Honda PCX 150 FUN RALLY 2017

image

HPCI JOGJA

Honda PCX 150 fun rally 2017, ini digelar mulai jam 13:00 wib,  dengan start di ASTRA MOTOR JOMBOR, diikuti oleh mayoritas HPCI JOGJA dan sejumlah komsumen honda PCX150.

Rute fun rally ini adalah keliling sebagian wilayah jogja,  dilanjutkan ke Kaliurang,  via TURI,  jalan yang diambil lumayan agak sepi.

Sebelumnya rombongan fun rally mampir di lapangam Dengung Sleman,  untuk kampanye cari_aman,  dengan membagikan 10 helm untuk anak anak yang diboncengkan orangtuanya tapi tanpa dikenakan helm.  Dengam pengenalan dan pemakaian helm sejak dini,  diharapkan anak anak akan terbiasa memakai helm nantinya.

Akhirnya kami tiba di coffee shop di wilayah kaliurang,  dilanjutkan dengan beberapa game dan pengundian doorprize, saya sendiri mendapat sarung tangan yang bagus. 

Acara fun rally ini telah berjalan 3 kali dan saya semua mengikuti,  semenjak 2015, 2016 dan hari ini.

Apakah PCX150 lokal akan segera di launching?  Kita tunggi saja.

image

PCX MODIF

image

Brambang dan teman temannya

image

Briefing

image

Briefing

image

Briefing

image

Narsis dulu

image

Start

image

image

Pembagian helm anak

image

image

Cari_aman

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Ganti Belt Drive kedua si Brambang

image

53.728 km

Hari ini saya serviskan rutin si brambang,  pcx merah saya.  Seperti biasa ganti oli,  dan tadi ditawarkan ganti belt drive ori yang harganya Rp.  348.000,- akhirnya saya ganti sekalian,  ini di 53.728 KM,  padahal dulu saat ganti yang pertama ada di posisi 37.363 KM pada 01 Februari 2017, artinya baru terpakai 16.365 KM.

Seperti biasa saya serahkan ke Mas Dwi,  mekanik senior di Astra Motor Jogja.

Tadi bagian buritan yang bergetar karena kendor,  sudah diservis dengan diberi dobel tape,  rem juga diservis sehingga lebih empuk dan pakem. 

image

Ini geter

Jakarta

image

image

image

Total Rp. 517.000, -

Brambang, pajak tahunan pertama

Tanggal 19 September 2016 ini, Brambang pajak pertama.

Saya pajak di SAMSAT ONLINE BPD PIYUNGAN, sekalian jalan ke kantor.

Total habis Rp. 461.000,- bonusnya dapat plastik pembungkus STNK.

BRAMBANG sudah 28.000 KM lebih dikit saat pajak ini. Lumayan kan untuk pencapaian setahun.

Servis brambang di 19.000 KM

Sebenarnya servis di 18.400, tapi karena tidak sempat, jadi mblandang di 19.000

Seperti biasa servis, ganti oli, ada keluhan tuas rem depan agak seret.

Saya dapat urutan nomer 17, yang artinya kloter kedua.

Sengaja pagi sudah saya cuci bersih, sehingga saya minta untuk tidak dicuci setelah servis, biar tidak nunggu lama.

Jam 09:15 selesai.

image

image

image

image

Brambang ganti ban pertama yang belakang di 14.558 KM

image

Tidak terasa sudah 8 bulan kurang 5 hari, Brambang PCX LED warna merah, saya pakai, KM menunjukkan 14.558

Setelah kemarin ganti kampas rem depan Rp. 248.000, sekarang ban belakang giliran saya ganti. Saya sore ini selepas kerja, menyambangi PLANET BAN di barat Bangjo pertigaan JUJUR. Kisaran jam 17:50 WIB saya sampai si PLANET BAN.

Setelah pilah pilih, maka saya jatuh hati ke michelin PILOT STREET 100/80, padahal ukuran ban aslinya 100/90, selisih sedikit tidak mengapa. Ban ini saya tebus Rp. 375.000 sudah sekaligus dengan ongkos pasang.

Sekalian saya amati cara melepas ban belakang PCX. Pertama copot knalpot, lalu copot slebor kecil di dalam yang dekat ke mesin, lalu copot lengan ayun kanan. Lalu ban bisa dicopot.

Planet Ban ini menggunakan alat alat yang baik, untuk melepas sekrup memakai mesin, untuk mencopot dan memasang ban pakai alat hidrolik, sehingga velg aman dari goresan.

Lalu angin pakai nitrogen, kelebihan dibanding oksigen adalah, ban lebih dingin dan tidak berair.

Ban bagi saya amatlah penting, karena tempat kerja saya ada di gunung, tiap hari saya naik turun tanjakan Piyungan – Patuk GunungKidul, sehingga ban yang bagus saya perlukan untuk cornering dengan aman dan menjaga semoga lebih aman dari paku dari pada jika ban sudah rata halus.

Tiap hari saya rata-rata  memakai Brambang sejauh sekitar 100 km.

Pakai Brambang itu uenak, dipakai pelan enak, dipakai cepat juga enak. Gak enaknya cuma satu, kebanyakan orang mengira dan bertanya ini motor Y ya? Oh bukan, ini motor HONDA PCX jawab saya. Biasanya mereka sambung tanya harga, dan saya cukup kasih 4 jari tangan kanan saya.

Jadi dengan pemakaian seperti saat ini, tiap 8 bulan sekali saya harus ganti kampas rem depan dan ban belakang.

Sebagai tambahan info, konsumsi bbm Brambang adalah 50 km/liter pertamax.

image

image

image

image

image

image

image

image

Ban yang mau diganti

image

Lengan ayun kanan

image

image

Pengalaman seminggu pakai Ninja250fi untuk harian

Ceritanya dahulu sebenarnya istri saya pingin saya beli ninja250, akan tetapi setelah saya perhitungkan dari berbagai hal, khususnya bahwa motor harus bisa saya bawa harian untuk ngantor dengan jarak tempuh minimal 80 km perhari, maka saya akhirnya pilih PCX 150 LED.

image

Untuk membuktikan bahwa pilihan saya tidak beli ninja250 adalah benar, maka saya putuskan untuk tukaran motor dengan pak dokter alvian, sedulur blogger koboys juga. Rencana awal sih saya pingin pakai selama paling tidak sebulan. Tetapi baru seminggu saya sudah keburu menyerah.

image

Kenapa saya menyerah? Semua ini saya bandingkan
dengan PCX 150 dan untuk harian lho, itu batasan saya menulis kali ini.

image

Pertama,
Pakai ninja250 untuk dipakai harian 80 km ternyata sama sekali tidak nyaman, leher pegal, dan maaf “burung” juga sakit kena tangki, ada masalah posisi riding sehingga bisa demikian, mungkin karena kaki saya panjang, dan terbukti kaki saya leluasa menapak jalan meski tanpa sepatu atau sandal sekalipun, pakai PCX masih lebih tinggi posisi duduknya, atau mungkin karena badan PCX gambot sehingga kaki harus lebih mengangkang.

image

Konsumsi bensin jelas boros ninja250 karena CC nya juga hampir lipat dua dari pada PCX150, untuk ninja250, minum bbm dua kali lipat dari pada PCX. PCX seliter pertamax bisa tembus 50 km, ninja hanya separonya dan kadang kurang.

Alasan kedua.
Entah kenapa saya tidak bisa menaklukan perpindahan gigi dari 1 ke 2, dan dari 2 ke 3. Mesti tidak bisa smooth menurut kebiasaan saya pakai motor bergigi seperti misal pulsar 180 saya.

Pakai ninja 250 memang enaknya untuk jalan kencang, saya buktikan pagi jam 4 wib dari rumah ke bandara bisa kurang dari 30 menit. Padahal kalau siang bisa 50-60 menitan. Tapi begitu dipakai siang hari ketemu macet, rekoso pakai ninja250, paha panas, berat handlingnya juga saat jalan pelan.

ALASAN KETIGA.
Saya harus bawa tas punggung saat pakai ninja250, minimal untuk membawa mantrol. Hal sebaliknya saat saya pakai PCX150, tas punggung bisa masuk ke bagasi PCX. Mengendarai motor tanpa beban tas punggung itu jelas lebih nyaman.

Jadi alhamdulillah saya dulu tidak beli ninja250 untuk harian saya ngantor 80km pp.

Tapi kalau misal punya rejeki lebih bolehlah pelihara ninja dipakainya seminggu sekali untuk halan halan.

image

hadiyanta.com/2012/04/11/icip-icip-kawasaki-er6f/

Jadi begini lho cara kerja rem CBS di PCX 150

image

image

Saya baru tahu cara kerja rem CBS pada PCX 150 saya setelah kemarin dijelaskan sama mas Indra, mekanik motor teman saya.

Piston rem cakram roda depan PCX 150 ada 3 buah. Satu buah paling atas untuk CBS, yaitu jika kita tarik tuas kiri saja. Dua buah piston yang bawah adalah rem tuas kanan saja jika kita tarik. Terlihat selang hidroliknya juga ada dua, yang selang atas untuk CBS, yang selang bawah untuk rem tuas kanan saja.

Penjelasannya sebagai berikut, ternyata saat saya mengerem hanya yang tarik handle rem kiri, maka CBS bekerja, yaitu satu piston paling atas yang berfungsi aktif mengerem, dan barengan dengan rem belakang tentunya. Perbandingan kekuatan ngeremnya adalah, depan 30% dan belakang 70%.

Saat handle rem kanan saya tarik untuk ngerem, maka dua piston paling bawahlah yang bekerja, tentu saja rem belakang tidak bekerja.

image

image

Jika handle rem kiri kanan kita tarik bersamaan, maka sistem CBS bekerja dan rem depan juga bekerja 100%. Pakem deh.

Rem PCX 150 ini pernah beberapa kali saya pakai saat darurat hampir nabrak, ternyata saat kedua tuas kanan kiri saya pakai bersamaan, motor saya langsung ngerem dengam baik, masih melaju dan tidak ada gejala membuang ke kiri atau ke kanan, sehingga tidak limbung.

Untuk urusan pengereman, saya memang percaya dengan kekuatan pengereman CBS pada PCX 150 saya ini, beda dengan rem pulsar UG4 saya yang saya sangat tidak yakin kepakemannya.

Tetapi memang JER BASUKI MOWO BEA, semua itu ada harga yang harus kita tebus. Kampas rem depan PCX ini yang asli harganya sekitar Rp.280.000,- sedangkan yang abal abal sekitar Rp. 180.000,- tapi saya percaya ONO REGO ONO RUPO. Yang asli pasti lebih baik.

image

image

image

Demikian sekilas info soal rem PCX saya. Bisa saja saya salah dalam menjelaskannya secara teknis.

Semoga berguna.

Level 43 bersama xiaomi yi, brambang & amarilis

image

image

Narsis dan selfie rupanya menghiasi tahun 2015 ini, terutama sejak android booming, ditambah lagi dengan adanya action cam murah meriah seperti xiaomi yi. Maka jadilah berbagai obyek menjadi latar belakang selfie. Yang paling heboh di akhir akhir ini adalah selfie di sekumpulan tanaman bunga amarilis di daerah Patuk Gunungkidul.

Saya yang sudah sekitar 14 tahun wira-wiri rumah di Sleman ke Patuk Gunungkidul, sudah tidak asing dengan bunga amarilis ini. Biasanya saat mekar berbunga saya foto dan saya unggah juga ke FB sejak beberapa tahun yang lalu.

Bahkan di depan kantor saya juga ada bunga amarilis ini. Kalau saya sih lebih senang menyebutnya dengan nama NOVEMBER RAIN FLOWER, yessss bunga ini berkembang pas bulan november pas ultah saya di tanggal 26. Sempat juga selfie pakai xiaomi yi dengan bunga ini.

Tidak lupa selfie dengan brambang, motor PCX 150 LED 2015 yang mulai menemani saya wira wiri harian rumah ke Patuk Gunungkidul sejak lebaran idul fitri 2015 ini.

Tahun 2015 mungkin bisa saja disebut tahun selfie. Tapi marilah selfie dengan tanpa merusak.

image

image

image

image

Servis ketiga si BRAMBANG persiapan HBD 2015 di Pacitan

karcis

karcis parkir segaligus antrian servis

no 4

empat antrian pertama

Brambang, PCX merah saya ini harusnya servis ketiga di KM 8.000, akan tetapi karena sabtu pagi sampai minggu akan saya bawa ke HBD 2015 di Pantai Teleng Ria, Pacitan, Jawa Timur, maka saya serviskan meskipun KM baru 7.763. Sekalian ganti olie dan biar lebih seger dan sehat saat saya pakai riding ke acara HBD 2015.

Saya datang jam 6:50 WIB karena tadi sekalian anter anak sekolah, terus langsung menuju Astra Motor Jombor, ternyata saya sudah dapat antrian ke 4, tidak masalah karena pasti masuk pengerjaan pertama, saya kurang tahu past berapa kapasitas pengerjaan servis motor secara bersamaan, tapi kalau sepuluh motor barengan tentulah lebih.

Jam 8:00 WIB mulai dikerjakan, mekaniknya sebelumnbya konsultasi ke saya tentang permasalahan si BRAMBANG, saya cuma menanyakan apakah air radiator itu susut wajar, karena kemarin saya sempat menambah, meskipun airnya belum mencapi level terendah, saya tambah di tengah-tengah antara level rendah dan tinggi. Lalu key shutter juga kadanag agak seret tidak bisa mengancing sendiri, harus dipejet, solusinya ternyata cuma disemprot WD 40.

Jam 09:00 WIB, servis selesai, dan dilanjut cuci gratis si Brambang, tadinya saya mau ambil saja, tanpa dicuci, karena saya pikir pasti lama, tapi tadi dibilang cuma sebentar. Ternyata nyucinya emmang lama, jam 9:45 WIB baru saya dipanggil untuk bayar Olie. Tahu begitu saya tadi tidak usah cuci si brambang, karena memnag harus segera ngantor. Tapi tidak mengapa sekaligus bisa tahu ternyata setelah rampung servis lalu dicuci dan kita dipanggil untuk bayar di kasir butuh sekitar 30-45 menit. bagi anda yang kesusu, mungkin opsi cuci mobil bisa dilewati. Bilang saja ke mekanik yang mencatat pertama kali.

HBD 2015 saya akan riding bareng koboys dan blogger-blogger yang lainnya. Semogo acara lancar, cuaca aman, jalanan aman, selamat dari start sampai kembali ke rumah. amin.

jejer

8 motor antrian pertama

spedo awal

KM brambang di Servis ketiga

servis 33333

buku servis gratis ke tiga

r tunggu

Ruang tunggu yang nyaman

siap2

Mekanik mulai bersiap pada jam 7:55 WIB

siap 3

Brambang mulai diservis jam 8:00 WIB

siap 4

Ganti olie

selesai

Brambang selesai diservis jam 09:00

kembali

kembali lagi di 10.000 KM

Ketika PCX 150 LED disandingkan NINJA250FI

image

Impian saya dulunya pingin ninja250, tapi saat mempertimbangan bahwa saya punya motor untuk harian, akhirnya pilih PCX150 LED.

Paling paling saya hanya jalan 70-75 kpj saja. Jadi sudah cukup pakai PCX.

Tapi tetap saja pingin barang sebulan pakai ninja250, sayangnya PCX saya kok belum bisa keluar DIY. Jadi gagal ijolan dengan ninja250.

Kalau anda pilih mana?

image

image

image

image

%d bloggers like this: