Mari bisnis Jamur

Kemarin dari pantai Gua Cemara, saya sempatkan mampir kerumah mbokde saya di Trimurti Srandakan Bantul. Saat belok di tikungan mau masuk ke rumah mbokde, ada plakat iklan JUAL JAMUR, saya pikir kakak saya anaknya mbokde yang jualan jamur.

image

image

image

image

image

image

Setelah sampai di teras rumah mbokde, sebentar kemudian, ponakan saya yang cucu pertama dari mbokde saya menghampiri saya, oh liburan pikir saya. Ternyata dia kemudian menunjukkan usaha jamur merang yang sedang uji coba pertama kali dengan bibit sebanyak 1000 kantung bibit yang dibeli Rp 1.600 per kantongnya.

Dan ternyata seminggu ini sedang panen perdana, dan buktinya laris juga, pasar bisa menerima, dengan harga sekilo Rp. 8000 kondisi fresh langsung cabut saat pembeli datang.

Budidaya jamur menurut saya sangat mudah dan hampir tanpa resiko pencemaran lingkungan, baik itu suara, bau dll. Beda misal dengan pelihara bebek atau sapi.

Untuk ruangan 1000 jamur ini memkai bekas kandang burung puyuh, ukurannya sekitar 3 X 4 meter. Untuk tempat jamurnya menggunakan rak yang terbuat dari bambu, tiap rak berjarak sekitar 45-50 cm. Bisa dilihat pada foto.

Yang paling penting adalah kondisi ruangan lembab berkisar 28 derajat celsius. Sinar matahari tidak boleh masuk langsung.

Untuk urusan kantong bibit, tinggal beli di daerah SEDAYU BANTUL, ini hanya 4 km selatan rumah saya, yang dahulu memang terkenal sentra jamur merang.

Kalau saya paling suka jamur SO, ini adalah jamur yang tumbuh dibawah pohon melinjo yang dalam bahasa jowo disebut uwit so. Jamurnya seperti bola kasti, kalau di iris kotak-kotak, lalu digoreng, enak sekali, mirip tahu.

Tertarik? mari kita coba.

Maaf foto belum ada, sedang tidak pegang android.

No Responses Yet

  1. wah, bagus tuh…
    ayo jadi entrepreneur muda indonesia…..

  2. Dunia Perjamuran…

  3. Boljug idenya nih…kalo bisa minta koordinat di google mapsnya dong Bro, sapa tau nanti kalo sempat mau hunting kesana…

  4. aku dulu juga budidaya jamur tiram mas, log bikin sendiri dari polibag + serbuk gergaji direbus di tong, beli spora sebotol, tiap hari nyemprot air pake semprotan yg bisa dipake ditukang cukur, tangan jd keker :mrgreen:

    berhubung persaingan harga dibandung sadis, dr 7000/kg jd 4000/kg, klo gak terjual semua akhirnya banting harga jual ke pasar tradisional 1000/kg, lama2 gak keurus berhubung disambi kuliah, akhirnya bubar jalan 😀

    klo dijogja mungkin masih bagus prospeknya, klo dibandung dah banyak petani skala gede jadi yang skala micro kalah bersaing

    untuk yg lebih mudah perawatannya jamur kuping & jamur shitake, gak perlu log serbuk gergaji, cukup log kayu glondongan & nilai jualnya masih bagus

  5. ide kreatif bro,semoga maju jaya
    numpang nitip menu warung
    http://www.nanared.wordpress.com/2011/07/26/antara-peraturan-dan-kemanusiaan/
    SALAM KARET BUNDARs.com/2011/07/26/antara-peraturan-dan-kemanusiaan/
    SALAM KARET BUNDAR

  6. boleh juga neh. . . .

    keep brotherhood,

    salam,

  7. yang lagi trend adalah button mushroom..jamur kancing/benik!! lagi hot di jakarta..harga per Kg tembus 20ribu mas

  8. waaahh.. tapi berapa ukuran ruangan yang diperlukan mas..

    pernah dengar cerita istri temannya ada yang budidaya di kamar 3×3 sampai khsus dipasangi AC

  9. jamur tiram dah banyak yg nnam mas, coz mudah sekali cara budidayanya, jd harganya murah…. yg lebih prespektif jamur merang yang bulet2 kayk jamur damen di sawah, harganya ckp mahal, 17 rb/kg tp budidayanya lebih sulit
    daerah Polaman sedayu Btl dah ada

  10. jamur so sing tesih putihemang enakkk

  11. minta no hp.ny dunk…saya lg butuh jamur.
    trimaksih

Leave a Reply

%d bloggers like this: