tips tambal ban tubeless yang GAGAL

mohon maaf, ternyata tips saya untuk nambal ban tubeless saya ternyata gagal, sore hari jam 18 mau pulang dari kantor, eh ban belakang saya kok kempas, pasti tambalannya enggak rapat nih, setelah saya pompa dan saya beri air, maka plupuk-plupuk tampak udara keluar dari bekas tambalan.

Akhirnya ban saya pompa sampai full dan saya bawa riding turun gunung sambil was-was, sebagai jaga-jaga saya membawa pompa tangan kantor, saya tali pake rafia lalu saya bawa dipunggung, kayak bawa pedang saja šŸ˜€

di dekat TransTV sekitar 1 km dari kantor saya, ada tukang tambal ban, tapi katanya bahan tambalannya habis. Lalu saya lanjut turun gunung, dan baru di daerah Pasar Wage jalan Wonosari saya nemukan tukang tambal ban tubeless, dan akhirnya ban IRC tubeless saya serahkan kepada tukan tambal ban.

Enak banget ya nambal ban tubeless. Pertama si tukang tambal ban ambil busa, di celup air, lalu untuk mengusap ban saya, sebenarnya sudah say aberitahu letak bocornya, tapi tukang tambalnya mengecek permukaan ban secara lengkap. Good Job.

Setelah pasti hanya tempat yang bocor yang kembali bocor, tukang tambalnya ambil alat penambal, alatnya seperti kunci T tapi lancip, fungsinya untuk membuat lubang lebih besar. Setelah itu ada tool satu lagi berbentuk kunci T juga tapi ujungnya seperti Jarum jahit, ada lobangnya, dan pada lubang tersebut lalu ditaruh karet khusus untuk tambal ban, karetnya berwarnya oranye. Karet dimasukkan dengan tool T yang jarum sampai masuk ke dalam, setelah itu kunci T diatarik sekaligus memotong karet tambalannya, jadi di lubang yang bocor itu ada dua karet yang menutup lubang. Setelah itu tinggal dipompa lagi sampai full, diusap lagi pakai spon basah, dan ternyata benar-benar rapat, sudah selesai.

Ongkosnya 10 ribu, waktu pengerjaan tidak sampai 10 menit.

Maaf tidak ada fotonya karena sudah sore, kamera android saya tidak ada flashnya šŸ™

Maka dengan ini artikel tips tambal ban saya yang terdahulu jangan ditiru kecuali terpaksa.

http://hadiyantablog.com/2011/07/14/tips-tambal-ban-tubeless/

No Responses Yet

  1. dikamdani hora pratolo…

  2. No picture…mboh :mrgreen:

  3. pake lem super ngak papa koq bang, asAL KERING sempurnya

  4. Harusnya pakai judul “Pendekar Gondrong Turun Gunung Senjata Pompa”…sip

  5. Atau judul ini “Kegagalan adalah sukses yg tidak kesampaian”…. šŸ˜†

  6. hahaha.. tips yg kmaren itu dah cocok koq..

    -harga Lem = 5ribuan (jakarta)
    -harga cotton bud = 1ribu (isi 20 tusukan)

    cuma syarat lemnya adalah klo bisa siang hari waktu terik sinar matahari agar lem cepat kering..

    ban tubeless minervaku pake cara itu terus.. dan karena udah terlalu banyak bekas paku (ada 15 biji).. dan ban rada tipis, baru deh ganti ban..

    *karena gw selalu bawa pompa injekan yg kecil itu lho.. praktis..

  7. seperti yang kualami, tapi banku bertahan 4 hari baru kempes. Dadi eling maskur nang MKT, sempet test ride tigerku sing bar ta tambal kuwi, postingan dah disiapkan, niatnya nunggu seminggu…eee… Baru 4 hari dah kampez…ee..kempes

  8. setiap habis jogja-semarang atau sebaliknya aku selalu cek ban, biasanya ada cuilan beling/ kawat/potongan paku yg nancep harus segera dicabut..kl gak akan semakin masuk/melebar…………

  9. ban belakang fdr mp76 mxku kena besi scrap dijalan, bocor suwek 1 cm, cuma tak lem powerglue, kejadian sebelum ke solo mudik lebaran pas pembentukan koboys dijogja itu sampe sekarang gak pernah bocor lagi mas, mungkin kualitas jenis lem yg dipake juga berpengaruh

  10. Nah…alat tambal kaya cerita ndhuwur mau tersedia neng Ace HardwRe pak.
    Tapi “T”ne marahi bolongane guedhi…cocoke nggo mobil.

    Sing ā€œT” ne cilik jare wis ra metu.
    #rasida tukue HardwRe pak.
    Tapi “T”ne marahi bolongane guedhi…cocoke nggo mobil.

    Sing ā€œT” ne cilik jare wis ra metu.
    #rasida tuku

  11. artine don’t try this at home.

    hehehe

    masbro, ban itu nyawa kita lho jangan buat experimen

  12. berarti kita senasib pakde
    *njajal tambal gawe lem ora berhasil :mrgreen:

  13. tesy

Leave a Reply

%d bloggers like this: