ritme puasa agar enak dijalani (versi pengalaman saya)

Puasa romadhon adalah puasa wajib bagi orang islam yang beriman, dan alhamdulillah saya sudah mengerjakan puasa ini seingat saya sejak SD, walau dulu dimulai latihan dengan puasa setengah hari. 

Inilah ritme pengaturan jam saya saat puasa, ritme ini sebenarnya tidak saja saya lakukan pas bulan puasa, tapi pas bulan bulan biasa pun saya melakukan, terutaman bangun jam 4 pagi.

Memasuki bulan puasa, dan puasa di hari pertama, tentu dimulai dengan Sholat tarawih, kalau di masjid dusun saya sholat tarawih dilakukan setelah sholat isya lalu diisi dengan pengajian kisaran 15 menit, setelah itu baru sholat tarawih dan witir. Biasanya sholat berakhir jam 20:20

Selepas tarawih, saya pulang sebentar, ambil Al Quran, lalu balik lagi ke masjid untuk tadarus, satu malam satu Juzz, dan tadarus berakhir kira-kira jam 21:30

Rampung tadarus biasanya saya mampir jangongan di warung angkringan sego kucing, sekedar menghangatkan tubuh dengan segelas wedang susu jahe, dan terutama bisa ketemu teman teman sekitar dusun untuk silaturahmi berbincang saling kabar dan mengabari. Setelah itu pulang.

Jam 23 harus sudah tidur, dan jam 3:50 biasanya saya bangun, jika tidurnya lebih dari jam 23, dapat dipastikan saat bangun untuk sahur terasa berat. Berbeda jika tidur lebih awal, maka tubuh terasa segar dan enak saat bangun jam 4 pagi.

Karena saya biasa bangun jam 4 pagi, maka untuk makan sahur terasa enak saja tanpa kendala ngantuk dan gak nafsu makan, justru saya berat untuk mengerem makan sahur agar tidak terlalu kenyang, tapi biasanya sih sekitar satu centong nasi dan sayur atau aluk sudah cukup untuk saya sahur. Tentu dengan segelas teh manis, dan saat imsak berkumandang, saya biasanya minum dua cendok madu.

Setelah itu lalu sikat gigi dan wudhu lalu berangkat sholat subuh di masjid. Sholat subuh juga ada pengajian selepasnya, kurang lebih 15-20 menitan, jadi kisaran jam 5 pagi baru pulang dari masjid. Kadang saya tidur lagi sampai jam 6:15, kadang mengerjakan ini itu. Lalu lanjut nganter anak kesekolah, dan jam 7:30 saya berangkat kerja.

Sampai kantor jam 8:30 dan dikantor tidak akan terlalu mengantuk dengan ritme tidur seperti diatas, yaitu maksimal jam 23 tidur. Jam 16:00 atau lebih, saya pulang karena jam kerja saat puasa adalah 7,5 jam, dan tanpa istirahat siang. Sampai di rumah biasanya jam 17:30 dan bisa buka puasa di rumah dengan istri, sedang anak-anak pada takjilan di masjid. Buka puasa juga harus diatur jangan sampai kekenyangan, nanti saat sholat tarawih bisa ngganjel perutnya saat ruku’ dan bisa bikin ngantuk kalao terlalu kenyang.

Istirahat sampai sekitar 10 menit menjelang adzan isya. Lalu pergi ke masjid. dan berulang seperti ini rutinitas saya.

Bagaimana dengan anda?

 

No Responses Yet

  1. mantabh….
    cmn klo semalem 1 juz blm bisa e, paling 1/2….
    n klo hbs sahur tidur bawaane malah ngantuk seharian.

  2. le kawin karo bojo kapan kuwi mas??? :mrgreen:

Leave a Reply

%d bloggers like this: