami sengaja lewat jalan jalan yang tidak ramai, sampai tembus ke sekitar SMP BINA UMAT, lanjut ke KALIDUREN, lalu kami pisah di PERTIGAAN barat BENDOSARI. Saya pulang ke timur, om Wiji lanjut keselatan.

Ternyata menyenangkan sekali naik sepeda santai dan njajah deso milang kori, melalui jalan jalan pedusunan.

Sayang hanya sepedanya memang perlu diberi jok yang empuk biar pantat tidak penat.

Bersepeda begini bikin paru paru saya terasa lapang dan enak, sebenarnya memang ini perimbangan dari naik motor ya dengan naik sepeda genjot.

image

Sampai Njering

image

image

Ternyata ada embungnya

image

Lewat tengah sawah sampai disini

image

Menuju BLIGO via saluran air

image

image

Mampir nge teh 200 meter sebelum jembatan gantung duwet

image

Makan duren dekat jembatan gantung

image

15.000 kenyang

image

Jembatan gantung, dulu saat sma pernah lewat sini

image

image

Prasasti jembatan

image

Nemu belik (mata air)

image

Tanjakan pertigaan BORO, nyerah deh

image

Pertigaan BORO

image

Warung makan pertigaan timur sendang KREO

image

Seger

image

12:52 sampai rumah

Naik omprengan dari BNN CAWANG ke SOETA

Ini adalah kali kedua saya ke Jakarta dengan pesawat mabur untuk urusan kantor.

Berangkatnya dari jogja saya sedikit nekat dan untung untungan. Tinggal berharap pada Allah untuk memudahkan perjalanan saya ini jika memang dikehendakiNYA.

Dari rumah saya naik motor pulsar jam 6:30 berangkat. Saya menuju JANTI karena mau nitipkan motor di penitipan JANTI. Saya piliha penitipan yang utara jalan layang dan yang sebelah timur POS POLISI.

image

Setelah itu saya berjalan ke timur sekitar 100 meter menuju Halte BUS TRANSJOGJA. Karena ini pertama kalinya saya naik bus transjogja, maka saya bertanya ke penjaganya apakah benar ini menuju bandara, dan dijawab semua menuju bandara. Bayar Rp. 3.000 lalu antri duduk menunggu bis datang. Sekitar sepuluh menit menunggu akhirnya bus datang, saya naik sudah penuh tempat duduknya, jadi harus berdiri dan separo jalan akhirnya ada penumpang yang turun, sehingga saya bisa duduk. Baru sebentar sudah sampai bandara Adisucipto.

image

image

image

Saya langsung menuju pusat penjualan tiket di pojok timur, langsung masuk ke LION dan Alhamdulillah masih ada tiket untuk pemberangkatan jam 9:20 dengan harga Rp. 352.600. Allah memudahkan perjalanan saya.

image

Jam 12 akhirnya pesawat baru mendarat di SOETA setelah sempat berputar sekali karena pas mau landing pertama, pilotnya bilang ambil ancang ancangnya ketinggian. Dan memang tadi saya lihat gugusan pulau seribu nampak lebih besar pada saat akan mendarat setelah berputar.
Saya langsung menuju taxi bluebird menuju kantor di pulo gadung. Ditempuh dalam waktu 90 menit dan kena Rp. 164.000 di tambah ongkos Rp. 7.000 jadi total Rp. 171.000

image

image

image

image

Pas banget sampai di kantor sesuai jadwal.

Nah sorenya setelah free dari acara kantor, saya dijemput jam 17:50 oleh sedulur koboys yaitu kang Sapto Anggono pakai pulsar UG3, agendanya ke Ancol untuk silaturahmi dengan kang Triyanto Banyumasan yang kerja di Ancol.

image

Perjalanan menuju ancol ini seru banget bagi saya yang tidak terbiasa dengan macet dan truk truk besar di jalalan. Tetepi hebatnya kang Sapto bisa meliuk liuk lincah dengan pulsarnya yang pakai box pula. Kalau saya yang di depan pasti gak bisa membuka jalan. Di Jakarta yang penting ada celah dikit dimasuki. Bablas.

image

Karena waktu maghrib telah tiba, kang Sapto mengajak saya sholat di Masjid TNI AL.

Setelah itu lanjut lagi, berhubung waktu makan sore telah memanggil maka kami mampir untuk makan dulu.

image

image

image

Sehabis makan dilanjut ke Ancol dan akhirnya bisa ketemu kang Triyanto, sempat menikmati hembusan angin malam di ancol dan sempat juga sekedar keliling ancol pakai motor. Kang Triyanto pakai Pulsar 220.

image

image

Kami bertiga sholat isyak di surau kecil yang menghadap pantai. Dengan pemandangan indah para pengunjung pantai malam itu.

Jam 23 kurang dikit saya dan kang Sapto mohon diri. Menuju Bekasi ke tempat om Benny Purnomo untuk menginap di sana.

Ngeri ngeri sedap perjalanan dari ancol ke bekasi karena bareng truk truk peti kemas. Lalu kami lewat BANJIR KANAL TIMUR yang ternyata setelah sampai tempat om Benny, baru kang Sapto beritahu bahwa BKT tadi sebenarnya rawan begal. Widih.
image

image

Paginya jam 9:10 saya diantar ke BNN CAWANG oleh om Benny dengan APV. Karena tidak bisa parkir moil maka om Benny saya minta terus saja. Matur nuwun om Benny.

Ternyata di samping BNN CAWANG ini ada penitipan sepeda motor bagi yang mau ke bandara. Juga ada mobil omprengan dengan kapasitas 7 penumpang yang masing masing bayar Rp. 13.000 saja. Wah yo murah tenin dari pada naik taxi.

Saya menunggu ketemuan dengan kang Trasman di warung dekat penitipan untuk mengambil tiket pulang yang dibelikan oleh kang Trasman. Lima menitan menunggu, kng Trasman sudah datang, lalu kami sarapan pagi dan jagongan dulu. Matur nuwun kang Trasman.

Jam 11 saya pamit kang Trasman dan naik monil avanza omprengan menuju TERMINAL A1 SOETA yang ditempuh dalam waktu 55 menit.

image

Alhamdulillah saya langsung check in dan nulis kisah ini. Ealah kok delay 1 jam jadi berangkat jam 15:20. Yo wis rafiye fiye. Tulisane dilengkapi sambil diberi foto foto.

Terimakasih sekali lagi untuk dulur dulur koboys
– kang Sapto
– kang Triyanto
– om Benny bladeus
Kalian luar biasa.

image

image

Kemacetan lalu lintas Jakarta membuat saya makin sayang dengan Yogyakarta. Meskipun juga kalau sabtu minggu dan musim liburan juga macet.

ancol bligo selokan mataram

Sepulang dari njagong koboys Jr nya bro Andhi Suranto di depan persis candi Borobudur, rombongan koboys terpecah menjadi dua armada, armada pertama terdiri dari BlackCat, Martini, Hani, Mercon, PBNJ lewat jalur semula yaitu lewat jalan Magelang. Armada kedua terdiri saya, Agung Ae, dan Alrozi lewat Ngluwar yaitu melewati Ancol yang merupakan bendungan selokan mataram yang mengalir sampai daerah Prambanan.

Jalannya merupakan jalur alternatif menyusuri pinggiran suangai progo (eh progo atau krasak ya?). Sampai di Ancol kita foto-foto dulu, dan melanjutkan perjalanan lagi kira2 pasa adzan magrib. Kami melewati prapatan Balangan (dekat rumah lilypud) lanjut sampai Prapatan Gedongan, lalu belok kiri menuju prapatan pasar Godea. Kondisi jalan di waktu petang sangat rame sehingga kami pelan-pelan saja, meski begitu saya hampir nyenggol orang yang kaget saat saya salip, ini karena knalot standar saya yang sunyi senyap, dan saya lupa tidak klakson.

Akhirnya kami berpisah di Prapatan Godean. Agung dan Alrozi ke timur, saya keselatan.

Koboys, pancen indahnya peseduluran.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

ancol

%d bloggers like this: