Tata cara nonton tv dual mode analog dan digital DVB-T2 di rumah

image

Saya telah beberapa saat punya tv tuner analog untuk di cangkokkan ke PC dirumah, sehingga saya tidak perlu beli PESAWAT TV untuk melihat siaran tv analog dari pemancar teresterial yang berada di Patuk Gunungkidul letaknya.

image

Lalu saya juga ada STB dari kantor untuk memantau siaran tv digital teresterial DVB-T2 di rumah saya, dulu saya pasang di tv biasa di rumah orang tua saya yang letaknya bersebelahan saja. Jadi kalau mau pantau siaran digital harus lihat di tv ortu. Kemarin begitu karena di monitor komputer tidak ada colokan RCA untuk audio dan video.

image

Tetapi beberapa hari ini, anak lanang saya sibuk bikin antena tv, saya biarkan saja anak punya kreatifitas. Dan terakhir dia tanya soal STB, lalu saya kasih tahu cara pasangnya.

Jadi malah kepikiran mencoba pasang di tv tuner analog gadmei yang ternyata ada colokan RCA audio video input di sisi kiri. Dan saya lihat juga di STB ada antena LOOP, saya pikir antena bisa di loop ke input antena lain, dalam hal ini masuk ke input antena yang receiver analog gadmei, dan ternyata berhasil.

Jadi saat ini jadinya layar komputer saya bisa dual mode. Bisa untuk nonton siaran analog, bisa untuk nonton siaran digital DVB-T2, tinggal ganti source nya saja.

Lumayan juga saat ini bisa menikmati siaran digital dari 3 mux
1. Mux GLOBAL : berisi mnc, global dan rcti
2. Mux transcorp : berisi transtv, trans7, dan kompastv
3. Mux TVRI berisi : tvri nasional, tvri jogja

Jadi kalau mau nonton selain diatas harus pindah ke mode analog. Apakah ribet? Tidak juga.

Untuk tv biasa bagaimana? Mudah kok, pasang STB sebagaimana sudah pernah saya tulis. Lalu langkah kedua tinggal sambung saja loop out dari STB ke input antena di TV. Jadi deh dual mode.

image

image

image

bulan november 2012 siap siap nonton tv digital teresterial di jogja

Setelah agak malas menulis, terutama dibidang otomotif roda dua, lagian sudah banyak blogger yang menulisnya 😀 saya kembali menulis hal yang sesuai dengan dunia saya saja, yaitu televisi.

Siapa sangka bahwa tv digital teresterial free to air, alias gratis bisa segera dinikmati warga jogjakarta dan sekitaranya, malahan jateng dan jogja. Dahulu pada pesimis kalau tv digital teresterial paling cepat akan on air sekitar 2018-2020, tetapi inilah teknologi yang bagaimanapun tidak bisa dibendung, sementara banyak negara-negara lain sudah beralih ke teknologi digital teresterial, maka mau tidak mau negara kita Indonesia harus segera ikut pula migrasi dari siaran televisi analog teresterial  ke siaran televisi digital teresterial.

Saya mendapat info bahwa metrotv sudah siaran digital teresterial di banyak kota, tapi untuk jogja sepertinya belum. Saat ini semua pemenang tender NETWORK PROVIDER seharusnya memang segera bergegas untuk installasi pemancar digital, yang saat ini diputuskan memakai teknologi DVB-T2. Untuk daerah jogja, yang saya dengar baru indosiar yang sudah datang peralatan pemancarnya, kalau tidak salah dengan kekuatan 5KW. Untuk tvOne sendiri saat ini juga sudah installasi, dan kemungkinan bulan november 2012 ini bisa on-air di jogja, dengan kekuatan 1KW. Untuk diketahui bahwa jateng dan DIY ini satu area layanan, kenapa cuma 1 KW, karena jangkauan 1 KW pemancar digital hampir sepadan dengan 10 KW pemancar analog, padahal di derah magelang sudah ada pemancar sendiri yang malah sudah on air sekitar 2 hari yang lalu dari saat saya menulis ini, sehingga warga magelang besok tidak perlu lagi mengarahkan antena tv nya ke arah Patuk, GunungKidul. Cukup arahkan saja antena warga magelang ke Radio GKL FM, karena disanalah pemancar tv digital tvOne berada. Sebenarnya untuk teknologi digital ini, arah antena di rumah-rumah tidak terlalu dituntut benar-benar mengarah ke pemancar, asal dapat sinyal pasti televisi bisa muncul siarannya. Untuk televisi digital ini nantinya tidak ada lagi gambar semut tidak jelas, kalau bisa menangkap ya akan muncul siarannya di tv rumah, kalau tidak bisa menangkap ya blank.

Teknologi DVB-T2 ini adalah pengembangan dari DVB-T, tentu saja lebih baik yang DVB-T2 yang kualitas videonya sudah MPEG4, dibanding DVB-T yang hanya MPEG2. Sayangnya SET TOP BOX yaitu alat tambahan untuk menangkap sinyal televisi digital lalu dikonversikan ke analog lagi agar bisa ditampilkan di pesawat televisi lama kita di rumah, dengan standard DVB-T2 sepertinya belum banyak dijual, bahkan tv yang include DVB-T2 receiver sepertinya saya cari-cari via google juga belum ketemu. Kemarin saya sempat ketemu box android yang sudah support DVB-T2, seperti lazimnya box tv android yang tinggal disambung ke tv LED (sepertinya kayak gitu saat saya lihat pas pameran di JEC).

Kesimpulannya adalah bahwa dengan teknologi digital ini akan ada enam buahNETWORK PROVIDER yang masing masing bisa menyiarkan konten tv sebanyak 12, sehingga akan bisa ada 72 tv yang bisa sisaran bareng di Jogja saat era digital, dan untuk menangkap siaran tv digital ini harus pakai alat STB DVB-T2 untuk tv-tv lama, atau anda beli saja tv baru yang sudah include receiver DVB-T2, ingat ya yang DVB-T2, bukan yang DVB-T.

%d bloggers like this: