Raja Durian Jogja, makan duren tidak kenal musim

Raja Durian Jogja ini merupakan penjual durian yang ada sepanjang tahun, karena durian didatangkan dari berbagai pulau di nusantara, antara lain dari Pulau Sumatera. Baiknya adalah musim durian di Sumatera tidak bareng masaknya, begitupun dengan di Jawa. Sehingga ketersediaan durian akan terus terjaga sepanjang tahun.

Kemarin saya sempat wawancara bincang ringan dengan pemiliknya. Ternyata beliau sudah main main durian sejak 20 tahun yang lalu, dimulai dari dagang di pinggir jalan lalu akhirnya seperti sekarang ini menetap.

Sekali datang pakai truk, maka 2.500 buah durian siap disantap, jika pakai pick up maka kisaran 600 buah saja. Buah durian disini harganya kisaran 35.000 sampai 60.000 tergantung besar kecilnya buah. Sebagai catatan untuk duroan dari sumatera memang durian petik paksa, bukan durian jatuh masak di pohon seperti durian Patuk Gunungkidul yang dijual pak Gito. Durian sengaja dipetik saat tua dan belum masak, karena akan masak selama 4 sampai 5 hari pengiriman dari sumatera sampai ke tempat ini.

Kebanyakan durian sumatera yang dijual ini manis, jadi pecinta durwn pahit akan sedikit kecewa.

Okelah bagi yang penasaran bisa datang ke rumah sekaligus toko durian yang beralamanlt di KAMAL WETAN, MARGOMULYO, SEYEGAN, SLEMAN, DIY.

Akan lebih aman jika anda telp atau sms atailu WA dulu untuk memastikan ketersediaan durian yang masak ke nomer ini

0877 3922 0086

0878 3842 2998

Jangan lupa ikuti FACEBOOK RAJA DURIAN JOGJA, karena biasanya stok durian diinfokan via FB

Sebenarnya tersedia juga olahan durian dan durian kupas disini, jadi kalau kecelik bisa membeli produk tersebut.

Durian segunung banyak pilihan

Bisa cari di google maps.

Untuk ancer ancer mencarinya, paling gampang dari PEREMPATAN SEYEGAN, ambil ke timur arah kota jogja, nanti sampai jalan yang akan belok kanan, nah sebelum belok kanan itu, anda ambil kiri atau arah utara, masuk jalan dusun, ikuti lurus saja, jangan belok, kalau ada belokan, pokokknya ambil yang lurus. Nanti Raja Durian Jogja, ada di kiri jalan setelah masjid. 

Silahkan simak videonya

Sepedaan dadakan ternyata asik juga

image

7:56 start dari rumah

Pagi ini saya ditelpon teman SMP dan sekaligus teman SMA saya, katanya mau mengajak gowes.

Okelah saya langsung mandi dan bersiap siap, saya memakai sepeda milik anak lanang yang biasa dipakai ke sekolah. Awalnya saya ragu, terutama pada jok sepedanya yang keras, dan terbukti saya capek pantat panas gegara jok kurang empuk.

Jam 7:56 WIB kita berangkat dari rumah, tanpa tujuan pasti dan tanpa batasan waktu, lalu kami gowes ke utara arah Gunung Berjo, sampai di perempatan Tebon, kami ambil kiri masuk dusun Semingin lalu menyeberang sungai masuk ke dusun SOKONILO, lalu bablas ke utara ketemu jalan GODEAN, kami nyebrang jalan besar GODEAN lalu keutara melewati sawah sawah, yang penting ke utara dan tidak melewati jalan besar yang ramai.

Akhirnya kami sampai di wilayah dusun NJERING, baru kali ini saya lewat dusun ini kayaknya, ternyata ada bendungan dan ada embung, kami melewati sisi timur embung dan terus ke utara, akhirnya sampai di tugu penunjuk jalan yang ada di perempatan jalan, tugu ini berisi informasi arah beberapa dusun.

Kami bablas keutara, sampai akhirnya ketemu jalan Seyegan tembus BALANGAN, kami ambil kiri ke arah pefempatan BALANGAN, berhenti sebentar beli air minum.

Lanjut ke utara akhirnya sampai di BOK RENTENG, ini adalah saluran irigasi yang bentuknya unik. Setelah foto foto selfie pakai xiaomy, lanjut ke arah BLIGO dengan menyusuri aliran irigasi, ternyata asik juga, ada bendungan yang eksotik sebelum kami sampai di warung untuk istirahat ngeteh.

Setelah penat hilang, lanjut turun ke arah JEMBATAN GANTUNG DUWET, saya tahu disini biasanya ada penjual duren, buah kesukaan saya, benar juga ada yang jual, meskipun katanya ini duren dari wilayah PAKIS MAGELANG, karena duren KULONPROGO sudah habis musimnya.

Kami beli satu harganya 20.000, karena ada satu kamar yang busuk, akhirnya di korting jadi 15.000, mau nambah satu lagi sudah gak kuat.

Lanjut ke Jembatan Gantung, tentu saja selfi dulu, ternyata ramai juga lalu lintas motor yang lewat di jembatan ini. Memang hanya motor yang boleh lewat, mobil tidak bisa lewat karena ada portal. Jembatan ini di tengah sudah agak miring, mungkin tali kawat bajanya sudah kendor sebelah.

Habis selfi di jembatan lalu lanjut kebarat nyebrang jembatan lanjut ke arah kalibawang, lalu belok keselatan melalui jalan inspeksi saluran air, akhirnya sampai juga je jalan raya melewati penjual penjual buah naga lanjut keselatan arah pertigaan BORO, tanjakannya lumayan tinggi, kami nyerah nuntun sepeda.

Selanjutnya istirahat di POM BENSIN utara bangjo Dekso, lalu lanjut lagi nyebrang ke Sleman dan mampir warung di pertigaan pasar, timurnya SENDANG KREO.

Kami makan di warung, saya makan soto dan teh manis.

Lanjut lagi perjalanan pulang, kami sengaja lewat jalan jalan yang tidak ramai, sampai tembus ke sekitar SMP BINA UMAT, lanjut ke KALIDUREN, lalu kami pisah di PERTIGAAN barat BENDOSARI. Saya pulang ke timur, om Wiji lanjut keselatan.

Ternyata menyenangkan sekali naik sepeda santai dan njajah deso milang kori, melalui jalan jalan pedusunan.

Sayang hanya sepedanya memang perlu diberi jok yang empuk biar pantat tidak penat.

Bersepeda begini bikin paru paru saya terasa lapang dan enak, sebenarnya memang ini perimbangan dari naik motor ya dengan naik sepeda genjot.

image

Sampai Njering

image

image

Ternyata ada embungnya

image

Lewat tengah sawah sampai disini

image

Menuju BLIGO via saluran air

image

image

Mampir nge teh 200 meter sebelum jembatan gantung duwet

image

Makan duren dekat jembatan gantung

image

15.000 kenyang

image

Jembatan gantung, dulu saat sma pernah lewat sini

image

image

Prasasti jembatan

image

Nemu belik (mata air)

image

Tanjakan pertigaan BORO, nyerah deh

image

Pertigaan BORO

image

Warung makan pertigaan timur sendang KREO

image

Seger

image

12:52 sampai rumah

Berburu duren di Puncak Gajah, Kokap, Kulonprogo dengan koboys

image
Yess pagi ini jam 6:15 saya start dari rumah menuju Wates, jam 07:00 sampe juga di rumah Mas Tongsam di Wates. Sekitar 5 menit kemudian datang rombongam scrambler mas Gora, mas Irawan, dan mas Rendi, semuanya dari Bantul.

Lalu datang juga mas Faizz yang tadinya ragu ragu tidak mau ikut, akhirnya galau menyusul. Yang tidak jadi ikut adalah mas Guru Andy Suranto dan Demang Sugak.

Setelah sarapan cilok dan kopi, kami berenam berangkat menuju puncak Gajah melalui jalur kalibiru naik terus sampai akhirnya di pertigaan di bawah Puncak Gajah.

Alhamdulillah kami bisa foto foto sekitar 200 meterean sebelum puncak Gajah, ada tempat yang dirata untuk kedepan rencana dipakai parkiran wisata puncak Gajah.

Setelah poto poto kami lanjut ke parkiran puncak gajah yang sudah ada, lha kok ndilalah ada yang jual duren.

Jadilah kami pesta duren di puncak Gajah. Membelah 4 duren, yang 3 pahit, yang satu manis. Nyusss. Pokokke kenyang makan duren, sampai mabok.

Selanjutnya kami turun karena nanti mau jumatan di masjid dekat rumah mas Tongsam.

Lhooo kok disepanjang jalan menurun menuju waduk Sermo banyak pengepul duren dan manggis. Rupanya memang sudah mulai musim duren, padahal 3 bulan yang lalu kami lewat jalan ini, sepi tidak ada duren sebuahpun.

Harga duren lumayan murah, kisaran 25.000 sampai 30.000

Untuk manggis harganya cuma 7.000 per kg, tadi saya beli 5 kg sampai berat taa punggung saya.

Pokoknya puas banget angon scrambler dengan sedulur koboys hari ini. Turing itu ridak harus jauh dan pakai motor mahal.

Rencana bulan depan kita mau mruput mandi di KEDUNG PEDUT, dan semoga musim duren belum berakhir.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Koboys dolan ke pegunungan menoreh

image

Lupakan sejenak hiruk pikuk pekerjaan, politik, ekonomi dll. Maka hari ini saya dengan sedulur koboys melakukan jalan jalan dengan niat berburu duren di daerah sekitas waduk sermo wates.

Kali ini juga untuk mencoba motor-motor kustom milik tongsam, bang one dan begawan gora, saya sendiri pakai motor india saya kastem pulsar, maskur pakai skywave.

Muterin waduk sermo lalu naik menuju puncak gunung gajah. Tapi tidak menemukan duren, malah saya lihat lagi pada berbunga dan pentil, jadi sekitar 5-8 bulan, baru panen duren.

Akhirnya kami tiba di gunung gajah. Lumayan tinggi tempatnya. Waduk sermo tampak dikejauhan.

Pulangnya kami akhirnya nyari duren di depan stasiun kereta api wates. Kami sikat tiga duren dimahar 180.000, ada yang pahit, ada yang manis, ada yang agak pahit.

Lalu kami mampir ke WARUNGDOHC GARAGE, untuk sholat asyar dan begawan gora mbenerin cakram depan.

Akhirnya maghrib saya sampai rumah.

Puassssss.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Musim durian di Kalibawang sudah tiba

image

Tadi pulang dari magelang lewat Banjaroya Kalibawang, coba mampir melampiaskan kangen makan duren di warung duren pinggir jalan dengan nama dan alamat seperti kartu nama diatas.

Letaknya warung ini adalah sekitar 200 meter sebelah utara REST AREA Pasar Banjaroya yang sering dipakai untuk kontes duren banjaroya kalibawang. Warungnya ada di timur jalan.

Sebaiknya telp atau SMS saja misal mau ke warung ini, misal pesen duren yang ada pahit pahitnya, atau duren yang manis saja, dll.

Pemilik warung ini NEBAS/MEMBELI langsung dari para pemilik pohon duren di sekitar banjaroya. Jadi duren yang dijual disini dipastikan duren lokal. Karena ada juga warung yang duren dari jepara katanya.

Ada duren asli KALIBAWANG, yang katanya si penjual durennya tanpa serat dan warnanya kuning. Seperti makan mentega mungkin ya?

Oke dah bagi yang bingung kalau dari arah TUGU JOGJA, tinggal kebarat lurus melewati ringroad barat, melewati PASAR GODEAN, melewati bangjo Gedongan, terus kebarat lalu nyabrang jembatan kali progro. Lalu ambil kanan ikuti jalan ke arah KALIBAWANG yang tembus BOROBUDUR.

image

image

image

image

Gardu Pandang Mangol Kencana di Patuk Gunungkidul

image

Gardu pandang MANGOL KENCANA adalah sebuah obyek wisata baru di kawasan perbukitan Patuk Gunungkidul. Sesuai namanya maka obyek wisata ini menyuguhkan sebuah tempat di pinggir jurang yang tinggi untuk memandang jauj ke sekeliling dengan pandangan yang luas dan indah.

Tentu anda sudah mengenal BUKIT BINTANG di pinggir jalan JOGJA WONOSARI, dan MANGOL KENCANA jelas jelas lebih tinggi dari BUKIT BINTANG. Untuk menuju ke Mangol Kencana maka dari Bukit Bintang terus saja naik ke arah Wonosari sekitar 1,2 KM sampai ketemu PEREMPATAN POS LALU LINTAS PATUK GUNUNGKIDUL, jika kita lurus maka akan menuju Wonosari, jika ambil kanan maka akan sampai DLINGO, maka kita ambil kiri untuk menuju MONGOL KENCANA, ikuti saja satu satunya jalan dusun tapi beraspal HOTMIX sejauh 1,1 KM menuju arah GUNUNG PURBA LANGGERAN, maka nanti plakat MONGOL KENCANA akan anda dapati di kiri jalan, masuk saja jalan tanah sekitar 400 meter. Kiri kanan jalan saya lihat banyak pohon durian, pasti asik jika besok pas musim durian bisa datang kesini karena maju 300 meter anda akan sampai kepada PAK GITO, warung durian terpercaya di Patuk Gunungkidul.

Jalan tanah ini baru saja dibuat dengan alat berat, sayangnya belum ada pengerasan jalan, akan bermasalah kelak saat musim hujan pasti licin.

Mangol Kencana ini masih alami, sepertinya dibuat oleh warga sekitar. Tempatnya yang lebih tinggi dari BUKIT BINTANG, tentu menyajikan pemandangan eksotik, apalagi kalau malam hari pasti akan penuh warna kelap kelip lampu di kejauhan bisa dilihat dengan puas.

Tempatnya luas sekali, bahkah ada parkiran khusus dan ada panggung yang mungkin untuk semacam nanggap hiburan, jika rombongan berjumlah 100-300 motorpun saya yakin bisa ditampung di parkiran dan tempat untuk duduk dan kumpul kumpul juga luas.

Monggo silahkan bagi yang pingin menikmati jogja dari ketinggian, Mangol Kencana adalah tempat yang layak sekali dicoba.

Semoga bermanfaat.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Jembatan gantung DUWET

image

Tanggal 10 Mei 2014 saya melewati jembatan ini. Ini adalah jembatan kenangan saat SMA dulu pernah bareng teman teman SMA lewat sini untuk berkunjung ke pondok pesantren al islami di Kalibawang. Itu artinya sekitar 23 tahun yang lalu dan seingat saya baru kali ini saya lewati lagi.

Saya tahunya ini jembatan gantung DUWET. Jembatan ini hanya bisa dilalui oleh motor. Itupun harus hati hati kalau papasan.

Kalau pas di tengah jembatan cobalah lihat kebawah. Sungainya jauh dibawah, mungkin ada kalau 40-50 meter dalamnya. Jadi bagi yang takut ketinggian jangan coba coba melintas dan melihat kali progro dari tengah jembatan gantung Duwet ini.

Entah apakah jembatan ini pernah direnovasi atau tidak dengan kabel kabelnya. Seingat saya dulu jembatan alasnya dari kayu. Sehingga saat dilewati sepeda akan gemeretak suaranya. Tetapi kemarin saya melintas sudah dilapisi aspal.

Lebar jembatan kisaran 2 meteran, panjang mungkin sekitar 50 meter.

Untuk menuju jembatan ini dari perempatan GEDONGAN MOYUDAN keutara jurusan Mang Engking Minggir, lalu terus saja melewati perempatan (lupa namanya) lalu melewati BOK RENTENG, yaitu bangunan irigasi disamping jalan yang bentuknya lebih tinggi dari jalan dan ada rongga rongga melengkung teratur, sehingga disebut bok renteng.

Terus saja ikuti jalan sampai ketemu pertigaan ambil kiri ke arah BLIGO/ANCOL/SALAM MAGELANG. Nanti akan sampai pertigaan lagi ada plang nama ke arah Duwet. Ikitu sekitar 300 meteran akan sampai ke jembatan gantung ini.

Jika dari arah magelang ke selatan di jalan yang tembus sampai di barat Bantar pas Brimob, maka nanti ada petunjuk arah jalan alternatif ke Sleman (khusus sepeda motor). Mobil jangan nyoba ya.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Warung DOHC pulang kampung

image

image

Akhirnya om Aziz warungDOHC pulang kampung, resign dari buruh pabrik dan mau merintis menjadi pengusaha di kota kelahiranya, WATES KULONPROGO.
Insya Allah tidak jauh dari dunia otomotif, yaitu bengkel dan toko sparepart.
Malam tadi koboys berkumpul di toko KARUNIA BARU di Wates, utara terminal, toko elektronik milik keluarga om aziz. Intinya kita kangen kangenan dan menyambut kedatangan om aziz.
Acara dilanjut makan malam pecel lele dan ayam. Dan setelah itu dilanjut pesta duren di pasar Kambil. Sebelah selatan agak kebarat dari Karunia Baru.
Duren disini dari wilayah Kokap. Tadi malam beli 18 duren, dengam harga flat Rp. 22.000/duren.
Selepas pesta duren, saya lanjut pulang. Koboys banyak yang nginep di rumah om aziz.
Pagi ini koboys lanjut wisata ke pantai Glagah Indah. Tapi saya tidak ikut.

Sukses untuk om Aziz. Selamat menjadi pengusaha, semoga menjadi inspirasi bagi anak muda lainnya.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

FESTIVAL DURIAN BANJAROYA KULONPROGO 2014

Bagi pecinta duren, ini adalah acara yang wajib anda kunjungi, lagi pula acaranya pas hari minggu, tanggal 2 Maret 2014, jam 09:00 sampai 12:00, yaitu FESTIVAL DURIAN BANJAROYA, di KulonProgo. Tepatnya di REST AREA PASAR BENDO, KALIBAWANG, KULONPROGO.
image

Kalau di poster yang saya dapat seperti dibawah ini, duriannya bergaransi, mungkin maksudnya kalau kita beli dan kita makan ditempat, dan ndilalah kok durennya busuk atau tidak enak misal bongko atau tidak ada rasanya, ada lho duren yang rasanya hanya anyep seperti ketela godog 😀
image

Festival kali ini juga diramaikan dengan acara sbb

1. KONTES DURIAN. Mestinya ini kontes untuk memilih durian yang paling besar dan paling nyoossss.

2. BAZAR DURIAN. Jelas disini akan dijual durian banjaroya.

3. ADU FOTO (GILA DURIAN). Mungkin foto narsis agak gila giala dikit dengan properti durian.

duren fest kp

Kalau pengalaman saya, pilih durian yang masak dan jatuh sendiri dari pohonnya, adalah paling gampang dengan melihat gagangnya, jika gagangnya mulus alami seperti copot, maka insya Allah itu durian jatuh dan masak di pohon sendiri. tapi kalau ada bekas diuntir, atau bekas terkena pisau, maka hati hati saja membelinya, kalau durian sudah tua sih mungkin tidak masalah, tapi kalau durian belum tua dipetik paksa, maka pasti tidak enak.

Ternyata juga dijual bibit durian, mungkin durian kuning asli menoreh seperti pernah saya tulis sebelumnya.

http://hadiyantablog.com/2011/04/11/budidaya-durian-menoreh-kuning-durian-lokal/

Sebenarnya ada juga wisata kuliner yang bisa dituju nanti selepas makan duren, lalu mau makan siang, silahkan mampir makan disini, ini adalah warung spesialis wader

http://hadiyantablog.com/2014/01/14/warung-wader-mbah-juri-di-slanden-banjaroya-kalibawang-kp/

Insya Allah besok saya akan hadir di acara ini, karena telah beberapa kali kesempatan saya tidak bisa menghadirinya.

Oh iya yang bingung arahnya dari jogja, pokoknya kalau dari arah TUGU JOGJA ambil arah kebarat, nanti akan nyebrang RINGROAD BARAT, terus kebarat, akan nemui PASAR GODEAN, kebarat lagi terus sampai KALI PROGRO, nyebrang jembatan maka akan sampai KULONPROGO, nanti akan sampai perempatan pertama ada lampu bangjo, itu ambil kanan (utara) dah ikuti saja sampai nanti ketemu KALIBAWANG.

Semoga berguna.

Pesta duren pertama di tahun 2014

image

5 duren

Hari ini saya sudah janjian dengan begawan gora beserta keluarga untuk pesta duren di kantor saya, sebagaimana perlu diketahui bahwa di sekitar kantor saya ini banyak pemilik pohon durian, dan durian disini tidak dipetik, tapi ditali rafia, dan ditunggu sampai jatuh sendiri karena sudah masak di pohon, saat durian sudah jatuh tapi karena ditali rafia, maka durian tetap aman ada di pohon, nah baru kemudian durian ini diambil.

Sejak 4 hari yang lalu saya sudah indent 5 buah durian kepada pemilik pohon, saya bilang untuk siap dimakan pada hari rabo, ini artinya durian yang jatuh kisaran hari minggu atau hari senin, didiamkan sekitar dua hari, biar lebih mak nyus.

Tadi siang jam 12 akhirnya durian diantarkan ke kantor saya oleh pemiliknya langsung, harga per bijinya Rp. 50.000, tetapi ini dijamin masak pohon dan mak nyus. Mungkin kalau di penjual harganya sudah 60-70ribuan.

Jam 14 akhirnya begawan gora dan anak istri datang dengan motuba sutarlet, pas kabut dan gerimis, makin enak saja untuk menyantap durian, saya buka dua buah dan langsung disikat, puassss pokoknya, gak rugi. Tadi 2 buah durian ada 27 pongge, kalau diitung itung kisaran Rp. 3.800 per pongge 😀

Durian dibawa pulang dua buah, kayaknya jatah untuk pak camat satu buah hehehe

Lalu begawan saya ajak untuk makan siang agak sore, karena saya juga belum makan siang, di warung soto pok gunung, setelah itu begawan pulang dan saya balik ke kantor.

yah inilah duren pertama di tahun 2014 yang saya makan.

Ada yang minat ntraktir saya? nanti saya indenkan 😀

image

perbandingan dengan velg 16″

image

duren masak pohon

image

belah duren

image

isinya

image

isinya nyosss

image

soto pok GunungIMG_20140205_143017 IMG_20140205_152053 IMG_20140205_152101 IMG_20140205_152112

 

%d bloggers like this: