Turing pakai CRF250Rally dan CRF150L berburu duren di Wonosobo

image

Saya dari rumah, verza 8.394 km posisinya

Pada hari minggu tanggal 25 Maret 2018, kami koboys melakukan turing hore hore santai dengan tujuan ke Selomerto Wonosobo Jateng untuk berburu duren langaung di sentra penghasil duren. 

Kebetulan kami diberi pinjam 3 unit motor oleh Astra Motor Jogja,  yaitu dua unit CRF150L  dan satu unit CRF250Rally.  Sementara itu yang ikut turing ini adalah sbb
1. hadiyantablogdotcom
2. warungDOHCdotcom
3. proleevo channel
4. 5osialdotcom
5. Kusnanto

Sehingga motor pinjaman dipakai gantian,  saya sendiri berangkat pakai verza 150 tanpa ganti motor.

Peserta masih ditambah dua biker yaitu Om Prapto yang mengendarai HONDA FORZA 300cc, dan Mas Indra yang memakai PCX150 Vietnam.

Kami juga dikawal oleh mas Anton HC3  Jombor,  dan mekanik Dwi yang keduanya naik mobil.

image

Kumpul di Astra Motor Jogja

image

3 unit CRF yang kami pinjam

image

Mencoba dulu di halaman Astra Motor

Perjalanan start di halaman Astra Motor Jogja dan dilepas oleh Pak Ery (Manager HC3  JOGJA),  yang sebentar lagi pindah ke HSO SEMARANG.

Rute yang kami lalui adalah dari Astra Jombor ke barat arah Cebongan, lalu Seyegan, lalu Bligo Ancol, lalu Candi Borobudur,  lalu ke arah Wonosobo.  Tujuan kami ke rumah teman kuliah saya dulu yang tinggal di Wonosobo,  dan teman saya ini sudah pesan 20 durian kepada temannya yang petani durian di Selomerto. 

Sebenarnya sejak pagi hari hujan deras,  tapi Alhamdulillah pas berangkat dlsampai di rumah teman saya,  tidak kehujanan,  hujan turun saat kami riding dari rumah teman saya menuju lokasi nduren. 

image

Proleevo channel mencoba Forza 300 cc, milik om Prapto

image

Om Prapto

image

Terhalang evakuasi truk yang masuk jurang

image

Om Prapto

image

Akhirnya ketemu om Ipung, teman kuliah yang terakhir ketemu pas nikahan dulu

image

Om Ipung mencoba FORZA 300

Tiba di lokasi nduren,  kami bahagia banget,  karena ada dua tumpuk duren yang tersedia,  alhasil ada 10 duren kami makan bareng,  dan rata rata tiap kami membungkus 4 duren dibawa pulang,  dibelah lalu diwadahi plastik atau tuperwer. Saya belah 3 duren,  total harga 60.000 saja,  lalu bawa duren utuh seharga 20.000.

Pulangnya saya riding memakai CRF250Rally. Motor ini tinggi banget,  saya yang tinggi 176 cm dan berat kisaran 80 kg saja,  harus jinjit,  tapi saat sudah naik diatasnya ya nyaman banget,  ini karena shock depan belakang sangat enak dan empuk,  tenaga motor juga sangat badak dan responsif,  enaknya pakai motor ini,  saya tidak memikirkan jalan yang akan saya lalui,  jalan berlubang libas saja.  Jika ada motor yang pingin saya memilikinya dan membelinya,  CRF250Rally ini adalah salah satu yang saya inginkan.  Tinggal dikasih top box di belakang,  pas di boncenger,  jadi tidak perlu diberi ruang untuk boncenger,  biar enak bawa bawa barang bawaan.

image

Tiba di lokasi nduren

image

Gora emon bahagia

image

Juaraaaa

image

Untuk jadi ikut turing dapat duren kuning

image

Mantab

image

Bikin ngiler

image

Ini yang bahagia habis duren macem macem

Pulangnya hujan turun dan kami mampir ke rumah teman saya,  mas ipung,  karena sudah dimasakkan untuk makan sore sebelum kami pulang ke Jogja. 

Pokoknya puas banget berburu duren kali ini,  dengan motor CRF dan Verza.  Semoga tahun depan bisa kami ulang.

image

Aziz sampai klenger

image

image

Antri buka duren dibawa pulang pakai plastik

image

Selamat tinggal duren

image

8.606 km sampai di rumah kembali.

Berburu duren di KALIGESING

image

Sebagai penggemar duren,  kami koboys tidak lupa mengadakan acara turing santai ke KALIGESING untuk berburu duren.

Start dari KOTA WATES,  kami sengaja lewat jalan agak memutar,  mencari jalan yang tidak begitu ekstrim nanjaknya.  Karena kami pakai motor matic empat orang,  dan hanya om aziz yang pakai motor sport NSR. 

Ternyata PCX 150 saya kalah dengam vario dan suzuki skywave,  maklum saja PCX ini motor iritnya puooolll,  seliter bisa 50km, sedangkan skywave tentu lebih boros.

Yang horor adalah justru jalan menurun di KALIGESING,  terbukti rem depan PCX saya blong,  karena kepanasan dipakai terus,  dan saya memang memboncengkan anak saya,  padahal dulu pernah lewat pakai PCX dan aman aman saja.  Untungnya PCX ini rem belakangnya tromol,  jadi pelan pelan saya masih berani turun sampai tujuan.

Memang terlihat banget di Kaligesing ini panen raya durian, dan kalau saya lihat hampir 90% adalah jatuh alami,  ini sangat masuk akal karena pohon duren disini tinggi tinggi banget. 

Asal bisa dan pintar memilih maka kita bisa dapat duren enak dengan harga yang lebih murah sekitar sepuluh ribuan dari harga di pedagang duren yang berdagang di kota jogja. 

Saya kemarin membawa tuperwer dan muat dua buah duren yang langsung saya kupas,  keuntungannya kita jadi langsung tahu kualitas duren yang kita beli, dan bisa dikembalikan ke penjual jika ternyata tidak enak.

Kita semua membawa pulang duren,  dan puas sekali bisa berburu duren langsung ke Kaligesing. 

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Raja Durian Jogja, makan duren tidak kenal musim

Raja Durian Jogja ini merupakan penjual durian yang ada sepanjang tahun, karena durian didatangkan dari berbagai pulau di nusantara, antara lain dari Pulau Sumatera. Baiknya adalah musim durian di Sumatera tidak bareng masaknya, begitupun dengan di Jawa. Sehingga ketersediaan durian akan terus terjaga sepanjang tahun.

Kemarin saya sempat wawancara bincang ringan dengan pemiliknya. Ternyata beliau sudah main main durian sejak 20 tahun yang lalu, dimulai dari dagang di pinggir jalan lalu akhirnya seperti sekarang ini menetap.

Sekali datang pakai truk, maka 2.500 buah durian siap disantap, jika pakai pick up maka kisaran 600 buah saja. Buah durian disini harganya kisaran 35.000 sampai 60.000 tergantung besar kecilnya buah. Sebagai catatan untuk duroan dari sumatera memang durian petik paksa, bukan durian jatuh masak di pohon seperti durian Patuk Gunungkidul yang dijual pak Gito. Durian sengaja dipetik saat tua dan belum masak, karena akan masak selama 4 sampai 5 hari pengiriman dari sumatera sampai ke tempat ini.

Kebanyakan durian sumatera yang dijual ini manis, jadi pecinta durwn pahit akan sedikit kecewa.

Okelah bagi yang penasaran bisa datang ke rumah sekaligus toko durian yang beralamanlt di KAMAL WETAN, MARGOMULYO, SEYEGAN, SLEMAN, DIY.

Akan lebih aman jika anda telp atau sms atailu WA dulu untuk memastikan ketersediaan durian yang masak ke nomer ini

0877 3922 0086

0878 3842 2998

Jangan lupa ikuti FACEBOOK RAJA DURIAN JOGJA, karena biasanya stok durian diinfokan via FB

Sebenarnya tersedia juga olahan durian dan durian kupas disini, jadi kalau kecelik bisa membeli produk tersebut.

Durian segunung banyak pilihan

Bisa cari di google maps.

Untuk ancer ancer mencarinya, paling gampang dari PEREMPATAN SEYEGAN, ambil ke timur arah kota jogja, nanti sampai jalan yang akan belok kanan, nah sebelum belok kanan itu, anda ambil kiri atau arah utara, masuk jalan dusun, ikuti lurus saja, jangan belok, kalau ada belokan, pokokknya ambil yang lurus. Nanti Raja Durian Jogja, ada di kiri jalan setelah masjid. 

Silahkan simak videonya

Sepedaan dadakan ternyata asik juga

image

7:56 start dari rumah

Pagi ini saya ditelpon teman SMP dan sekaligus teman SMA saya, katanya mau mengajak gowes.

Okelah saya langsung mandi dan bersiap siap, saya memakai sepeda milik anak lanang yang biasa dipakai ke sekolah. Awalnya saya ragu, terutama pada jok sepedanya yang keras, dan terbukti saya capek pantat panas gegara jok kurang empuk.

Jam 7:56 WIB kita berangkat dari rumah, tanpa tujuan pasti dan tanpa batasan waktu, lalu kami gowes ke utara arah Gunung Berjo, sampai di perempatan Tebon, kami ambil kiri masuk dusun Semingin lalu menyeberang sungai masuk ke dusun SOKONILO, lalu bablas ke utara ketemu jalan GODEAN, kami nyebrang jalan besar GODEAN lalu keutara melewati sawah sawah, yang penting ke utara dan tidak melewati jalan besar yang ramai.

Akhirnya kami sampai di wilayah dusun NJERING, baru kali ini saya lewat dusun ini kayaknya, ternyata ada bendungan dan ada embung, kami melewati sisi timur embung dan terus ke utara, akhirnya sampai di tugu penunjuk jalan yang ada di perempatan jalan, tugu ini berisi informasi arah beberapa dusun.

Kami bablas keutara, sampai akhirnya ketemu jalan Seyegan tembus BALANGAN, kami ambil kiri ke arah pefempatan BALANGAN, berhenti sebentar beli air minum.

Lanjut ke utara akhirnya sampai di BOK RENTENG, ini adalah saluran irigasi yang bentuknya unik. Setelah foto foto selfie pakai xiaomy, lanjut ke arah BLIGO dengan menyusuri aliran irigasi, ternyata asik juga, ada bendungan yang eksotik sebelum kami sampai di warung untuk istirahat ngeteh.

Setelah penat hilang, lanjut turun ke arah JEMBATAN GANTUNG DUWET, saya tahu disini biasanya ada penjual duren, buah kesukaan saya, benar juga ada yang jual, meskipun katanya ini duren dari wilayah PAKIS MAGELANG, karena duren KULONPROGO sudah habis musimnya.

Kami beli satu harganya 20.000, karena ada satu kamar yang busuk, akhirnya di korting jadi 15.000, mau nambah satu lagi sudah gak kuat.

Lanjut ke Jembatan Gantung, tentu saja selfi dulu, ternyata ramai juga lalu lintas motor yang lewat di jembatan ini. Memang hanya motor yang boleh lewat, mobil tidak bisa lewat karena ada portal. Jembatan ini di tengah sudah agak miring, mungkin tali kawat bajanya sudah kendor sebelah.

Habis selfi di jembatan lalu lanjut kebarat nyebrang jembatan lanjut ke arah kalibawang, lalu belok keselatan melalui jalan inspeksi saluran air, akhirnya sampai juga je jalan raya melewati penjual penjual buah naga lanjut keselatan arah pertigaan BORO, tanjakannya lumayan tinggi, kami nyerah nuntun sepeda.

Selanjutnya istirahat di POM BENSIN utara bangjo Dekso, lalu lanjut lagi nyebrang ke Sleman dan mampir warung di pertigaan pasar, timurnya SENDANG KREO.

Kami makan di warung, saya makan soto dan teh manis.

Lanjut lagi perjalanan pulang, kami sengaja lewat jalan jalan yang tidak ramai, sampai tembus ke sekitar SMP BINA UMAT, lanjut ke KALIDUREN, lalu kami pisah di PERTIGAAN barat BENDOSARI. Saya pulang ke timur, om Wiji lanjut keselatan.

Ternyata menyenangkan sekali naik sepeda santai dan njajah deso milang kori, melalui jalan jalan pedusunan.

Sayang hanya sepedanya memang perlu diberi jok yang empuk biar pantat tidak penat.

Bersepeda begini bikin paru paru saya terasa lapang dan enak, sebenarnya memang ini perimbangan dari naik motor ya dengan naik sepeda genjot.

image

Sampai Njering

image

image

Ternyata ada embungnya

image

Lewat tengah sawah sampai disini

image

Menuju BLIGO via saluran air

image

image

Mampir nge teh 200 meter sebelum jembatan gantung duwet

image

Makan duren dekat jembatan gantung

image

15.000 kenyang

image

Jembatan gantung, dulu saat sma pernah lewat sini

image

image

Prasasti jembatan

image

Nemu belik (mata air)

image

Tanjakan pertigaan BORO, nyerah deh

image

Pertigaan BORO

image

Warung makan pertigaan timur sendang KREO

image

Seger

image

12:52 sampai rumah

Berburu duren di Puncak Gajah, Kokap, Kulonprogo dengan koboys

image
Yess pagi ini jam 6:15 saya start dari rumah menuju Wates, jam 07:00 sampe juga di rumah Mas Tongsam di Wates. Sekitar 5 menit kemudian datang rombongam scrambler mas Gora, mas Irawan, dan mas Rendi, semuanya dari Bantul.

Lalu datang juga mas Faizz yang tadinya ragu ragu tidak mau ikut, akhirnya galau menyusul. Yang tidak jadi ikut adalah mas Guru Andy Suranto dan Demang Sugak.

Setelah sarapan cilok dan kopi, kami berenam berangkat menuju puncak Gajah melalui jalur kalibiru naik terus sampai akhirnya di pertigaan di bawah Puncak Gajah.

Alhamdulillah kami bisa foto foto sekitar 200 meterean sebelum puncak Gajah, ada tempat yang dirata untuk kedepan rencana dipakai parkiran wisata puncak Gajah.

Setelah poto poto kami lanjut ke parkiran puncak gajah yang sudah ada, lha kok ndilalah ada yang jual duren.

Jadilah kami pesta duren di puncak Gajah. Membelah 4 duren, yang 3 pahit, yang satu manis. Nyusss. Pokokke kenyang makan duren, sampai mabok.

Selanjutnya kami turun karena nanti mau jumatan di masjid dekat rumah mas Tongsam.

Lhooo kok disepanjang jalan menurun menuju waduk Sermo banyak pengepul duren dan manggis. Rupanya memang sudah mulai musim duren, padahal 3 bulan yang lalu kami lewat jalan ini, sepi tidak ada duren sebuahpun.

Harga duren lumayan murah, kisaran 25.000 sampai 30.000

Untuk manggis harganya cuma 7.000 per kg, tadi saya beli 5 kg sampai berat taa punggung saya.

Pokoknya puas banget angon scrambler dengan sedulur koboys hari ini. Turing itu ridak harus jauh dan pakai motor mahal.

Rencana bulan depan kita mau mruput mandi di KEDUNG PEDUT, dan semoga musim duren belum berakhir.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image