Saya dituduh melarikan diri setelah nyrempet mobil

image

image

Hari ini saya punya pengalaman antara gak enak, konyol, bikin marah, dan bikin lucu pada akhirnya.

Saya tadi pas keluar dari restoran POM BENSIN CANDIMAS di SEDAYU, Jalan Wates KM 10, jam 21:05 tiba-tiba didatangi bapak muda, saya awalnya santai dan kalem, paling ini kenalan biker atau blogger atau komunitas lain yang saya ikuti. Tapi begitu sampai di dekat saya, yang baru pakai helm, bapak muda tersebut menuduh saya telah menyerempet mobilnya.

Saya kaget awalnya. Tapi nalar saya langsung jalan dan berpikir berbagai kemungkinan. Karena memang saya enggak nyrempet mobil apapun petang ini sepulang dari kantor. Rute kantor turun dari bukit Patuk Gunungkidul jam 18:05 lewat PETIR, lalu PIYUNGAN, lalu RINGROAD SELATAN, dan berhenti kurang lebih 20 menitan di barat terminal giwangan.

Pertama saya berpikir bapak muda ini pasti gerombolan penipu yang mau memalak saya dengan alasan saya nabrak mobilnya. Karena memang cerita seperti itu pernah saya baca. Bapak muda ini ngomong sudah emosi dan keras nadanya, saya pun ikut keras dan wajah saya pasti sudah mbrabak abang jika kelihatan. Sungguh sembrono dan berani campur nekat bapak muda ini nuduh saya tanpa bukti.

Kedua, saya berpikir konyol bahwa mungkin saya sedang dikerjain syuting acara reality show tv-tv iseng.

Tapi bapak muda ini ngotot terus menuduh saya serempet mobilnya. Dia bilang juga biker dari PURWOKERTO, dia yakin benar motor saya yang menyerempet mobilnya. Dia yakin nomer plat motor saya. Yakin tapi kok tidak punya catatan. Kan bisa dicatat di hp.

Lalu saya tidak kalah akal. Saya tanya dulu kejadian dimana dan jam berapa, saya enggak bilang duluan saya tadi lewat mana ridingnya. Katanya sekitar 30 menit yang lalu mobilnya diserempet motor saya di jalanan kota jogja, artinya kisaran jam 20:30 di jalan kota jogja. Ahaaaa padahal saya tidak lewat kota. Saya lewat ringroad selatan, dan sempat berhenti lama di barat bangjo terminal Giwangan karena ditelp bos saya dari Jakarta, lalu saya lanjut telp dan WA untuk koordinasi dengan rekan rekan saya. Lalu saya lanjut ke toko SINAR BHAKTI di GAMPING untuk beli keperluan anak saya. Jam 19:33 saya sudah bayar di kasir. Artinya jam 19:33 dan seterusnya posisi saya sudah di Gamping dan kebarat menuju rumah saya yang letaknya di barat museum Soeharto. Lalu pulangnya saya mampir di angkringan dekat rumah. Lalu balik ke pasar Nulis cari pewarna makanan tapi tidak dapat. Lalu lanjut ke POM BENSIN CANDI MAS SEDAYU kisaran jam 20:30 karena ditraktir teman SMA. Ya gak mungkin kan saya nyrempet mobil di kota jogja jam 20:30 lalu saya jam 20:30 sudah sampai POM BENSIN CANDI MAS SEDAYU, dan balesin WA di grup koboys seperti foto paling atas, padahal jalan WATES lagi padat merayap banyak truk tronton jadi makin pelan, lhah misal jalanan lancar saja paling tidak 20 menitan kok dari nol km ke pom bensin. Pas di POM BENSIN makan nasi goreng, saya WA adik saya untuk minta pewarna teres buat anak saya, seperti foto skrinsut dibawah ini.

image

Begitulah akhirnya teman saya yang saya tinggal duluan yang tadi masih di restoran CANDI MAS datang menghampiri saya dan bapak muda yang masih ngotot menuduh saya. Teman saya makin menguatkan posisi saya bahwa kita sudah makan dari tadi. Dan enggak mungkin nyrempet mobilnya.

Lalu istri si bapak muda datang dan setelah itu minta maaf. Saya lalu minta lihat mobilnya yang diserempet. Tapi sayang saya lupa tidak catat plat nomer polisinya. Setahu saya mobilnya Agya putih plat R. Bamber depan kanan yang depan kemudi yang kena srempet motor jadi membuka. Jadi memang kejadiannya benar adanya. Bukan nyari-nyari masalah untuk memeras saya. Hanya saja salah nuduh orang. Tapi tetap saja bapak muda ini sembrono. Coba kalau ketemu orang yang dituduh tidak terima bagaimana? Untung saya baik hati 😀

Saya tadi sudah ngantuk dan loyo, tapi karena mereka sudah minta maaf ya sudah saya langsung pulang.

Tadi bapak muda itu saya kasih lihat bukti bukti WA saya dan juga saya kasih nama saya juga alamat blog saya, semoga beliau ingat. Biar kalau masih penasaran ternyata bukan saya yang nyrempet maka bisa lihat blog saya dan hubungi saya. Bisa kenalan lebih jauh dan jadi sahabat. Kebetulan di Purwokerto saya juga punya dulur dulur koboys kok.

Sekarang pertanyaanya siapa orang yang nyrempet beneran? Yang jelas motor laki pakai box. Dan orangnya lari tidak mau tanggung jawab. Apakah motornya juga pulsar? Entahlah karena bapak muda itu tadi yang yakin motor saya dan yakin hapal nomer motor saya tapi nyatanya salah menuduh saya.

bantu teman nawarin Rumah Joglo apik dan asri di Sedayu Bantul

Ceritanya kemarin teman saya semasa SMP di facebooknya minta tolong untuk mewartakan rumah JOGLO yang sedang dibangun olehnya dan sekarang sudah mencapai tahap finishing, sehingga beberapa minggu kedepan insya Allah sudah siap jual dan siap dipakai. Tadi pagi sekalian saja saya potret-potret dan melihatnya langsung, agar bisa saya deskripsikan dengan benar.

Tampak dari depan saya foto dari kampung barat jalan aspal

tampak depan lebih dekat

Tampak dari sisi selatan saya foto dari dekat jembatan

Tampak sisi selatan, saya foto dari depan pintu gapura

Letak rumah ini di kecamatan Sedayu Bantul. Tepatnya di dusun Bandut Lor, Argorejo, Sedayu, Bantul, Jogja. Kalau dari lampu Traffic Light Ringroad Gamping, Jalan Jogja-Wates, silahkan kebarat kearah Wates, 6 kilometer, nanti akan ketemu lampu Traffic Light pertama yaitu di depan POLSEK PEDES. Ambil sisi kiri saja di Traffic Light Polsek Pedes ini untuk persiapan belok masuk ke kiri, karena tinggal maju 200 meter, nanti akan ketemu pertigaan, ambil belok kiri (keselatan). Pertigaan ini letaknya di pojok timur komplek PLN Sedayu. Ikuti jalan aspal keselatan disamping PLN Sedayu sampai masuk dusun Bandut Lor, ikuti terus saja sampai kiri jalan ada TK Budi Mulia Dua, pelan-pelan saja karena rumah Joglo tinggal 200 meteran di kiri jalan, sebelum jembatan. Jarak dari pertigaan PLN SEDAYU Jalan Jogja-Wates sampai ke Rumah Jogjlo adalah 700 meter.

Continue reading

%d bloggers like this: