memakai Sarung ada aturannya

image

sarung dan bagian tengah sarung yang khas

Sarung siapa yang tidak kenal, terutama fungsi utamanya untuk sholat, tapi ada juga yang merangkap untuk kemul alias selimut.

Tetapi kalau saya pribadi, sarung hanya untuk sholat, dan seyogyaknya punya lebih dari satu, jadi selalu ada yang bersih dan suci untuk sholat.

Yang paling menjengkelkan saat sholat jamaah di masjid adalah kadang didepan saya ada yang memakai sarung tidak aturan dan tidak konsisten mana yang atas, mana yang bawah, sehingga hasilnya sarung bisa terlihat terlipat-lipat kayak peer saja.

Lebih menjengkelkan lagi jika merek sarungnya ditaruh di bawah, nah mata ini yang belum bisa khusuk sholat kadang mau tidak mau membaca juga, oh ada yang pakai sarung cap mangga, cap gajah duduk, cap samarinda, dll

Lalu bagaimana cara memakai sarung yang baik dan benar? Kalau menurut saya nih, pilih sarung yang warnanya putih, dan kalau bisa punya tiga atau empat sarung, warnanya sama semua tidak masalah, sehingga kalau kotor cepat kelihatan, sehingga kita terjaga dari memakai sarung yang itu-itu saja dalam waktu yang lama.

Selanjutnya pakailah sarung dengan konsisten, artinya yang bagian atas yang harus kita lipat-lipat di perut harus diatas terus, yang bagian bawah ya bagian bawah terus, ini menghindarkan sarung dari kekusutan dan terlihat terlipat-lipat.

Sarung biasanya ada kira-kira 20 cm yang warnanya beda, dan diujung bawahnya ada tempelan merek sarung. Warna yang beda ini kita posisikan pas di belakang.

Lalu bagaimana menandai atas bawahnya? Ini mudah, cukup baca mereknya, dan pilihlah yang ada mereknya untuk bagian atas yang kita lipat-lipat di perut, ini juga menghindari merek sarung terbaca oleh jamaah di belakang kita. Lagi pula seperti iklan saja kalau merek sarung ada di bawah dan bisa dibaca yang di belakang kita.

Oh iya bagian luar dan dalam juga harus konsisten, caranya ya tinggal lihat mereknya harus terbaca di luar.

Demikianlah cara memakai sarung yang menghindarkan dari kusut dan menghindarkan dari pamer merek. Semoga berguna.

Oh ya ada juga yang tidak bisa memakai sarung, biasanya di bantu ditali pakai sabuk, ha ha ha semoga saja sabuknya tidak lepas šŸ˜€

Po kepiye aku manut.

image

bagian ini harus disisi atas dan diluar, biar tidak kelihatan

image

mossok pas sholat baca begian šŸ˜€

image

sarung yang berlipat-lipat

Ok

No Responses Yet

  1. Hehehe..yen aku diajarine… Merk-e neng ngisor je

  2. gak ngurusi mas.
    Sing penting niate ngadep hehehe

  3. Wah sarung podo karo sarungku. :mrgreen:

  4. tagline pak hadi anyar, arep bodho jhe xixiii

  5. bener itu BANG ONE. masak yang belakang suruh baca merk sarung yang didepan, GAJAH DUDUK, yang make gajah?

  6. rata-rata sarung pada “ngepeer”
    paling jengkel kalau mereknya keliatan ” sarung samarinda ” terbaca terus sampai sholat selsai

    keep brotherhood,

    salam,

  7. setujuuuuuuuuuuuuu,, emg merek di belakang ganggu konsentrasi makmum di belakang nya.. se khusuk2nya orang sholat,, nek di depi cap gajah duduk malah bayangne gajah mabaurr,, šŸ˜€

  8. dideslepke wae yo mas šŸ™‚

  9. harus SNI jg gak mas?kalo gak pake aturan tilang ae mas..

  10. asal tidak bau saja sdh oke

  11. bener mas, setuju, kbnykan kyk gt..merk pake d bwh dan d belakang,

    bukn cuma menandakn mana atas mana bwh mas, cr makeknya jg ada, mulai dr atas dl kalo mau hndak pakai agar gk kusut dan melepasnya jg dr bwh biar gmpng ngelipat dan gak keinjak, pngalaman ngelpas sarung dr atas keinjek mlh koyak..hehe..

  12. Hehehe….justru kalo saya,malah merknya yang diposisikan dibawah. Bener2 ngga ada niat pamer kok. Cuma demi kerapihan dan kenyamanan aja (kalo diposisikan di atas, serasa ada yg mengganjal di bagian pinggang) . Lagian saya pribadi kalo lagi sholat,pandangan mata selalu tertuju ke tempat sujud,bukan ke bagian belakang bawah sarung jamaah laen. Saya juga punya empat sarung. Dua untuk sholat, dua lagi khusus buat tidur. Semuanya dapet gratis,jatah rutin tiap lebaran dari sanak kerabat :mrgreen:

  13. bener tuh lebih baik pake sabuk wkwkwk

  14. PP nurul jadid paiton mempunyai ciri khas dlm pemakaian sarung, lipatan sarung yg ada d depan berbentuk segitiga, kalo kta kan lurus2 aj…
    http://www.jheren.wordpress.com/2011/08/17/refleksi-kemerdekaan-ri-ke-66-part-1/

  15. o iya, orang tengger-bromo juga punya ciri khas dlm pmakaian sarung yaitu sarung d ikat d leher, mirip superman, untuk menahan dingin, hegegehe

Leave a Reply

%d bloggers like this: