Berburu duren di Puncak Gajah, Kokap, Kulonprogo dengan koboys

image
Yess pagi ini jam 6:15 saya start dari rumah menuju Wates, jam 07:00 sampe juga di rumah Mas Tongsam di Wates. Sekitar 5 menit kemudian datang rombongam scrambler mas Gora, mas Irawan, dan mas Rendi, semuanya dari Bantul.

Lalu datang juga mas Faizz yang tadinya ragu ragu tidak mau ikut, akhirnya galau menyusul. Yang tidak jadi ikut adalah mas Guru Andy Suranto dan Demang Sugak.

Setelah sarapan cilok dan kopi, kami berenam berangkat menuju puncak Gajah melalui jalur kalibiru naik terus sampai akhirnya di pertigaan di bawah Puncak Gajah.

Alhamdulillah kami bisa foto foto sekitar 200 meterean sebelum puncak Gajah, ada tempat yang dirata untuk kedepan rencana dipakai parkiran wisata puncak Gajah.

Setelah poto poto kami lanjut ke parkiran puncak gajah yang sudah ada, lha kok ndilalah ada yang jual duren.

Jadilah kami pesta duren di puncak Gajah. Membelah 4 duren, yang 3 pahit, yang satu manis. Nyusss. Pokokke kenyang makan duren, sampai mabok.

Selanjutnya kami turun karena nanti mau jumatan di masjid dekat rumah mas Tongsam.

Lhooo kok disepanjang jalan menurun menuju waduk Sermo banyak pengepul duren dan manggis. Rupanya memang sudah mulai musim duren, padahal 3 bulan yang lalu kami lewat jalan ini, sepi tidak ada duren sebuahpun.

Harga duren lumayan murah, kisaran 25.000 sampai 30.000

Untuk manggis harganya cuma 7.000 per kg, tadi saya beli 5 kg sampai berat taa punggung saya.

Pokoknya puas banget angon scrambler dengan sedulur koboys hari ini. Turing itu ridak harus jauh dan pakai motor mahal.

Rencana bulan depan kita mau mruput mandi di KEDUNG PEDUT, dan semoga musim duren belum berakhir.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Berburu duren di kota Wates Kulonprogo

image

image

Sore ini jam 17:00 kita, yaitu saya, mas gora emon 5osial.com , dan mas tongsam berkumpul di rumah mas Tongsam yang tinggal di Wates Kulonprogo.

Tadi ada om aziz warungDOHC.com , tapi beliau hadir sebentar lalu punya acara keluarga muter muted jogja.

Agenda hari ini sebenarnya mas Irawan blackcat200.com mau ganti ban Garong pulsar 200 dengan ban CBR250, tapi urung karena ada acara keluarga.

Saya sendiri agendanya mau ambil karbu PE28 ke warungDOHC, untuk dipasang di black coyote yang sekarang berubah jadi scrambler.

Black Coyote saya masih dalam proses pengerjaan oleh mas gora, tapi sudah bisa diajak jalan jalan, sekalian test ini itu agar lebih fix dan oke hasilnya.

Jadilah kami jam 17:30 meluncur ke PASAR KLOPO belakang terminal Wates, tapi ternyata jauh dari harapan kami, durennya kurang bagus dan kurang pahit.

Duren pahit?

Yup betul, kami semua pecinta duren pahit, itulah standard rasa tertinggi bagi kami. Pait tapi lembut di lidah.

Setelah bukak satu duren, akhirnya kami pindah posisi ke bangjo pasar wates, jalan satu arah kebarat, penjualnya yang pertama setelah bangjo. Kami mendapat duren pahit disini dan harganya juga bersahabat yaitu Rp. 35.000 per buah. Kami hanya kuat makan satu buah untuk berempat. Memang makan duren itu enaknya ramai ramai sama banyak teman.

Jadi monggo pecinta duren bisa berburu duren di kota Wates, duren disini dari pegunungan diatas kota wates, sekitar diatas waduk Sermo. Ada juga duren dari wilayah Purworejo.

Tips untuk cari duren di Pasar Klopo, adalah pagi hari, karena bakul duren lebih banyak di pagi hari.

Tip memilih duren pahit sbb
Pilih yang kulitnya hijau,
Durinya lancip lancip sehat
Lalu periksa seluruh kulit, pastikan mulus.
Lalu kita bau bagian ujung bawah, kalau baunya menyengat seperti alkohol, tanda durennya pahit.

Selamat mencoba.

image

image

image

image

image

image

image

image

Masih pada mainan motor plastik ya?

image

Tampang Black Coyote sebelum dimutilasi

 

image

Tampang Black Coyote aslinya

 

image

Belanja sore ini di Kidul PrapatanManding, Wetan dalan. Tangki Triump dan Knalpot Hitam. Stoplamp milik Begawan Gora

 

Hari sabtu 19 Desember 2015, bismillah saya mulai proyek membuat scrambler dari pulsar UG4 saya.

Usai sholat asyar saya pamit kepada Istri untuk membuat motor Scrambler, tapi istri cemberut tanda tidak setuju, biasalah beda persepsi, lha ini pulsar kalau dijual paling-paling laku 5-6 jutaan saja, maka opsi dibuat scrambler adalah opsi yang paling masuk akal dari pada sakit hati dijual cuma laku seharga besi tua kilonan. Lagi pula kalau saya buat scrambler, nantinya biar bisa dipakai anak lanang saya untuk sekolah SMA sekitar dua tahun lagi, jadi saya tidak perlu belikan motor baru, biarlah anak lanang punya jiwa berbeda dari kebanyak anak sekolah yang maniak motor plastik. Kenapa sekarang tidak bisa dipakai anak lanang? yang pertama karena usianya masih SMP belum punya SIM dan saya larang pakai motor walau dia meminta. Yang kedua karena pulsar asli itu tinggi banget posisi JOK nya, sehingga anak SMP tidak bakal sampai kakinya ke tanah untuk menapak. Maka nanti setelah dibuat Scrambler akan jadi lebih rendah posisi JOK nya.

Saya tetap melenggang meninggalkan rumah menuju ke Bantul, untuk menyerahkan pengerjaan motor ini kepada sedulur koboys, yaitu begawan gora emon untuk membuatnya sampai jadi. Sore jam 17:00 kami beli tangki model mini triump dan silencer knalpot yang lumayan blar-blar. Beli di Toko Putra Onderdil Jogja yang letaknya ada di selatan bangjo Manding, ada di timur jalan.

Begitu motor sampai di rumah begawan, langsung dieksekusi, semua komponen sekunder yang biasanya terbuat dari plastik langsung dicopot. Alhasil tinggal mesin, rangka, ban dan kelistrikan.

Tantangan agak berat dalam membuat motor scrambler dari pulsar adalah adanya BCU, karena saya tidak ingin mengganti kelistrikan pulsar, maka BCU dipikirkan untuk disembunyikan dibawah tangki bensin atau entah dimana nanti.

Wis ora jamane tuku montor plastik.

Hahahaha

Urip kudu bahagia.

image

Mulai dimutilasi plastik plastiknya

 

image

Hasil mutilasi mulai tampak digelar di halaman, box, engine guard, Jok, Tutup samping

 

image

Senengnya yang mutilasi

 

image

Tangki asli dicopot, tangki Triump dipasang

 

image

Masih ada batok kepala asli

 

image

Foto blawur

 

image

Mikir menyembunyikan BCU

 

image

Mencoba posisi lampu

 

image

Diptreteli dalam waktu satu jam, tangki Triump sudah nemplok

Racun Scrambler menginfeksi pulsarku

image

Setelah ngeblar ke Menoreh tanggal 9 des 2015 kemarin dengan tiga scrambler, saya akhirnya memutuskan untum membuat pulsar saya si black coyote menjadi scrambler atau apapun itu bentuknya kelak.

Maka pagi ini jam 10 kami, saya, mas gora dan mas irawan janji ketemu di toko JEP MOTOR di barat demakijo jalan godean.

Untuk awalnya saya beli lampu depan, tabung dudukan lampu depan milik tiger, dan besi U untuk sambungan rangka belakang yang nantinya dipotong.

Untuk mengerjakan ini saya serahkan ke mas gora dan mas irawan. Karena mereka berpengalaman sehingga tahu apa yang mesti dilakukan sehingga bisa efisien waktu dan biaya.

Pulsar adalah motor india yang sudah musnah dealernya, dijual paling juga laku 5-7 jutanan, dari pada dijual maka lebih baik dimodifikasi saja.

Kesalahan utama pulsar adalah tinggi jok depan yang terlalu tinggi, dengan tinggi badan saya yang sekitar 175 cm saja, saat naik pulsar kudu pakai safety shoes untuk bisa menapak dengan nyaman menghindari dingklik detected. Maka dari itu modif ini kelak akan membuat posisi jok pulsar jadi lebih rendah.

Soal undang undang denda 24 juta bagaimana?

Menurut akal pikiran sehat saya sih, motor itu ada standar minimal untuk disebut motor. Punya dua roda, ada mesin, rangka, lampu depan, lampu belakang, lampu sein, dan spion. Dan tentunya legalitas mesin dan rangka. Kalau semua itu ada di motor kita, kenapa musti takut?

Yang perlu saya lakukan sekarang hanyalah bersabar menunggu proses pengerjaan motor saya menjadi motor yang sama sekali berbeda sosoknya dari aslinya.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Koboys dolan ke pegunungan menoreh

image

Lupakan sejenak hiruk pikuk pekerjaan, politik, ekonomi dll. Maka hari ini saya dengan sedulur koboys melakukan jalan jalan dengan niat berburu duren di daerah sekitas waduk sermo wates.

Kali ini juga untuk mencoba motor-motor kustom milik tongsam, bang one dan begawan gora, saya sendiri pakai motor india saya kastem pulsar, maskur pakai skywave.

Muterin waduk sermo lalu naik menuju puncak gunung gajah. Tapi tidak menemukan duren, malah saya lihat lagi pada berbunga dan pentil, jadi sekitar 5-8 bulan, baru panen duren.

Akhirnya kami tiba di gunung gajah. Lumayan tinggi tempatnya. Waduk sermo tampak dikejauhan.

Pulangnya kami akhirnya nyari duren di depan stasiun kereta api wates. Kami sikat tiga duren dimahar 180.000, ada yang pahit, ada yang manis, ada yang agak pahit.

Lalu kami mampir ke WARUNGDOHC GARAGE, untuk sholat asyar dan begawan gora mbenerin cakram depan.

Akhirnya maghrib saya sampai rumah.

Puassssss.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

%d bloggers like this: