Peresmian paguyuban memanah – AGUNG SEDAYU

Kanti ucapan Bismillahirahmanirohim lan raos syukur Alhamdulillah.

Ahad Pon, 26 Juli 2020.
Wonten ing lapangan panahan Kridasari Argosari Sedayu Bantul.

Acara Launching Paguyuban Jemparingan “Agung Sedayu” lumampah kanti lancar sedayanipun.

Kanti moto “TOTO, TITI, TITIS”

Mugi² ing wekdal ngajeng saged sansoyo kompak guyup rukun lan sansoyo ngremboko, saged dados salah satunggaling paguyuban jemparingan ingkang tansah nglestantunaken olahraga panahan tradisional lan budaya jawa.

Aamiin.🤲🙏

jemparingan

jemparinganmataraman

agungsedayu

tototitititis

panahantradisi

tradisionalarchery

horseback

horsebow

clubmemanah

paguyubanJemparingan

paguyubanmemanah

LatBer Jemparingan di Sasono Kridosari, DAFTAR PESERTA

Bismillah, tanggal 5 Juli 2020, Latihan bersama Jemparingan para pemanah di wilayah Jogja Jateng, akan segera dimulai. Jadwalnya akan dimulai jam 08:00 WIB, dengan protokol covid-19, peserta wajib pakai masker dan cuci tangan pakai sabun pada beberapa tempat yang disediakan di gerbang masuk.

Meja Registrasi peserta
Para peserta yang melakukan registrasi

Dalam pendaftaran ini, peserta diminta mengisi daftar hadir dan juga mengisi dan memilih daftar bandul target mana yang nanti akan dibidik, hal ini agar semua tempat dan bandul lebih merata terisi, sehingga tidak terjadi penumpukan berlebihan pada bandul tertentu. Bandul yang tersedia ada 5 buah diberi kode A, B, C, D dan E.

Daftar hadir lembar pertama ada 30 peserta
Daftar hadir lembar kedua, berisi 23 peserta

Jumlah peserta yang terdaftar adalah 54 penjemparing, 30 peserta di daftar hadir lembar pertama, dan 24 peserta di daftar hair lembar kedua. Peserta ini berasal dari berbagai paguyuban jemparingan yang ada di Jogja, bahkan ada juga peserta yang hadir dari Sukoharjo yang harus menempuh perjalanan sekitar 2,5 jam untuk sampai ke sasono Kridasari.

Daftar penjemparing dengan target Bandul A, ada 11 orang
Daftar penjemparing dengan target Bandul B, ada 11 orang
Daftar penjemparing dengan target Bandul C, ada 11 orang
Daftar penjemparing dengan target Bandul D, ada 16 orang
Daftar penjemparing dengan target Bandul E, ada 16 orang

Ternyata setelah dilihat pada list target bandul, jumlah peserta ada 65 peserta, yaitu 11 di bandul A, B dan C, serta 16 di bandul D dan E, mungkin ada yang belum atau tidak tahu harus absen di daftar hadir. Dengan pembagian bandul ini, tidak ada peserta yang akan coba coba membidik ke bandul lain, karena tiap bandul ada satu orang khusus yang bertugas mencatat setelah selesai satu rambahan.

Jemparingan adalah memanah dengan busur model standar-bow, akan tetapi busur harus terbuat dari bahan tradisional yaitu kayu sebagai pegangan (cengkolak) dan bambu sebagai sayap (lar), dan peserta harus memanah dengan cara duduk bersila dan diharuskan memakai pakaian tradisional (khususnya kalau gladen hageng). Anak panah yang dipakai hanya empat buah. Sedangkan jarak dari tempat duduk dan target, umumnya adalah 30 meter, bisa dikatakan antara 30-35 meteran. Sedangkan bandul target berbentuk silinder dengan panjang 31 cm, dengan diameter 3 cm, dan terdiri dua warna, yang atas adalah merah (molo) sepanjang 3 cm, dan bagian bawah warna putih (badan) sepanjang 27 cm. Jika kena molo maka dapat poin 3, kalau kena badan hanya dapat poin 1.

Busur jemparingan sebelaum dipakai maka diletakkan dulu seperti ini
Contoh Bandul yang MOLO nya terkena anak panah, nilai dapat 3
Bandul 5 buah, dengan geber spon tebal 1 cm untuk menampung anak panah yang lolos

Demikian registrasi dan jumlah peserta serta pembagian peserta, acara inti akan saya sambung pada tulisan saya berikutnya.

%d bloggers like this: